Paddy Lowe bekerja di McLaren ketika Lewis Hamilton melakukan debut F1 pada 2007, kemudian keduanya kembali bergabung di Mercedes, di mana eks Williams itu menjabat sebagai Direktur Eksekutif antara 2013 dan 2017 sebelum kembali ke Williams.

Berbicara kepada podcast Beyond the Grid F1, Lowe mengingat kesan awalnya tentang kualitas Lewis Hamilton, dan menjelaskan bagaimana dia telah "meningkat secara signifikan" sejak musim rookie-nya untuk menjadi juara dunia tujuh kali.

“Pertama-tama dia tiba dalam kondisi yang luar biasa, dia memulai dengan sembilan podium dalam sembilan balapan pertamanya,” kata Lowe. “Saya tidak percaya kita akan pernah melihatnya lagi untuk rookie.

"Dia sudah berada pada level tinggi yang sangat unik sejak dia tiba di Formula 1. Dia telah meningkat pesat sepanjang waktu.”

Ditanya di mana menurutnya Hamilton paling meningkat, Lowe menjawab: “Saya akan mengatakan dalam memberikan hasil konsisten. Tidak pernah tampil tidak maksimal di setiap balapan.

“Lewis sangat berbakat, dan salah satu ciri orang yang sangat berbakat adalah bahwa mereka secara umum tahu mereka dan kadang-kadang menyisakan ruang untuk relaksasi pada titik-titik tertentu ketika mereka berpikir 'Saya yang terbaik, saya cukup baik, saya akan melakukannya buat itu berhasil, saya akan melaluinya '. "

Setelah mengalahkan Rosberg untuk merebut gelar juara dunia kedua dan ketiganya pada tahun 2014 dan 2015, Hamilton menderita satu-satunya kekalahan di era hybrid V6 pada tahun berikutnya dari Nico dengan selisih lima poin, di mana Lewis terhambat beberapa masalah reabilitas.

Dan dari kekecewaannya musim tersebut itulah Lowe menganggap Hamilton memetik pelajarannya yang paling berharga. “Tentu saja, tidak selalu tergantung pada Anda, keberuntungan akan memainkan perannya,” jelasnya. "Gangguan akan menghalangi bakat Anda.

“2016 adalah contoh yang bagus di mana Lewis memiliki bagian yang sangat buruk dari nasib buruk seputar ketahanan yang itu sendiri sangat langka, tetapi semuanya datang menghadapinya.

“Itu sangat menggangunya, yang sayangnya dia tidak punya cukup poin untuk mengamankan kejuaraan. Saya pikir itu adalah contoh di mana dia belajar bahwa Anda tidak dapat meninggalkan balapan apa pun di atas meja, Anda harus mendapatkannya bagaimanapun kondisinya. "