Lewis Hamilton mengalami salah satu akhir pekan tersulitnya sebagai pengemudi Mercedes di jalanan Monte Carlo. Juara tujuh kali itu memulai balapan dan finis di tempat ketujuh, sementara saingan gelar utama Verstappen mendominasi perlombaan untuk menang di kerajaan.

Masalah pengaturan di kualifikasi diperparah oleh panggilan strategi buruk Mercedes untuk membawa Hamilton masuk pit pada Lap 29 - yang pertama dari grup terdepan.

Pembalap Mercedes itu kemudian di-overcut oleh Pierre Gasly, Sebastian Vettel, kemudian Sergio Perez. Hal ini membuat ia tidak beranjak dari posisi start ketujuh meski Charles Leclerc dan rekan satu timnya, Valtteri Bottas, tidak menuntaskan balapan.

"Kami kehilangan banyak poin hari ini untuk penampilan yang sangat, sangat buruk dari tim," kata Hamilton. “Saya benar-benar sedikit terkejut olehnya, tetapi hal-hal ini dikirim untuk mencoba kami.

“Kita kehilangan tiga posisi karena kesalahan strategi, saya tidak benar-benar bereaksi terhadapnya. Saya pikir kami melakukan semua pembicaraan kami di latar belakang, dan kami akan bekerja sama dan mencoba dan keluar dari ini dengan lebih kuat. Kami berkinerja buruk sebagai tim sepanjang akhir pekan sejak awal jadi kami hanya akan menempatkan fokus kami ke balapan berikutnya. "

Setelah mengkritik tata letak Monaco menjelang akhir pekan, Hamilton kembali menggambarkan balapan sebagai "membosankan".

“Membosankan,” tambah Hamilton. “Tapi Monaco benar-benar selalu begitu, tidak peduli posisi saya jika saya benar-benar jujur, ini bukan balapan yang menyenangkan karena Anda hanya mengikuti orang, Anda tidak dapat menyalip mereka.

“Jadi bahkan saat Anda memimpin, sejujurnya saya sudah memimpin dan tentu saja perasaan yang luar biasa untuk menang, tapi balapan sebenarnya sangat, sangat membosankan dan Anda hanya melakukan hal yang sama sebanyak 78 kali. ”