Meski F1 GP Monaco tahun ini bukanlah salah satu yang terbaik, namun balapan ini memegang peranan penting dalam perebutan titel Formula 1 musim 2021.

Max Verstappen meraih kemenangan pertamanya yang dominan di jalanan Monte Carlo, dan merebut posisi puncak klasemen dari Lewis Hamilton pada sore yang menjadi mimpi buruk bagi Mercedes.

Sementara itu, beberapa pembalap dan tim meninggalkan Principality dengan senyuman dan rasa puas, dan yang lainnya bertanya-tanya apa yang salah. Untuk lebih jelasnya, simak daftar pemenang dan pecundang dari balapan F1 GP Monaco yang telah disusun redaksi Crash.net.

F1 MONACO 2021 | FULL RACE RESULTS and Formula 1 Standings | Circuit de Monaco GP 2021

Pemenang

Max Verstappen

Penampilan memikat dari Verstappen untuk meraih kemenangan (dan podium) pertamanya di F1 GP Monaco.

Verstappen mungkin mengutuk peruntungannya pada hari Sabtu setelah dipaksa untuk membatalkan lap terbaiknya di kualifikasi karena bendera merah yang disebabkan insiden Charles Leclerc, tetapi segalanya kembali menguntungkan pelatih asal Belanda itu pada hari perlombaan.

Dengan Leclerc tidak dapat memulai karena drama pra-balapannya, Verstappen secara efektif pindah ke pole position dan secara krusial mampu menutupi Valtteri Bottas untuk mempertahankan keunggulannya ke Sainte Devote.

Dari sana, Verstappen berada dalam kendali penuh saat ia dengan sempurna dan meyakinkan mengklaim kemenangan keduanya musim ini untuk memimpin kejuaraan untuk pertama kalinya dalam karirnya.

2808024.0064.jpg

Carlos Sainz

Carlos Sainz mengubah rasa frustrasinya di kualifikasi - di mana dia merasa memiliki kecepatan untuk menantang pole tetapi berakhir di urutan keempat - menjadi podium pertama untuk Ferrari dengan balapan yang brilian pada hari Minggu.

Pembalap Spanyol itu segera pindah ke posisi ketiga karena Leclerc tidak bisa start, dan naik ke posisi kedua ketika Bottas mengalami pit-stop bencana, yang dia pertahankan hingga finis.

Sainz mendemonstrasikan kecepatan yang mengesankan untuk menggarisbawahi fakta bahwa Ferrari bisa memenangkan balapan jika Leclerc memulai dari pole, dengan Ferrari yang berjalan satu-satunya finis hanya di bawah sembilan detik di belakang pemenang balapan Verstappen.

Dia terus memberikan kesan yang terbaik dari pembalap untuk berganti tim selama musim dingin.

2808066.0064.jpg

Lando Norris

Lando Norris bergabung dengan mantan rekan setimnya di McLaren Sainz di podium F1 GP Monaco dengan finish P3 ketiganya dalam karirnya dan penampilan podium keduanya pada tahun 2021.

Norris juga mendapat keuntungan dari tersingkirnya Leclerc dan Bottas tetapi menempatkan dirinya dalam posisi untuk memanfaatkan berkat lap kualifikasi yang sangat baik yang hanya selisih dua persepuluh dari pole.

Terlepas dari ekspektasi rendah McLaren di Monaco, Norris mampu melanjutkan awal yang luar biasa untuk musim ini dengan hasil yang membuatnya melompat di atas Bottas ke tempat ketiga dalam kejuaraan.

2808341.0064.jpg

Sebastian Vettel dan Aston Martin

Ini merupakan awal yang sulit untuk hidup di Aston Martin untuk Sebastian Vettel, tetapi segalanya berbalik di Monaco dengan juara dunia empat kali itu membuka rekening poinnya dalam gaya yang bagus.

Vettel mengkonversi posisi start kedelapan di grid menjadi yang kelima dengan kuat, tetapi hasilnya sebagian besar datang dari pemilihan strategi brilian dari Aston Martin yang memungkinkannya untuk berhasil meng-overcut Lewis Hamilton dan Pierre Gasly.

Lance Stroll mengakhiri hari terbaik Aston Martin pada tahun 2021 karena kedua mobilnya mencetak poin, hasil yang mengangkat skuad yang bermarkas di Silverstone itu ke urutan kelima dalam konstruktor.

2808189.0064.jpg

Sergio Perez

Sergio Perez, yang memulai dari posisi start kedelapan karena absennya Leclerc menyusul penampilan sub-par lainnya di kualifikasi, memberikan dorongan yang kuat pada hari Minggu dan akhirnya menjadi pemenang terbesar dari fase pit stop.

Keputusan Red Bull untuk meninggalkan Perez di udara bersih terbayar dengan mahal, karena pembalap Meksiko itu mengekstraksi kecepatan yang dia butuhkan untuk melompat dari kereta Vettel-Gasly-Hamilton ketika dia keluar dari pit stop pada Lap 35.

Perez dengan cepat mengejar Norris tetapi akhirnya harus puas dengan yang keempat, finis hanya satu detik dari podium pertamanya untuk Red Bull.

Pecundang

Charles Leclerc

2807769.0064.jpg


Anda mungkin paham apa yang dirasakan Charles Leclerc. Jika dia tidak bernasib buruk di balapan kandangnya, dia tidak akan punya nasib buruk sama sekali.

Sebuah lap sensasional di kualifikasi membuatnya mendapatkan tiang kejutan untuk Ferrari, tetapi dia tidak bisa memulai setelah mengalami masalah dengan driveshaft dalam perjalanan ke grid.

Hal ini membuat Leclerc tak bisa turun di balapan kandangnya, yang memilukan. Memperpanjang saga Leclerc vs Monaco, serta menunda asanya kembali ke jalur kemenangan yang sudah lama dinantikan publik Maranello.

Mercedes dan Lewis Hamilton

Sepertinya tidak ada hal yang berjalan baik bagi Mercedes di F1 GP Monaco. Dimulai dari kualifikasi yang buruk meninggalkan Lewis Hamilton tertinggal dengan gunung untuk didaki jika dia ingin mempertahankan keunggulan kejuaraannya dari posisi ketujuh di grid.

Keputusan Mercedes untuk melakukan undercut dengan Hamilton jsutru menjadi bumerang dan membuatnya frustrasi dengan panggilan strategi timnya yang akhirnya membuatnya kehilangan dua tempat selama jendela pit stop.

Hamilton yang tidak puas akhirnya finis di urutan ketujuh, sementara Bottas yang tersingkir karena masalah pit memperparah hari bencana di mana juara dunia yang berkuasa kehilangan keunggulan di klasemen pembalap dan kosntruktor untuk pertama kalinya di era hybrid V6.

2808436.0064.jpg

Alpine

Alpine memiliki harapan besar untuk menantang Ferrari menjadi yang terbaik di F1 GP Monaco, tetapi akhir pekan akhirnya mengungkap kelemahan mobil F1 2021 tim tersebut. Sebuah usaha keras dari Esteban Ocon membawa tim hadiah kecil dengan dua poin di urutan kesembilan, tapi itu adalah akhir pekan yang buruk untuk tim Prancis itu.

Fernando Alonso menyebut GP Monaco pertamanya sejak 2018 sebagai "membosankan" saat ia berjuang keras di urutan ke-13, mengakhiri akhir pekan yang sulit bagi Alpine karena kalah dari rival lini tengahnya.

Daniel Ricciardo

2808435.0064.jpg

Perjuangan Daniel Ricciardo untuk beradaptasi di McLaren berlanjut di Monaco dengan akhir pekan yang mengerikan. Pembalap Australia itu tersingkir dari kualifikasi pada Q2 sementara rekan setimnya Norris mengambil posisi kelima, meninggalkan Ricciardo menghadapi prospek balapan yang panjang dan tanpa poin.

Begitulah hasilnya, dengan Ricciardo akhirnya finis di urutan ke-12 setelah terjebak di belakang Kimi Raikkonen dari Alfa Romeo di semua balapan. Dioverlap Norris yang naik podium hanya menambah luka Ricciardo.

Yuki Tsunoda

Debut perdana rookie F1 Yuki Tsunoda di Bahrain tampak seperti seumur hidup setelah anak muda Jepang itu mengalami balapan mengecewakan keempatnya. Pembalap AlphaTauri itu tersingkir di Q1 untuk dua balapan berturut-turut dan akhir pekannya secara efektif dirusak sejak saat itu dan seterusnya.

Tsunoda gagal maju dari urutan 16 saat ia finis di belakang Williams dan satu putaran di bawah rekan setimnya Pierre Gasly, yang berada di urutan keenam.

2807837.0064.jpg