Yuki Tsunoda memulai debutnya dengan lari yang sangat baik ke P9 di Bahrain tetapi kemudian menjalani serangkaian balapan yang sulit di Italia, Portugal, Spanyol dan Monaco yang terhambat oleh kesalahan.

Hal ini membuat Red Bull memindahkan rookie 21 tahun itu dari Milton Kenyes untuk lebih dekat dengan skuat AlphaTauri di Faenza, dan memulai latihan baru yang intens agar lebih menyatu demgan tim.

Hasilnya, pembalap Jepang itu bangkit kembali dengan penampilan meyakinkan di Baku saat ia mengklaim penampilan Q3 pertamanya musim ini dan mengikutinya dengan dorongan kuat ke posisi ketujuh dalam balapan.

“Sebelum Baku, saya mengalami beberapa balapan akhir pekan yang sulit, jadi hasilnya ada perasaan yang bagus,” kata Tsunoda. “Dibandingkan balapan sebelumnya, persiapan saya jauh lebih baik dari biasanya dan sejak FP1, saya merasa siap.

“Seminggu sebelum Baku saya pindah ke Italia, menghabiskan sebagian besar waktu di pabrik, mempelajari pendekatan kami terhadap minggu balapan dan melihat masalah sebelumnya dengan mobil.

“Kami memutuskan untuk mengambil sedikit pendekatan yang berbeda untuk minggu balapan dan memiliki lebih banyak percakapan dan itu bekerja dengan baik.

"Di Kualifikasi saya membuat Q3 untuk pertama kalinya dan secara keseluruhan, saya pikir kami telah menetapkan garis dasar baru untuk cara mendekati balapan. Hasil keseluruhan oke, saya cukup senang, meski sayang saya kehilangan tempat setelah restart.”

Dan Tsunoda percaya kepindahannya ke Italia dibenarkan oleh penampilannya di Baku.

“Sejak Azerbaijan saya kembali ke Italia,” tambahnya. “Cuaca dan makanannya bagus, dan saya bisa menghabiskan lebih banyak waktu di pabrik untuk berbicara dengan para insinyur.

“Pindah ke Italia adalah keputusan yang tepat dan sesuatu yang sangat positif bagi saya, meskipun itu berarti saya harus kembali ke Inggris untuk sesi simulator.”

Tsunoda berharap untuk membawa momentum positifnya ke Grand Prix Prancis akhir pekan ini, sirkuit yang dia ketahui sebelumnya pernah balapan di sana di Formula 3.

“Saya telah membalap dengan Paul Ricard dua kali sebelumnya di Formula 3, yang berarti situasinya berbeda setelah Portugal, Monaco dan Baku yang semuanya benar-benar baru bagi saya, dan itu akan menjadi faktor positif,” jelasnya.

“Ricard akan berbeda di mobil Formula 1 dan Sektor 3 akan menjadi kunci putaran, dengan degradasi ban mungkin menjadi faktor penting. Ini trek yang cukup datar dan, tidak seperti dua balapan terakhir, tidak ada tembok!

“Ada daerah run-off yang sangat besar, jadi saya tidak perlu berhati-hati dalam pendekatan saya karena saya menemukan batasnya. Dari segi pengaturan juga akan sangat berbeda dengan Azerbaijan di mana mobil kami bekerja dengan sangat baik, karena tidak ada tikungan sudut kanan kecepatan rendah. Ini adalah trek yang sama sekali berbeda dalam segala hal.

“Saya menantikannya dan berharap saya bisa finis di poin lagi.”