Pembalap Red Bull Max Verstappen dan Aston Martin Lance Stroll sama-sama mengalami kecelakaan kecepatan tinggi di sepanjang jalan lurus utama Baku ketika ban Pirelli mereka tiba-tiba meledak saat balapan.

Investigasi Pirelli menyimpulkan bahwa ledakan itu "terkait dengan kondisi ban berjalan" dan tidak disebabkan oleh serpihan, meskipun Red Bull dan Aston Martin bersikeras mereka telah mematuhi parameter yang ditetapkan oleh pemasok ban resmi F1.

Berbicara menjelang Grand Prix Prancis di Paul Ricard pada hari Kamis, Isola mengungkapkan tim memang telah mengurangi tekanan ban mereka tetapi menekankan bahwa mereka masih mematuhi peraturan dan tekanan ban minimum awal.

Ditanya apakah Pirelli tidak dianggap oleh tim, dia menjawab: “Mungkin, ya. Jika mereka berlari dalam kondisi yang tidak kita harapkan, itu berarti jelas mereka menemukan cara untuk berlari dalam kondisi yang diharapkan.

“Bagaimana mereka mencapai itu? Anda harus bertanya kepada mereka. Yang penting bagi saya adalah kami mengoperasikan ban dengan cara yang benar.”

Meski menurunkan tekanan ban tidak melanggar aturan, itu akan menjadi tahun depan ketika Pirelli memperkenalkan roda 18 inci.

“Kami berasumsi bahwa berlari pada tekanan tertentu, camber tertentu, dengan margin, tentu saja kami berlari dalam kondisi yang oke untuk ban,” jelasnya.

"Dalam hal ini, kami tidak mencapai kondisi ini, bukan karena mereka melakukan sesuatu yang bertentangan dengan peraturan, tetapi karena mereka mencari - seperti biasa - untuk kinerja dan itu menciptakan skenario yang berbeda dibandingkan dengan apa yang kami harapkan.

"Skenario yang berbeda adalah bahwa sebagian besar ban berjalan pada tekanan yang lebih rendah dibandingkan dengan ekspektasi, dan bukan hanya tekanan yang lebih rendah, ada juga elemen lain dalam persamaan, yang menciptakan kegagalan.

"Dalam peraturan, tidak tertulis tekanan apa yang harus Anda hormati, jadi saya tidak bisa mengatakan mereka melakukan sesuatu yang melanggar peraturan untuk mencari performa lebih.

“Jika mereka menghormati tekanan awal maka pada saat mereka mematuhi peraturan. Jika hal yang sama terjadi tahun depan ketika, dengan sensor standar, kami memaksakan tekanan berjalan, dalam hal itu, mereka akan melanggar peraturan.

"Tapi ini tidak terjadi tahun ini, dan itu tidak mungkin dilakukan hanya karena kami tidak memiliki sensor yang dapat kami andalkan untuk pengukuran.

“Itulah mengapa setiap tim mencari performa. Mereka di sini balapan, bukan untuk melaju di trek. Dalam mencari performa, jika Anda pergi dengan tekanan yang sedikit lebih rendah, Anda akan mendapatkan performa.”

Sebelumnya, Lewis Hamilton dan Verstappen tidak setuju atas hasil penyelidikan, dengan Hamilton mengatakan Pirelli tidak bisa disalahkan . FIA telah memperkenalkan protokol baru untuk GP Prancis akhir pekan ini yang akan melihat pemeriksaan lebih ketat pada tekanan ban dan suhu yang dikenakan.