Lewis Hamilton naik dari posisi keempat di grid  untuk finis di posisi kedua yang jauh di belakang Max Verstappen dari Red Bull sampai performanya menurun drastis setelah ia mengalami kerusakan pada bagian kiri belakang mobilnya dengan menabrak trotoar.

Juara dunia tujuh kali itu berjuang untuk kecepatan dan membiarkan rekan setimnya di Mercedes Valtteri Bottas naik ke urutan kedua, sebelum ia juga dahului oleh Lando Norris dari McLaren saat tertatih-tatih finis di urutan keempat.

Berbicara setelah balapan, bos Mercedes Toto Wolff mengungkapkan perkiraan awal tim tentang seberapa besar balapan Hamilton dipengaruhi oleh kerusakan.

“Kami telah menghitung bahwa kami kehilangan sekitar 30 poin [downforce], tetapi itu adalah angka yang belum diperiksa,” kata Wolff.

“Tetapi ada penurunan performa yang cukup besar, dan itu berarti dia mendorong ban ke arah yang mungkin tidak akan mereka capai sampai akhir.

“Jadi kami ingin mengevaluasi seperti apa penampilannya setelah kerusakan, dan apakah mungkin Valtteri bisa menjaganya dari Lando, tapi itu tidak mungkin.

“Dia juga adil terhadap Valtteri untuk melakukan balapannya sendiri, dan inilah saat kami memutuskan untuk beralih, jelas memahami bahwa kami akan kehilangan P3 dari McLaren.”

Ditanya berapa lama waktu putaran yang sama dengan hilangnya downforce, Wolff menjawab: “Sangat sulit untuk mengatakannya karena ini adalah tebakan pertama dan apa yang kami lihat di sensor, dan Anda tidak dapat benar-benar mengubahnya menjadi waktu putaran.

“Pada penyeimbangan ulang mobil, ban baru jelas menutupi sedikit penurunan performa dan memberikan keuntungan relatif bagi orang-orang yang menggunakan ban lama.”

2859256.0064.jpg

Hamilton mengatakan dia "tidak tahu" di mana kerusakan itu terjadi dan menekankan dia "tidak akan melampaui batas lebih dari orang lain" selama balapan 71 putaran.

Wolff menjelaskan Mercedes yakin Hamilton mengalami kerusakan melebar dari Tikungan 10 tepat sebelum dia masuk pitstop pertamanya di Lap 31.

“Saya pikir itu sekitar lap 30 dari Tikungan 10, di mana ada trotoar yang cukup agresif,” kata Wolff. "Tapi kami tidak melihat bahwa itu adalah kesalahan mengemudi, itu cukup banyak beban yang terjadi dan kami perlu menganalisis mengapa itu terjadi."

Hasil ini membuat Hamilton semakin tertinggal di belakang Verstappen dalam kejuaraan, dengan pembalap Belanda itu sekarang memiliki keunggulan 32 poin atas rival utamanya setelah sembilan balapan pembuka.

Namun demikian, Wolff menegaskan Hamilton tetap berada di dalam perburuan untuk gelar juara dunia kedelapannya tahun ini.

“Tentu saja, kehilangan setiap poin adalah pukulan, dan dia kehilangan, apa itu, enam poin dibandingkan dengan finis kedua,” tambah Wolff.

“Menambahkan semua itu jelas membuat seluruh momentum menuju ke arah yang salah. Tapi ini masih jauh dari selesai. Dia 32 poin di belakang Max. Itu jaraknya satu DNF, dan dia kembali dalam perburuan.

“Jika kami melihat Baku dan potensinya, dan kami melihat balapan lain, secara keseluruhan. Kami hanya perlu meningkatkan permainan kami, membuat lebih sedikit kesalahan, dan terus memahami mobil dengan lebih baik.

“Kalau begitu kita masih benar-benar berada dalam persaingan.”