Perubahan peraturan akan mulai berlaku tahun depan sedikit untuk memerangi kekhawatiran yang telah diangkat atas kurangnya kesempatan bagi pembalap muda yang berharap untuk masuk ke F1.

Sejauh musim ini hanya Williams, Alfa Romeo dan Alpine yang memilih untuk menjalankan pembalap tes atau cadangan mereka selama sesi latihan Jumat.

“Mereka harus menjalankan pembalap muda pada hari Jumat, setiap tim, sejumlah kesempatan setiap tahun,” direktur pelaksana F1 Ross Brawn mengkonfirmasi di Grand Prix Italia.

Peraturan baru akan memastikan hanya pembalap muda yang dapat digunakan untuk menghindari pengulangan tes akhir musim 2020 di Abu Dhabi, yang dimaksudkan khusus untuk pemula.

Namun, tim menggunakan celah dalam aturan yang memungkinkan Fernando Alonso, Stoffel Vandoorne, Robert Kubica dan Sebastien Buemi untuk ambil bagian karena mereka telah keluar dari F1 selama dua tahun.

“Kami sangat berhati-hati tentang bagaimana kami mendefinisikan rookie untuk memastikannya,” tambah Brawn.

Meskipun memimpin klasemen F2, junior Alpine Oscar Piastri tampaknya akan kehilangan kursi F1 terakhir untuk 2022 di Alfa Romeo.

Jika Piastri terus memenangkan gelar dan tidak mendapatkan kursi di grid F1 2022, dia akan menjadi juara F2/GP3 kedua dalam lima tahun terakhir yang gagal lulus dari seri direct feeder F1 pada percobaan pertama.

Namun Brawn percaya keberhasilan pembalap seperti George Russell, Charles Leclerc dan Max Verstappen adalah bukti bahwa peluang bagi pembalap muda ada.

"Lihat siapa yang kita lihat masuk," katanya. “Kami telah melihat George masuk, kami melihat Charles masuk, kami melihat Max masuk, kami melihat pembalap lain masuk.

“Jadi ada peluang di sana jika Anda bagus. Sangat bagus untuk mencoba dan membantu, tetapi saya tidak berpikir kami kekurangan pembalap muda yang masuk ke Formula 1.”