Setelah kehilangan satu Power Unit karena masalah teknis di Zandvoort, Lewis Hamilton hanya memiliki dua mesin untuk enam balapan tersisa di musim 2021, salah satunya sudah memiliki jarak tempuh tinggi.

Mercedes sendiri masih diliputi kebingungan atas mesin yang tersisa setelah mengambil dua Power Unit baru untuk Valtteri Bottas di Italia dan Rusia. Dan bukan tidak mungkin Hamilton akan mengambil power unit keempat, dan memicu penalti grid otomatis.

Dalam sebuah wawancara dengan Sky Sports F1, bos Mercedes Toto Wolff mengakui bahwa perubahan mesin strategis di Grand Prix Turki akhir pekan ini adalah "kemungkinan" untuk Hamilton.

“Yang paling penting adalah Anda tidak melakukan DNF karena masalah keandalan,” kata Wolff. “Anda dapat mengatasinya jika itu berubah apakah Anda finis kedua atau ketiga, saya pikir itu baik-baik saja. Kejuaraan akan berlangsung lama.

“Tetapi jika Anda tidak menyelesaikan [itu lebih buruk]. Jadi, kami melihat parameter mesin, memastikan bahwa kami tidak mengalami masalah keandalan. Itu kemungkinan. Kapan dan bagaimana itu belum diputuskan.”

2952295.0064.jpg

Hamilton unggul dua poin dari saingannya di kejuaraan Max Verstappen, yang mengambil penalti mesin di Sochi dan bangkit dari belakang grid untuk finis kedua di belakang Hamilton.

Ditanya apakah dia yakin bisa menghindari penalti mesin lain musim ini, Verstappen menjawab: "Kami akan baik-baik saja dengan mesin ini sampai akhir."

Berbicara setelah balapan di Sochi, Horner menekankan Red Bull tidak bisa “bergantung” pada Hamilton mengambil grid drop di salah satu putaran yang tersisa.

"Anda akan berasumsi jumlah mesin Mercedes yang diubah di mobil saudara dan tim pelanggan, Anda mungkin berharap ada penalti," katanya. "Tapi jelas kita tidak bisa mengandalkannya."

Dan Horner memprediksi pertarungan gelar masih jauh dari kata selesai, dengan momentum yang terus berayun bolak-balik antara Red Bull dan Mercedes.

“Saya tidak berpikir ada sirkuit yang menonjol sekuat Rusia dan Monza, tapi yang pasti Mercedes akan kuat,” jelasnya. “Mereka menang di Turki tahun lalu, mereka akan kuat di sana, tetapi kemudian kami mulai mendapatkan Austin, kami harus berada di sana atau sekitar itu.

“Brasil, Meksiko, kami selalu kuat, kami tidak tahu apa-apa tentang Qatar, kami tidak tahu apa-apa tentang Jeddah. Lalu Abu Dhabi, Anda bisa mengatakan itu 50-50 dalam apa yang tersisa di atas meja yang sedikit lebih menguntungkan satu tim daripada yang lain.”