Menghabiskan dua tahun di belakang grid dan hanya berhasil meraih satu poin dari 48 balapan antara 2019 dan 2021, Williams F1 akhirnya mengakhiri puasa gelar 10 besar di Grand Prix Hungaria saat Nicholas Latifi memimpin rekan setimnya, George Russell, untuk finis P7 dan P8.

Sejak Hongaria, Williams terus mencetak poin dengan setidaknya satu mobil pada tiga dari empat balapan terakhir. Salah satu sorotan penting adalah P2 di Belgia, di mana putaran kualifikasi Russell yang menakjubkan dalam kondisi basah menjadi podium saat balapan dihentikan setelah hanya beberapa lap di belakang safety car.

Namun, bagaimana salah satu tim independen tersukses di Formula 1 menempatkan diri mereka kembali sebagai pencetak poin reguler dalam jangka waktu yang begitu singkat?

Jika mengacu pada Jost Capito, yang mengambil alih peran Team Principal tim setelah takeover Dorilton Capital pada awal musim panas ini, mengatakan hal ini tidak mendadak. Sebaliknya, peningkatan tim merupakan buah dari progress berkelanjutan di tengah perubahan organisasi.

2856984.0064.jpg

Sejak kedatangannya, Capito telah mengawasi beberapa perubahan eksperimental pada cara tim berkomunikasi dan bekerja sebagai operasi dalam perannya yang kini telah berkembang menjadi kepala tim.

Ini termasuk mengambil keuntungan dari situasi kompetitif yang dialami Williams dengan mendorong pendekatan yang membuka pintu untuk mengambil risiko yang diperhitungkan.

“Ini adalah perbaikan terus-menerus tentang cara bekerja,” jelas Capito. “Kami mengubah organisasi kami, kami mengubah komunikasi, kami mengubah tanggung jawab, jadi kami bekerja lebih banyak sebagai sebuah tim.

“Kami juga mengubah strategi, cara kami mendekati acara balapan. Dan kami menjadi sedikit lebih proaktif dan agresif, dan tidak hanya bertahan. Saya pikir kami lebih bangga dalam operasi, mengatakan kami bisa melakukan hal-hal yang berbeda.

“Jika Anda memiliki mobil tercepat kesembilan, Anda dapat mencoba berbagai hal secara berbeda, dan tidak selalu berada di belakang dan mencoba menghemat apa yang Anda miliki, mencoba sesuatu yang berbeda yang mungkin tidak dapat dicoba oleh orang lain karena mereka berada di depan, dan bagi mereka itu akan berisiko.

“Saya pikir beberapa kali, kami telah mengambil risiko, juga dengan pilihan ban untuk cuaca, dan itu berhasil.

“Saya pikir itu menunjukkan bahwa tim bekerja lebih baik sebagai tim komunikasi secara keseluruhan. Saya terkejut betapa itu bisa membuat mobil lebih cepat tanpa benar-benar meningkatkan mobil.”

Peningkatan hasil secara signifikan membuat Williams kini duduk di urutan kedelapan klasemen konstruktor dengan 23 poin menuju tujuh balapan terakhir musim ini.

Mengingat menurunnya daya saing rival utama Alfa Romeo (kesembilan) dan Haas (10), kemungkinan Williams akan mampu mempertahankan posisi hingga akhir tahun.

2952130.0064.jpg

Skuat yang berbasis di Grove saat ini unggul 16 poin dari Alfa Romeo, yang hanya mencetak tujuh poin sepanjang musim dengan hasil terbaik kedelapan, sementara Haas belum meraih satupun poin musim ini.

Faktor penting lain di balik peningkatan performa Williams F1 juga datang melalui adopsi pendekatan yang lebih efisien ke departemen teknis setelah merekrut Francois-Xavier (FX) Demaison sebagai Direkrut Teknis.

Demaison adalah perekrutan awal yang penting untuk Capito, di mana keduanya sudah meraih kesuksesan awal bersama saat masih memegang proyek Volkswagen WRC.

“Kelompok-kelompok itu bekerja lebih dekat bersama-sama,” kata Capito. “Sebelumnya seperti track engineering dan home engineering. Semuanya berada di bawah satu direktur teknis dan direktur teknis sebelumnya hilang.

“Jadi sekarang kelompok-kelompok ini bekerja lebih dekat, lebih menghormati satu sama lain dan mendapatkan lebih banyak dari satu sama lain. Jadi semuanya lebih dipahami karena lebih banyak orang berbicara satu sama lain dan mendapatkan pemahaman yang lebih baik.”

Terlepas dari kepergian Russell yang terikat Mercedes - yang akan digantikan oleh Alex Albon pada 2022 - segalanya mulai terlihat jauh lebih menjanjikan bagi Williams menuju revolusi aturan F1.

2927556.0064.jpg