Quantcast

Nicholas Latifi

Nicholas Latifi
Negara: 
Nama lengkap: 
Nicholas Latifi
Tanggal lahir: 
29 Juni, 1994
Tempat Lahir: 
Montreal, Quebec, Canada
Status Pengemudi: 
Current
Tinggi Pengemudi: 
185cm
Berat Pengemudi: 
74kg
17
Races
0
Wins
0
Poles
0
Titles

Nicholas Latifi Biography

Nicholas Latifi memulai karir kartingnya pada tahun 2009 dan berkompetisi hingga 2012, ketika ia melangkah ke perampokan perdananya ke balap mobil dan kursi tunggal. Petenis Kanada itu memperebutkan kejuaraan Formula 3 Italia dan mengklaim kemenangan pertama dalam perjalanan untuk menempati posisi ketujuh dalam klasemen.

Pada 2013, Latifi ikut serta dalam kampanye daul di Formula 3 Eropa dan Formula 3 Inggris dengan Carlin, finis di urutan ke-15 dan kelima di kejuaraan masing-masing. Dia memulai tahun ini di Toyota Racing Series, menempati posisi kesembilan di klasemen di seluruh kejuaraan lima putaran.

Latifi tetap di F3 Eropa untuk 2014 tetapi peralihan ke Prema Powerteam bertepatan dengan hasil terbaiknya hingga saat ini saat ia meningkat ke posisi 10, mengelola penampilan podium pertama di sepanjang jalan. Penampilan sekilas juga diikuti di Porsche Carrera Cup GB, Formula Renault 3.5 Series, dan debut GP2-nya dengan tamasya dua balapan untuk Hilmer Motorsport di final Yas Marina. Dia mengakhiri tahun dengan finis di tempat kelima pada debutnya di Makau bersama Prema.

Dia terus menyulap drive di Formula Renault 3.5, Porsche Carrera Cup GB dan GP2 pada 2015 sebelum pindah ke seri pengumpan langsung Formula 1 secara full-time pada 2016 dengan DAMS. Dia finis ke-16 dalam klasemen dengan hasil menonjolnya datang pada pembuka musim saat dia meraih podium pertama dengan tempat kedua di Barcelona. Latifi juga mendapatkan peran perdananya di F1 sebagai pembalap tes dan pengembangan untuk Renault, di mana dia merasakan pengalaman pertama mengendarai mesin F1 pada tahun 2017.

Kemenangan terobosan untuk Latifi terjadi di Silverstone pada 2017 saat GP2 diganti namanya menjadi Formula 2. Tambahan delapan podium membantu Latifi menyegel posisi kelima dalam klasemen, saat ia melanjutkan perannya dengan Renault.

2018 terbukti kurang sukses karena Latifi hanya bisa meraih posisi kesembilan di kejuaraan saat ia berjuang untuk beradaptasi dengan mobil baru seri tersebut, meskipun ia meraih kemenangan lagi di balapan sprint Spa. Latifi meninggalkan Renault dan beralih untuk menjalankan tugas pengembangan dengan Force India / Racing Point, yang mengarah ke mengemudi selama tiga hari pengujian dan beberapa latihan hari Jumat.

Latifi muncul sebagai penantang gelar dalam kampanye F2 keempatnya bersama DAMS pada 2019. Tiga kemenangan di tiga putaran pembukaan membawa Latifi memimpin poin awal, sebelum penampilan menakjubkan dari Nyck de Vries membuatnya dengan meyakinkan mengalahkan Latifi ke kejuaraan mahkota. Latifi mengakhiri tahun di posisi runner-up, dan setelah melakukan beberapa latihan dan penampilan tes untuk Williams, ia dipastikan sebagai pengganti Robert Kubica untuk musim 2020.

Latifi melakukan debut grand prix pada tahun 2020 dan merasa sulit untuk tampil di level yang sama dengan rekan setimnya George Russell, yang mengungguli rookie Kanada di masing-masing dari 16 balapan yang mereka lawan satu sama lain. Tampil lebih baik pada hari perlombaan tetapi seperti Russell, Latifi tidak mampu membawa Williams-nya meraih poin, hanya kehilangan saat ia finis ke-11 dalam tiga kesempatan dalam perjalanannya untuk finis ke-21 dalam klasemen.