Mick Schumacher

Mick Schumacher menemukan dirinya di bawah tekanan besar di awal musim keduanya setelah dua kecelakaan besar di Arab Saudi dan Monaco mengakibatkan peringatan keras dari bos tim Haas Guenther Steiner.

Schumacher telah menghindari kecelakaan mahal lebih lanjut dan sejak Kanada, Jerman telah menikmati perubahan haluan dalam bentuk. Dia akhirnya mengakhiri penantiannya untuk poin F1 pertamanya dengan performa brilian di Silverstone untuk finis kedelapan, kemudian finis keenam di Austria setelah bertarung melawan Lewis Hamilton.

Terlepas dari sorotan tersebut, Schumacher telah dikalahkan oleh rekan setimnya yang baru Kevin Magnussen, yang telah mencetak hampir dua kali lebih banyak poin.

Tanpa kontrak untuk tahun 2023, Schumacher benar-benar dapat menjadi penantang 10 besar reguler jika dia ingin mengamankan tempatnya di grid, apakah itu dengan Haas, atau tim lain .

Yuki Tsunoda

Baik Yuki Tsunoda maupun Pierre Gasly tidak memiliki kampanye yang sangat mengesankan, yang tidak terbantu oleh AlphaTauri tahun ini yang terbukti jauh lebih tidak kompetitif dibandingkan tahun 2021.

Memang, Tsunoda lebih tenang dan lebih konsisten tahun ini setelah musim rookie yang sulit. Pembalap Jepang berusia 22 tahun itu juga tampaknya telah memperkecil jarak dengan Gasly di hampir setiap departemen setelah pertempuran intra-tim yang cukup berat pada tahun 2021. Hal ini terlihat dengan Yuki hanya terpisah lima poin dari Pierre di klasemen.

Tsunoda akan habis kontraknya pada akhir tahun ini dan harus mengungguli Gasly jika dia ingin meyakinkan Red Bull bahwa dia layak mendapat dorongan dengan tim senior.

Untuk saat ini, dia perlu khawatir tentang mengamankan kursinya saat ini. Pergerakan yang dinilai buruk seperti yang dilakukan di Silverstone yang menghancurkan balapannya dan Gasly tidak akan membantu perjuangannya.

Lance Stroll

Salah satu pembalap yang dibayangi rekan setimnya sejauh ini di tahun 2022 adalah Lance Stroll. Meskipun absen pada dua balapan pertama karena COVID-19, Sebastian Vettel secara umum mengungguli Stroll dan mengungguli Stroll, dengan 12 poin lebih banyak.

Stroll, yang pada satu kesempatan juga diungguli oleh Nico Hulkenberg di posisi stand-in Vettel, finis tidak lebih dari empat kali lipat dari posisi 10 di Imola, Miami, Montreal, dan Prancis dalam musim keenam yang sulit di F1 selama 23 tahun. -Kanada tua.

Meski posisinya dianggap relatif aman mengingat ayahnya Lawrence memiliki tim, Stroll masih perlu meningkatkan performanya, terutama jika Aston Martin dapat menghasilkan mobil yang kompetitif. Pekerjaannya tidak akan menjadi lebih mudah ketika Fernando Alonso tiba di tim musim depan.

Nicholas Latifi

Nicholas Latifi telah secara komprehensif dikalahkan rekan setim baru Alex Albon sejauh musim ini, dengan pembalap Anglo-Thailand unggul 11-2 dalam head-to-head kualifikasi mereka dan 10-3 dalam balapan head-to-head mereka.

Albon juga telah mencetak semua dari tiga poin tim, dengan Latifi gagal untuk mengklaim finis 10 besar, dengan hasil terbaiknya - P12 - dicapai di Grand Prix Inggris setelah mencapai Q3 untuk pertama kalinya dalam karirnya.

Dengan Williams tidak perlu lagi bergantung pada dukungan finansial seorang pembalap, penampilan Latifi yang lesu membuatnya menghadapi pertempuran untuk mempertahankan tempatnya di grid F1.

Daniel Ricciardo

Untuk tahun kedua berturut-turut, Daniel Ricciardo tidak mampu menyamai performa impresif rekan setimnya Lando Norris baik di kualifikasi maupun balapan. Dari perolehan 95 poin McLaren di 13 ronde pembukaan, pebalap Australia yang karismatik itu hanya bertanggung jawab atas 19 poin di antaranya.

Oleh karena itu, tidak mengherankan jika Ricciardo hanya berada di urutan ke-12 dalam kejuaraan, sementara Norris berada di urutan ketujuh di belakang pembalap Red Bull, Ferrari, dan Mercedes. Kurangnya poin juga memungkinkan Alpine untuk unggul dalam pertempuran untuk P4 di klasemen konstruktor.

Banyak yang mengharapkan pemenang grand prix delapan kali itu untuk melangkah pada 2022 setelah tahun transisi yang sulit, tetapi perjuangan Ricciardo tidak menunjukkan tanda-tanda akan berhenti. Oleh karena itu, McLaren berniat untuk menggantikan Ricci dengan Oscar Piastri tahun depan.