Hamilton dikeluarkan dari hasil kualifikasi hari Jumat di Brasil dan dikirim ke grid paling belakang untuk balapan sprint hari Sabtu setelah ditemukan bahwa jarak antara elemen sayap belakangnya lebih lebar 0,2 mm dari yang diizinkan saat DRS diaktifkan.

Bos tim Mercedes Toto Wolff mengklaim "modus operandi" F1 yang biasa tidak diikuti saat ia menyatakan frustrasi atas penanganan penyelidikan setelah delegasi teknis FIA Jo Bauer melaporkan mobil Hamilton kepada pramugara.

"Saya tidak ingin memilih individu karena semua orang mencoba untuk melakukan pekerjaan sebaik mungkin dalam peran mereka," kata Wolff pada Sabtu malam.

“Tapi ada sesuatu yang bertentangan dengan modus operandi 24 jam terakhir ini, baik di bawah tekanan dari pemangku kepentingan lain, atau hanya berbeda.

“Kalau modus operandinya sekarang berbeda, mungkin Anda juga perlu melihat orang lain dengan lebih tegas dan keras.

“Saya dapat memberi tahu Anda bahwa dalam beberapa balapan berikutnya kita akan melihat setiap rekaman balapan yang akan jatuh dari mobil dan mengajukan pertanyaan.

"Di satu sisi, jika ada kesepakatan pria - jika ada kesepakatan pria di Formula 1, karena tidak ada pria - maka sekarang tidak lagi.

"Jadi, Anda tidak memiliki kelonggaran untuk memperbaiki barang-barang di mobil. Jika rusak, rusak dan Anda tidak dapat menyentuhnya. Inilah yang akan terjadi tahun ini [mulai sekarang]."

2999529.0064.jpg

Wolff mempertanyakan mengapa Red Bull diizinkan untuk memperbaiki kerusakan pada sayap belakang selama kualifikasi di Grand Prix Mexico City di bawah kondisi parc ferme yang sama.

"Pengerjaan di sayap belakang mereka diizinkan," kata Wolff. “Jadi tidak ada perbedaan dalam hal situasi parc ferme, saya tidak berpikir dengan kehadiran steward.

“Kali ini dinilai jika itu akan terjadi selama sesi kami akan diizinkan untuk memperbaikinya. Tapi tidak di akhir sesi.

“Yang mana, keduanya adalah situasi parc ferme sehingga Anda bisa bertanya mengapa selama sesi dan bukan di akhir sesi?

“Ngomong-ngomong, memang begitu, dan kita mungkin bisa memilih contoh dengan cara apa pun. Terkadang itu dinilai lebih keras, terkadang ada lebih banyak keringanan hukuman. Dan itu tidak masalah.

“Kami berharap menghadapi situasi yang sama seperti banyak balapan yang kami alami sebelumnya. Bagi kami itu hitam dan putih, 'Anda gagal dalam ujian, dan hanya itu'.

“Sejujurnya, saya tidak peduli lagi. Ini di luar jangkauan saya, saya tidak lagi menghabiskan waktu untuk memikirkan keputusan yang tidak dapat saya ubah lagi. Saya sekarang menantikan balapan.”