Qatar akan menggelar balapan F1 pertamanya di Sirkuit Internasional Losail akhir pekan ini sebelum bergabung dengan kalender sebagai reguler mulai 2023 dengan durasi kontrak 10 tahun. Dan untuk balapan akhir pekan ini, Lewis Hamilton akan tampil spesial.

Hamilton telah mengganti desain helmnya yang biasa untuk acara tersebut dengan corak yang menggabungkan bendera Progress Pride, yang menampilkan warna komunitas LGBTQ+.

Sebuah pesan di bagian belakang helm Hamilton bertuliskan “We Stand Together” menggantikan moto biasa 'Still I Rise'.

Hamilton mengatakan F1 "terikat tugas" untuk meningkatkan kesadaran akan masalah hak asasi manusia di Qatar menjelang grand prix perdana negara itu.

“Pada akhirnya, kami para pebalap, bukan pilihan kami ke mana kami harus pergi dan balapan,” kata Hamilton, Kamis.

“Saya merasa bahwa kami menyadari ada masalah di tempat-tempat yang akan kami tuju seperti yang ada di seluruh dunia, tetapi tentu saja itu tampaknya dianggap sebagai salah satu yang terburuk di bagian dunia ini.

“Saya pikir ketika olahraga pergi ke tempat-tempat ini, mereka berkewajiban untuk meningkatkan kesadaran akan masalah ini dan tempat-tempat ini perlu dicermati.

“Perlu media untuk berbicara tentang hal-hal ini. Kesetaraan hak adalah masalah serius. Namun, saya sadar di tempat ini mereka mencoba membuat langkah dan mereka tidak bisa membuat perubahan dalam semalam.”

Qatar telah dikritik karena tidak mengambil reformasi cukup jauh pada sejumlah masalah termasuk hukum perburuhan imigran, hak perempuan dan ilegalitas hubungan sesama jenis.

Hamilton mengatakan dia berharap lebih banyak olahragawan pria dan wanita juga akan berbicara untuk meningkatkan kesadaran.

“Satu orang hanya dapat membuat perbedaan kecil tetapi bersama-sama, secara kolektif kita dapat memiliki dampak yang lebih besar,” tambahnya.

“Apakah saya berharap lebih banyak olahragawan dan wanita berbicara tentang masalah ini? Ya, ini pendidikan. Perlu waktu untuk keluar dan belajar tentang daerah yang asing bagi kita.

“Kami bukan dari daerah ini, kompleks di tanah di tempat-tempat ini dengan agama. Yang penting kita masih berusaha menyadarkan beberapa masalah ini. Meskipun ada perubahan yang dibuat dari waktu ke waktu, itu tidak pernah cukup.

“Saya telah ke banyak negara ini dan tidak tahu apa-apa, tidak menyadari beberapa masalah di beberapa tempat.

“Terserah apakah Anda memutuskan untuk mendidik diri sendiri dan membuat olahraga lebih bertanggung jawab dan memastikan olahraga benar-benar melakukan sesuatu tentang hal itu ketika pergi ke tempat-tempat itu.

“Itulah mengapa saya mencoba meninggikan suara saya. Tetapi ada orang yang jauh lebih cerdas yang memiliki pengetahuan tentang masalah ini yang sebenarnya mencoba untuk melawan mereka di latar belakang.

"Tapi saya masih berpikir kita bisa menyorotinya dan menciptakan pengawasan itu dan tekanan itu yang diharapkan bisa menciptakan perubahan."