Lando Norris tampil impresif di urutan keempat di Qatar sebelum McLaren memanggilnya untuk melakukan pit stop kejutan di Lap 49. Ban keras yang dia pakai baru berusia 24 lap saat mengalami kebocoran.

Dan bukan cuma Norris, Valtteri Bottas, George Russell dan Nicholas Latifi semua balapan mereka sangat terganggu oleh tusukan kiri depan selama balapan F1 perdana di Sirkuit Internasional Losail.

Pembalap McLaren ditanya apa yang menyebabkan tusukan yang tidak terduga, Norris menjawab: "Sudah jelas apa itu, tapi saya tidak bisa mengatakannya."

Norris mengatakan bahwa keempat pengemudi yang terkena dampak beruntung dapat menghindari rintangan tersebut.

“Tidak, itu seharusnya tidak terjadi, katanya. “Jika ada tembok di sana, itu bisa jadi jauh lebih berbahaya. Mereka harus membuat ban lebih baik. Ini berbahaya bagi kita sebagai pengemudi.

"Kami mengambil banyak risiko setiap saat. Jika kita tidak bisa mengendarai mobil Formula 1 di sekitar sirkuit, lalu apa yang harus kita lakukan. Saya melakukan 20 putaran, bukan waktu yang lama. 20 atau 25 lap atau apa pun, saya seharusnya masih bisa berkeliling sirkuit.”

Seperti Bottas, Norris mengungkapkan bahwa tusukan itu terjadi tiba-tiba tanpa peringatan.

“Tidak, mungkin saja tiba-tiba di Tikungan 14, Tikungan 13, jadi tidak ada apa-apa. Ban aus, tapi saya tidak menyangka ban akan meledak. Terutama tidak pada ban keras. Kami tidak terlalu jauh untuk menjalankan tugas, itu seperti 20 lap atau sesuatu, dan mereka seharusnya bisa melaju lebih dari 20 lap.

“Di setiap trek Anda menjaga ban karena ban sedikit aus, tetapi Anda tidak mengharapkannya tiba-tiba terlepas sepenuhnya. Cukup berbahaya bagi banyak orang saat ini, dan itu seharusnya tidak terjadi.”

Pirelli telah mengkonfirmasi akan melakukan penyelidikan penyebab tusukan tersebut.