Upaya Lewis Hamilton dalam membuat rekor baru F1 dengan gelar kedelapan digagalkan Max Verstappen yang memenangi balapan penentu gelar Grand Prix Abu Dhabi, yang masih meninggalkan kontroversi seputar prosedur Safety Car akhir balapan.

Pada hari Kamis, Mercedes mengumumkan telah menarik bandingnya terhadap hasil balapan, yang berarti bahwa Verstappen akan mempertahankan gelar F1 perdananya.

“Lewis dan saya kecewa saat ini,” kata Wolff setelah keputusan Mercedes diumumkan. “Kami tidak kecewa dengan olahraga ini - kami mencintai olahraga ini dengan sepenuh hati dan kami menyukainya karena stopwatch tidak pernah berbohong.

“Tetapi jika kita melanggar prinsip dasar keadilan olahraga dan keaslian olahraga, maka tiba-tiba stopwatch tidak lagi relevan karena kita dihadapkan pada pengambilan keputusan acak, yang jelas membuat Anda kehilangan perasaan cinta.

“Bahwa Anda mulai mempertanyakan apakah semua pekerjaan yang telah Anda lakukan - semua keringat, air mata dan darah - benar-benar dapat ditunjukkan dalam hal menjadi kinerja terbaik di trek, karena dapat diambil secara acak.

“Jadi akan butuh waktu lama bagi kami untuk mencerna apa yang telah terjadi pada hari Minggu, saya rasa kami tidak akan pernah bisa melupakannya. Itu tidak mungkin. Dan tentunya bukan sebagai pengemudi.

“Saya sangat berharap bahwa kami berdua dan seluruh tim dapat bekerja melalui acara tersebut, kami dapat - bersama dengan FIA dan F1 - memanfaatkan situasi untuk meningkatkan olahraga ke depan.

"Tetapi kami tidak akan pernah bisa mengatasi rasa sakit dan penderitaan yang disebabkan pada hari Minggu."

3011510.0064.jpg

Awal tahun ini, Hamilton menandatangani kontrak baru untuk terus bersama  Mercedes hingga akhir musim 2023, tetapi Wolff mengatakan dia tidak dapat memberikan jaminan apakah juara dunia tujuh kali itu akan kembali pada 2022.

“Saya sangat berharap Lewis terus membalap karena dia adalah pebalap terhebat sepanjang masa,” jelasnya.

“Ketika Anda melihatnya dari sudut pandang empat balapan terakhir, dia dominan, bahkan tidak ada keraguan siapa yang memenangkan balapan. Dan itu layak untuk memenangkan kejuaraan dunia.

“Kami akan bekerja melalui acara selama beberapa minggu dan bulan ke depan. Saya pikir sebagai seorang pembalap hatinya akan berkata 'Saya harus melanjutkan' karena dia berada di puncak permainannya.

"Tetapi kami harus mengatasi rasa sakit yang dideritanya pada hari Minggu, juga karena dia adalah pria dengan nilai-nilai yang jelas dan sulit untuk memahami bahwa itu terjadi."

Wolff menegaskan Hamilton telah menjadi bagian dari keputusan untuk membatalkan banding dan mengatakan dia tetap dalam "dialog harian" dengan pembalap 36 tahun sejak final hari Minggu.

"Saya berdialog setiap hari dengannya tetapi juga menghormati bahwa tidak banyak yang bisa dibicarakan saat ini," kata Wolff. “Masing-masing dari kita mengatasi dengan caranya sendiri dengan perasaan yang kita miliki saat ini.

"Saya hanya perlu melakukan yang terbaik yang saya bisa untuk membantunya mengatasi perasaan yang akan segera dia miliki untuk memastikan bahwa dia kembali kuat, dengan cinta olahraga, dan percaya pada pengambilan keputusan olahraga tahun depan. Kami sangat berharap ini akan terjadi.”

Baik Wolff maupun Hamilton tidak akan menghadiri gala pemberian hadiah FIA malam ini di Paris.