Quantcast

Alexander Wurz

Alexander Wurz
Negara: 
Tanggal lahir: 
15 Februari, 1974
Status Pengemudi: 
Former
Teks Status: 
Single

Alexander Wurz Biography

Alex Wurz membuat kesan langsung di kancah F1 ketika ia menggantikan Gerhard Berger yang sakit di Benetton selama tiga balapan pada tahun 1997. Anak didik bintang Austria, putra mantan juara Reli Eropa Franz Wurz menunjukkan potensi tetapi, pada akhirnya, tidak pernah mendapat kesempatan untuk menyadarinya.

Tidak seperti Damon Hill, Wurz muda memulai karir kompetitifnya dengan roda dua daripada empat. Namun, dia mengandalkan tenaga kayuh daripada tenaga kuda, dalam perjalanan meraih mahkota BMX Dunia 1986 - pada usia 12 tahun!

Dia segera lulus ke karts, bagaimanapun, dan membuktikan bahwa dia memiliki apa yang dibutuhkan dengan finis kedua di kejuaraan Austria pada tahun 1989 dan 1990. Hal ini menyebabkan drive di Formula Ford untuk tahun 1992, dan Alex memenangkan gelar Jerman, Austria dan Internasional di miliknya. percobaan pertama. Penghitungan luar biasa dari 22 kemenangan balapan, 24 posisi terdepan dan tiga gelar menghasilkan satu kursi di seri Formula Tiga Jerman.

Dia tetap di F3 selama tiga musim, memenangkan seri Austria sebagai usaha sampingan di tahun pertamanya. Finis kedua di Jerman pada 1994 bisa menghasilkan hal-hal yang lebih besar, tetapi Alex mendapati dirinya kembali ke mobil F3 untuk 1995. Sayangnya, gelar tetap di luar jangkauan, tetapi penampilannya cukup untuk mengamankan kontrak Opel untuk bersaing dengan DTM yang sedang berkembang / Kejuaraan Mobil Touring Internasional. Keandalan bukanlah poin yang kuat, bagaimanapun, dan Wurz berakhir di urutan ke-16 secara keseluruhan.

Musim itu diselamatkan oleh debut dongeng di Le Mans. Dipasangkan dengan line-up veteran Manuel Reuter dan Davy Jones, Wurz mengemudi secara impresif untuk membantu memastikan kemenangan bagi tim Joest Porsche.

Wurz pindah ke seri GT Internasional dengan Mercedes pada tahun 1997, dan masuk sebagai test driver untuk tim Benetton F1. Banyak orang mengira dia ada di sana murni untuk sponsor yang bisa dia bawa, tetapi Wurz membuktikan mereka salah ketika dia dipanggil untuk menggantikan Berger untuk grand prix Kanada, Prancis dan Inggris.

Tempat ketiga hanya dalam grand prix ketiganya adalah pencapaian yang bagus untuk Austria dan hampir memperkuat tempatnya di tim setelah kepergian kedua pembalap reguler Berger dan Jean Alesi di akhir musim.

Dipasangkan dengan sesama pemain muda Giancarlo Fisichella untuk tahun 1998, Wurz membentuk salah satu susunan pembalap paling menarik di F1. Keduanya bergantian mengejar McLarens yang kabur, dengan Wurz memiliki keberanian untuk bertarung dari roda ke roda dengan Michael Schumacher dalam pengejarannya di Monaco. Beberapa kecelakaan spektakuler - termasuk lemparan barel di Kanada gagal melemahkan saraf Austria, tetapi keandalan yang memudar dari Benetton di paruh kedua musim berarti bahwa kemenangan tidak pernah menjadi kemungkinan.

Wurz tinggal bersama Benetton untuk musim penuh kedua pada 1999, lagi-lagi dengan Fisichella sebagai rekan setimnya. Keduanya bergantian bersinar dalam pengujian pramusim, tetapi dikecewakan dalam balapan oleh B199 yang radikal. Dua poin finis memberi Austria alasan untuk mencari di tempat lain selama musim dingin, tetapi ia tetap setia kepada tim yang memberinya istirahat F1, dan berharap bahwa B200 yang lebih sederhana akan mengembalikannya ke enam besar secara teratur.

Namun, itu tidak terjadi, dan Wurz terpaksa menjalani musim yang sulit yang hanya menghasilkan satu poin dengan mencetak gol - finis kelima di Italia - sebelum disingkirkan dari Benetton demi bintang yang sedang naik daun, Jenson Button.

Meskipun balapan dan penampilan kualifikasi, bagaimanapun, Wurz tetap banyak diminati sebagai pembalap tes berbakat, dan dengan mudah dimasukkan ke dalam daftar McLaren untuk tahun 2001 - menggantikan Olivier Panis.

Di sana dia tetap di sana selama 2002 dan 2003, dan 2004 melihatnya sekali lagi mengambil peran sebagai 'pengemudi ketiga' di Woking berbasis kepedulian, meskipun rumor pada akhir November mengaitkannya dengan berkendara di Jaguar - Alex akhirnya kalah disukai dari Christian Klien.

2005 menandai tahun kelimanya di McLaren, sekali lagi di bangku cadangan.

Setelah cedera tenis Juan Montoya, Pedro de la Rosa menggantikan pemain Kolombia di Bahrain sebelum Wurz mendapat anggukan untuk Grand Prix San Marino, di mana ia finis keempat secara keseluruhan - kemudian ketiga setelah dua BAR itu dikeluarkan.

Menyusul keputusan McLaren untuk menandatangani Gary Paffett pada akhir 2005, Wurz tampaknya sedang dalam perjalanan ke DTM, namun kepindahan mengejutkan ke Williams membuatnya tetap di F1 pada 2006, sebagai pembalap resmi ketiga / cadangan tim yang berbasis di Grove.

Kembali berkompetisi setiap akhir pekan di sesi latihan Jumat, Wurz mengingatkan semua orang tentang keinginannya untuk tampil ketika dia secara teratur menempatkan mobil di atas timesheets. Itu adalah prestasi yang dicatat oleh orang-orang seperti Frank Williams dan Sam Michael, yang kemudian mengejutkan banyak orang dengan mengumumkan, di pertengahan musim, bahwa ia memang akan kembali ke grid pada tahun 2007, menggantikan Mark Webber yang terikat Red Bull. .

Masih harus dilihat apakah Wurz, yang tidak membalap penuh waktu di F1 sejak ia berkompetisi untuk Benetton pada 2000, akan mampu menerjemahkan kecepatannya dalam pengujian menjadi kecepatan balapan, tetapi, bersama dengan Nico Rosberg, penandatanganannya memberi Williams kedalaman. baik pemuda maupun pengalaman.

Sayangnya, sekilas statistik akhir musim menunjukkan bahwa Wurz kalah mencetak gol oleh rekan setimnya dan, secara umum, juga kalah balapan, meskipun pengawasan yang lebih ketat akan menyoroti satu-satunya podium tim duduk dengan petenis Austria itu. Terlalu sering, Wurz membuat hidup menjadi sulit bagi dirinya sendiri dengan melewatkan pemotongan di awal kualifikasi, tetapi taktik cerdik dan kecerdasan yang dikembangkan selama bertahun-tahun di papan atas membuatnya bersinar di Kanada, di mana ia mengambil posisi ketiga, dan di Nurburgring , di mana dia selamat dari perlombaan rumit lainnya untuk menempati posisi keempat. Rosberg hanya menyamai penampilan terakhir di final di Brasil.

Namun, Wurz tidak hadir pada balapan itu, setelah mengumumkan pengunduran dirinya dari balapan di F1 dan mengizinkan tim untuk menggantikan Kazuki Nakajima di Interlagos.

Dia sekarang akan kembali ke 'bangku tes', setelah menandatangani kesepakatan dengan Honda, yang akan membuatnya menjadi tes resmi dan pembalap cadangan untuk tim yang berbasis di Brackley pada tahun 2008.

Dia benar-benar kembali ke balapan dengan pekerjaan tim mobil sport Peugeot sebagai pembalap ketiga di Spa 1000km dan balapan Le Mans 24 Jam, di mana dia finis kelima secara keseluruhan dipasangkan dengan Pedro Lamy dan St├ęphane Sarrazin.