Pascal Wehrlein

Negara: 
Nama lengkap: 
Pascal Wehrlein
Tanggal lahir: 
17 Oktober, 1994
Status Pengemudi: 
Current
39
Races
0
Wins
0
Poles
0
Titles

Pascal Wehrlein Biography

Salah satu dari sedikit pembalap yang naik ke Formula 1 setelah absen dari kursi tunggal, Pascal Wehrlein memiliki masa depan yang sangat cerah di depannya…

Wehrlein mulai bermain karting secara kompetitif pada usia sembilan tahun, naik ke kategori KF2 pada tahun 2009 sebelum kemudian pindah ke kursi tunggal untuk musim 2010 pada usia 15 tahun.

Wehrlein menghabiskan dua tahun di ADAC Formel Masters di negara asalnya Jerman, meraih sembilan kemenangan - delapan di antaranya terjadi di musim keduanya yang memenangkan gelar - dengan selangkah ke Formula 3 menyusul pada tahun 2012.

Tahun yang mengesankan melihat Wehrlein finis kedua dalam klasemen Seri F3 Euro, serta finis keempat di Grand Prix Makau, melakukan cukup banyak untuk memicu minat dari Mercedes untuk duduk di DTM dengan Mücke Motorsport untuk musim 2013.

Di usianya yang baru 18 tahun, Wehrlein adalah salah satu pembalap termuda di grid, namun dia masih bisa bertarung dengan baik dan membuktikan dirinya dengan cepat untuk lebih dari siap untuk sebuah pukulan dalam seri mobil touring Jerman. Kemenangan terobosan datang pada tahun 2014 dengan HWA, sementara Wehrlein juga menikmati tes F1 pertamanya tahun itu setelah ditunjuk sebagai pembalap cadangan resmi Mercedes.

Wehrlein mampu melanjutkan kebangkitannya melalui 2015 dengan meraih dua kemenangan balapan dalam perjalanan menuju gelar DTM, menjadi juara termuda dalam sejarah seri. Tidak mengherankan, langkah selanjutnya adalah F1, dengan Mercedes membuat kesepakatan untuk skuad backmarker Manor untuk menurunkan Wehrlein untuk 2016.

Wehrlein dengan cepat membuat kesan yang baik di Manor, segera melampaui rekan setimnya Rio Haryanto meskipun telah keluar dari kursi tunggal penuh waktu selama tiga tahun. Wehrlein membawa Manor ke titik kejutan di Austria, hanya yang ketiga dalam sejarah tim, setelah penampilan yang luar biasa, tetapi ia hanya bisa menyelesaikan setinggi P14 sepanjang sisa musim. Menyusul keputusan mengejutkan Nico Rosberg untuk pensiun dari F1, Wehrlein dikaitkan dengan kepindahan ke tim kerja Mercedes untuk tahun 2017, hanya Valtteri Bottas yang akan dipanggil. Melanjutkan perkembangannya lebih jauh, Wehrlein ditempatkan di Sauber bersama Marcus Ericsson untuk tahun 2017, ketika dia akan berusaha untuk mendorong tim ke depan dan mempertaruhkan klaim untuk kursi Mercedes lebih jauh.

Sebelum Musim 2017, Pascal berlaga di Race Of Champions yang berakhir dengan bencana ketika insiden setelah adu penalti dengan Felipe Massa mengakibatkan pemain Jerman itu keluar karena cedera punggung. Dia terpaksa absen pada tes pertama Barcelona dengan tim barunya, dengan Antonio Giovinazzi menggantikannya. Dia kembali untuk tes kedua tetapi menuju balapan pertama di Australia, Wehrlein mundur setelah berkompetisi dalam dua sesi latihan Jumat. Giovinazzi sekali lagi menggantikan petenis Jerman itu untuk balapan dan sekali lagi untuk China.

Wehrlein kembali sepenuhnya ke F1 di Bahrain, finis di luar poin dengan posisi ke-11. Dia mencetak poin pertama tim musim ini dengan dorongan luar biasa di Grand Prix Spanyol, membuat strategi satu atap berhasil. Dia awalnya menyelesaikan balapan di tempat ketujuh, dengan cerdik menggunakan Mobil Keamanan Virtual untuk keuntungannya tetapi diberi penalti lima detik karena gagal menjaga hak masuk pit tonggak, menjatuhkannya ke tempat kedelapan.

Balapan berikutnya di Monaco melihat Wehrlein mengalami kecelakaan parah dengan Jenson Button ketika pasangan itu bertabrakan, mengirim Sauber ke samping dan ke penghalang. Wehrlein lolos dari kecelakaan itu tanpa cedera.

Dia kembali meraih poin di Grand Prix Azerbaijan dengan posisi kesepuluh, finis di depan rekan setimnya Marcus Ericsson. Wehrlein finis di luar poin untuk sisa musim ini, karena Sauber yang tidak kompetitif dan Ferrari yang berusia satu tahun, tidak dapat mengejar ketertinggalan perkembangan tim lain.

Poin Wehrlein adalah satu-satunya poin Sauber dari musim 2017, yang menempatkannya di posisi ke-18 secara keseluruhan di kejuaraan. Meskipun usahanya dan rekan setimnya Ericsson gagal mencetak poin, ia kehilangan kursinya untuk musim 2018 setelah digantikan oleh juara Formula 2 FIA Charles Leclerc.

Setelah gagal mendapatkan kursi di F1 untuk 2018, Wehrlein kembali ke DTM bersama Mercedes. Dia masih mempertahankan hubungannya dengan tim Mercedes F1 sebagai pembalap cadangan mereka untuk musim ini.