Quantcast

Stoffel Vandoorne

Stoffel Vandoorne
Negara: 
Nama lengkap: 
Stoffel Vandoorne
Tanggal lahir: 
26 Maret, 1992
Tempat Lahir: 
Kortrijk
Status Pengemudi: 
Former
Tinggi Pengemudi: 
176cm
Berat Pengemudi: 
65kg
42
Races
0
Wins
0
Poles
0
Titles

Stoffel Vandoorne Biography

Lulusan Formula 1 terbaru dari program junior McLaren, Stoffel Vandoorne membuat langkahnya yang telah lama ditunggu-tunggu pada tahun 2017 setelah kenaikan pangkat yang cepat yang membuatnya berhasil di setiap level.

Vandoorne, lahir pada tahun 1992, adalah pendatang yang relatif terlambat ke gokart kompetitif di tingkat tinggi, hanya memasuki acara besar pertamanya pada usia 16 tahun. Orang Belgia memenangkan seri aslinya pada tahun 2008 sebelum finis kedua di Dunia KF2 CIK-FIA Piala tahun berikutnya, cukup untuk mengamankan hadiah € 45.000 dari Royal Automobile Club of Belgium, memberinya sarana untuk pindah ke kursi tunggal pada tahun berikutnya.

Vandoorne segera membuat percikan di seri F4 Eurocup 1.6 Prancis, memenangkan gelar di musim rookie dengan enam kemenangan sebelum menyeimbangkan satu tahun di kejuaraan Formula Renault 2.0 Eurocup dan NEC. Meskipun menjalani kampanye tanpa kemenangan melawan grid yang sangat kompetitif, Vandoorne melakukan cukup untuk mengamankan musim kedua di kedua kejuaraan. Bahkan dengan lima kemenangan dalam tujuh balapan, Vandoorne memberi jaminan pada pertengahan musim NEC untuk fokus pada Eurocup, di mana dia merebut gelar dengan 10 poin dari Daniil Kvyat.

McLaren mengumumkan pada Januari 2013 bahwa Vandoorne akan bergabung dengan program pembalap mudanya, mengikuti jejak Lewis Hamilton dan Kevin Magnussen. Vandoorne dipindahkan ke Formula Renault 3.5, di mana Magnussen juga ikut balapan, untuk tahun 2013. Bahkan sebagai rookie, Vandoorne mampu membuktikan bakatnya yang luar biasa dengan menang saat debut dan meraih empat kemenangan lebih lanjut sepanjang musim dalam perjalanan ke posisi kedua. di klasemen.

Sementara Magnussen dinobatkan sebagai juara dan dihadiahi kursi balap McLaren, Vandoorne mendapati dirinya mendapatkan kecepatan - dan cepat. Pergerakan samping ke GP2 diikuti untuk 2014, terhubung dengan ART Grand Prix.

Vandoorne mengulangi triknya untuk menang pada debutnya, meraih kemenangan yang menakjubkan di Bahrain. Namun, kemerosotan diikuti yang membuatnya gagal mencetak poin dalam tujuh dari sembilan balapan berikutnya, mendorong McLaren untuk memberi tahu pengisi daya mudanya untuk menarik kaus kakinya dan bangkit kembali. Ia berhasil bangkit kembali, meraih tiga kemenangan di paruh kedua musim, cukup untuk mengamankan tempat kedua di klasemen di belakang Jolyon Palmer.

McLaren mempertahankan Vandoorne di GP2 untuk 2015, memberinya tugas yang sangat sederhana: memenangkan kejuaraan. Vandoorne berhasil meraih gelar, mengakhiri waktunya di GP2 dengan rekor jumlah tiang, kemenangan dan podium. Dengan Jenson Button dan Fernando Alonso terkunci di kursi balap tim, tidak ada ruang untuk Vandoorne, mendorong McLaren untuk membawanya ke Jepang selama satu musim di Super Formula dengan tim Docomo Team Dandelion Racing yang didukung Honda pada tahun 2016. Miliknya Debut F1 tentu harus menunggu.

Atau begitulah tampaknya. Tetapi ketika Alonso mengalami salah satu kecelakaan paling mengerikan dalam sejarah F1 baru-baru ini di Australia dan mengalami cedera tulang rusuk, Vandoorne dengan cepat direkrut oleh McLaren untuk membuat debut F1 yang mengejutkan di Bahrain. Vandoorne unggul meskipun sifat kesepakatannya terlambat, kualifikasi ke-12 dan menyelesaikan P10 untuk membawa pulang satu poin pada debutnya, sekali lagi membuktikan kepada dunia F1 yang menonton bahwa dia lebih dari siap untuk melangkah maju.

Hanya untuk benar-benar membuktikan kemampuannya, Vandoorne juga membuat gelombang di Timur Jauh. Meskipun berada di salah satu kejuaraan paling menantang, Vandoorne mampu merebut pole Super Formula perdananya hanya di balapan ketiganya, dan mengakhiri musim dengan dua kemenangan atas namanya, cukup baik untuk P4 di kejuaraan.

2017 akhirnya menandai kepindahan penuh waktu yang telah lama ditunggu-tunggu ke F1. Menyusul kepindahan Jenson Button ke peran cadangan F1 dan kapasitas duta besar untuk McLaren, sebuah ruang dibebaskan bagi Vandoorne untuk bergabung dengan McLaren, menjadikannya produk terbaru dari program juniornya untuk mengamankan kursi balapan. Dihalangi oleh mobil yang tidak dapat diandalkan dan tidak kompetitif, Vandoorne tidak dapat menunjukkan kemampuannya yang sebenarnya dalam kampanye penuh pertamanya bersama McLaren.

Dia membuat awal musim yang lambat dan secara komprehensif dikalahkan oleh rekan setimnya Fernando Alonso pada beberapa kesempatan, tetapi selama paruh kedua tahun ini, orang Belgia itu menemukan kepercayaan diri yang diperbarui. Dia mencetak tiga poin finis - mencatat hanya tiga poin lebih sedikit dari total Alonso - sementara dia juga semakin dekat dengan pemain Spanyol itu di trim kualifikasi, menantang rekan setimnya yang terhormat selama sejumlah sesi kualifikasi di tahap akhir 2017.

Vandoorne dan McLaren berharap untuk naik pangkat hingga 2018 setelah beralih dari Honda ke Renault, namun gagal memperbaiki kesulitan tim. Sementara Alonso mampu menyeret mobil ke dalam poin secara teratur, Vandoorne berjuang untuk menyamai rekan setimnya, dikalahkan oleh rekan setimnya setelah setiap putaran musim. Vandoorne hanya mencetak poin sekali dalam 17 putaran terakhir musim ini, mendorong McLaren untuk melepasnya pada 2019.

Tertarik pada jasanya, Mercedes menjemput Vandoorne untuk menjadi bagian dari tim Formula E masa depan, HWA Racelab, dengan pembalap Belgia itu akan menjadi pembalap simulator juara dunia F1 hingga 2019 juga, memberinya tautan kembali ke paddock.