Timo Glock

11.02.2010 Jerez, Spain, Timo Glock (GER), Virgin Racing - Formula 1 Testing, Jerez, Spain
Negara: 
Nama lengkap: 
Timo Glock
Tanggal lahir: 
18 Maret, 1982
Tempat Lahir: 
Lindenfels, Germany
Status Pengemudi: 
Former
Teks Status: 
Single
Tinggi Pengemudi: 
169cm
Berat Pengemudi: 
64kg
92
Races
0
Wins
0
Poles
0
Titles

Timo Glock Biography

Didorong oleh gelombang dukungan untuk pembalap Jerman yang diciptakan oleh kesuksesan Schumacher bersaudara, Timo Glock menikmati peningkatan pesat melalui peringkat junior, mengamankan tempatnya di papan atas dengan gelar GP2 2007.

Seperti pembalap grand prix yang bercita-cita, Glock memulai karir balapnya di karts, meskipun dia tidak memulainya sampai usia 15, sekitar tujuh atau delapan tahun setelah banyak rekannya. Namun, ia terbukti cukup mampu, tanpa benar-benar memenangkan apa pun yang besar, untuk mempertimbangkan pindah ke mobil hanya dalam dua musim.

Dengan tangga motorsport yang cukup jelas di tanah airnya, Glock mengambil langkah pertamanya di Formula BMW Junior Cup, memenangkan gelar tahun 2000 dan mempersiapkan dirinya untuk kejuaraan 'senior' pada tahun berikutnya. Dengan pengalaman semusim - dan kepercayaan diri - di bawah ikat pinggangnya, pembalap Jerman itu merebut gelar ADAC untuk Tim Mamerow pada saat pertama mengajukan permintaan, meninggalkan dirinya dengan opsi Formula Renault atau Formula Tiga untuk tahun 2002.

Memilih yang terakhir, ia bergabung dengan Opel Team KMS untuk mengikuti kejuaraan Jerman, dan sekali lagi beradaptasi dengan baik, finis ketiga secara keseluruhan sebagai pembalap rookie terbaik. Pengenalan ke F3 itu menyebabkan undangan untuk mengikuti kontes Euroseries perdana pada tahun 2003, lagi-lagi dengan KMS. Melawan lapangan internasional yang kuat, termasuk pemenang akhirnya Ryan Briscoe dan runner-up Christian Klien, Glock akhirnya berhasil menembus sebagai pembalap F3, memenangkan tiga balapan dan finis kelima secara keseluruhan.

Meskipun penampilan itu sendiri tidak menimbulkan desakan minat dari tim Formula Satu, akses ke sponsor Jerman menarik dan, dengan dukungan dari Akademi Kecepatan Deutsche Post, ia mendaftar sebagai tes resmi dan pembalap cadangan untuk tim Yordania pada tahun 2004 .

Sementara kesepakatannya membatasi aktivitas balap lainnya, Glock tidak perlu menunggu lama untuk kembali beraksi, mengganti peran latihan Jumatnya untuk kursi balapan kedua bersama Nick Heidfeld ketika kesulitan sponsor membuat Giorgio Pantano keluar dari Grand Prix Kanada. Melawan rintangan, dan frustrasi Pantano yang tidak diragukan lagi, Glock berhasil membawa pulang EJ14 yang malang di tempat ketujuh untuk mendapatkan beberapa poin pada debutnya.

Pembalap Jerman itu kembali menguji tugas dari balapan berikutnya, ketika Pantano menyelesaikan masalah uangnya, tetapi dipanggil kembali ke medan ketika pembalap Italia yang lesu itu akhirnya dijatuhkan menjelang tiga balapan terakhir tahun ini di China, Jepang dan Brasil. Tidak ada poin lagi yang didapat, bagaimanapun, meninggalkan Glock ke-19 di kejuaraan dengan hanya dua gol berharga yang dia cetak di Montreal.

Secara alami, dia berharap bahwa penampilannya di tahun 2004 akan memberinya manfaat yang baik untuk musim 2005 tetapi, meskipun ada minat dari Jordan, Glock ketinggalan ketika tim diambil alih oleh investor Rusia.

Gagal, dia mengalihkan perhatiannya ke seri Champ Car yang berbasis di AS di mana, setelah serangkaian tes yang menjanjikan, dia menyingkirkan Alex Tagliani dari tempat duduk yang tampak aman di Rocketsports Racing.

Pembalap Jerman itu membuat tanda di musim debutnya di mana dia mengalami sesuatu yang liar di mesin Rocketsports. Komitmennya total, dan kadang-kadang menyebabkan kecerobohan di trek yang perlu dihilangkan dari mengemudi, tetapi penampilannya yang penuh semangat membuatnya memenangkan gelar 'Rookie of The Year' dan meskipun kemenangan baru saja menghindarinya, Glock menyelesaikan posisi kedelapan yang dapat dikreditkan di klasemen poin akhir.

Namun setelah membangun reputasi yang kuat di Champ Car Series, Timo memutuskan untuk tidak mengikuti tahun kedua dan dengan F1 masih tertanam kuat dalam pikirannya, ia kembali ke Eropa untuk mengikuti kontes GP2 Series.

Meskipun tahun ini sebagian besar didominasi oleh penampilan Lewis Hamilton dan Nelson Angelo Piquet, Glock melakukan pekerjaan yang hebat dalam membangun kembali identitasnya. Kemenangan yang luar biasa dari seorang pembalap di Hockenheim adalah satu-satunya kemenangannya dan cedera pergelangan tangan menghambat peluangnya untuk finis lebih tinggi dari posisi keempat di klasemen akhir.

Namun 2007 adalah tahun yang sangat banyak untuknya dan Timo melakukan cukup banyak untuk mengambil gelar GP2, membukukan lima kemenangan balapan secara total dengan iSport dan akhirnya menyelesaikan musim dengan 88 poin - 11 lebih banyak dari Lucas di Grassi, yang mengakhiri musim sebagai penantang terdekatnya. .

Selain itu, setelah mendapatkan pijakan lagi di Formula 1 dengan bergabung dengan tim BMW Sauber F1 untuk berbagi tugas pengujian dengan Sebastian Vettel untuk '07, Timo mampu membangun basis pengetahuannya di F1 dan, sementara tim yang berbasis di Swiss itu ingin mempertahankannya. dia untuk '08, kesepakatan balapan dengan Toyota datang dan dia benar-benar menandatangani di garis putus-putus.

Timo bergabung dengan veteran Italia Jarno Trulli, menggantikan rekan senegaranya Ralf Schumacher saat ia bergabung dengan skuad yang berbasis di Cologne dengan 'kontrak multi-tahun' yang dirahasiakan untuk tembakan keduanya di F1.

Sementara debut yang solid di Melbourne berakhir dengan kecelakaan udara, pemain Jerman itu melaju mulus untuk menyaingi Trulli di paruh kedua musim. Dia mengambil tempat kedua yang pantas di GP Hungaria dua minggu setelah satu lagi yang kuat, tetapi didorong secara mekanis, meleset di balapan rumahnya - serta keempat di Kanada dan Singapura untuk duduk di belakang rekan satu timnya di klasemen akhir, kesepuluh secara keseluruhan dengan 25 poin.

Ada sedikit keraguan bahwa Glock akan terus bersama Toyota untuk tahun 2009, dan dia benar-benar menjadi bagian dari barisan yang tidak berubah karena pabrikan Jepang itu membukukan penampilan pramusim yang sangat menjanjikan dengan mobil yang tampak sangat sesuai dengan peraturan baru yang radikal. Tim kembali mengatakan, bagaimanapun, bahwa mereka akhirnya harus memenangkan perlombaan untuk membenarkan jumlah uang yang dikeluarkan untuk program F1-nya, jadi tidak mengherankan bahwa steker ditarik pada akhir musim, setelah kinerja naik-turun dari TF109.

Tim terlemah dari tiga tim yang mencuri pawai melawan oposisi dengan diffuser ganda yang kontroversial, Toyota masih bisa menutup barisan depan di Bahrain, tetapi kemudian menemukan dirinya sendiri di paling belakang lapangan di Monaco. Baik Glock dan Trulli memastikan finis kedua sebelum akhir tahun, tetapi pembalap Jerman itu bahkan tidak ada ketika, tiga hari setelah final Abu Dhabi, kapak akhirnya jatuh pada partisipasi Toyota di F1.

Kecelakaan dalam kualifikasi untuk GP Jepang - satu balapan setelah mengambil posisi runner-up di Singapura - membuatnya absen di Suzuka dan, meskipun penampilan singkat dalam latihan setelahnya, tim memutuskan bahwa cadangan Kamui Kobayashi adalah jalan yang harus ditempuh, meninggalkan Glock kesepuluh. di kejuaraan, dengan 24 poin.

Menerima bahwa jok Toyota-nya hilang bahkan sebelum akhir tahun, pembalap Jerman itu mulai melemparkan jaringnya dan secara luas diperkirakan akan pergi ke Renault sebelum secara mengejutkan menerima peran pemimpin tim di pendatang baru F1 Virgin Racing, di mana dia akan berbaris bersama rookie. Lucas di Grassi di dalam mobil yang dirancang sepenuhnya oleh CFD di Wirth Research.

Tidak mengherankan, VR-01 tidak pernah cocok untuk tim mapan, tetapi mampu berjalan dengan sesama 'pendatang baru' Lotus Racing hampir sepanjang tahun. Masalah yang membuat frustasi dengan kotak roda gigi dan ukuran tangki bahan bakar merusak kinerja awal, tetapi Glock kadang-kadang mampu melampaui batasan mobil, terutama di Korea, di mana dia membintangi kondisi basah sebelum dibawa keluar. Dia akhirnya menyelesaikan tahun dengan diklasifikasikan di tempat ke-25, di belakang di Grassi, setelah gagal menyamai hasil terbaik pemain Brasil itu di urutan ke-14.

Sekali lagi, musim gugur penuh dengan spekulasi tentang di mana Glock akan berakhir pada tahun 2011, dengan Renault lagi kemungkinan, tetapi dia akhirnya mengungkapkan bahwa dia tidak ke mana-mana dan akan kembali untuk memimpin lineup Virgin yang direvisi - sekarang dengan rookie Jerome d ' Ambrosio di kursi di Grassi - untuk musim kedua.

Selain itu, meski menjalani musim yang sulit, pemain Jerman itu mendapatkan opsi jangka panjang di grand prix kandangnya untuk tetap bersama tim di masa mendatang. Keputusan itu datang di tengah musim biasa-biasa saja dari tim Inggris-Rusia yang menghasilkan penyelesaian terbaik ke-15 untuk Glock dan pengulangan posisi ke-25 dalam klasemen poin.

Perubahan kepemilikan, dengan pembuat mobil Rusia Marussia mengambil kendali penuh, dan hubungan teknis baru dengan McLaren selalu tidak mungkin membawa perubahan besar untuk tahun 2012, terutama karena Glock bermitra dengan rookie Prancis Charles Pic, tetapi keadaan sebenarnya terlihat sedikit lebih positif pada akhir tahun.

Meskipun tempat kesebelas Vitaly Petrov di Brasil mengalahkan keduabelas Glock dari Singapura, tidak hanya mengangkatnya di atas Jerman di klasemen pembalap, tetapi juga mengangkat Caterham menjadi hadiah uang untuk tahun ketiga berturut-turut, orang Jerman itu punya alasan untuk senang dengan musimnya. , karena pengalamannya membantu mengangkat Marussia di atas HRT dan di belakang Caterham, meskipun tidak memiliki alat bantu kinerja yang tersedia untuk saingannya. Penampilan Glock di Singapura sangat patut diperhatikan, bukan hanya karena hasilnya, dan sangat kejam melihat upaya itu dibatalkan ketika rekan satu timnya hanya melewati beberapa lap dari akhir musim.

Veteran itu diharapkan untuk tetap bersama Marussia hingga 2013, ketika dia akan dipasangkan dengan rekan setimnya yang tidak berpengalaman dalam bentuk lulusan GP2 Inggris Max Chilton, tetapi Januari membawa pengumuman mengejutkan bahwa tim dan pengemudi telah berpisah 'dengan persetujuan bersama. '. Alasannya jelas finansial - dengan Glock dibayar untuk mengemudi dan tim mencari peningkatan pendanaan - tetapi Glock tampaknya sudah memiliki rencana pelarian, segera terhubung untuk tes DTM dengan BMW dan, setelah hanya beberapa hari kemudian trek di Valencia, menandatangani kesepakatan balapan penuh dengan merek Munich.