Quantcast

Pedro de la Rosa

Pedro De La Rosa (ESP) Ferrari Development Driver.08.02.2013.
Negara: 
Nama lengkap: 
Pedro Martinez de la Rosa
Tanggal lahir: 
23 Februari, 1971
Tempat Lahir: 
Barcelona, Spain
Status Pengemudi: 
Former
Teks Status: 
Married to Maria, two daughters
Tinggi Pengemudi: 
177cm
Berat Pengemudi: 
74kg
106
Races
0
Wins
0
Poles
0
Titles

Pedro de la Rosa Biography

Pedro de la Rosa tampaknya telah berada di pinggiran waktu besar selama beberapa tahun, tanpa pernah terlihat mungkin untuk menerobos, tetapi bahkan dia tidak akan memprediksikan kembali penuh waktu ke balapan setelah menetapkan dirinya sebagai tes dan cadangan yang dapat diandalkan. pengemudi di McLaren.

Meninggalkan kesuksesan karting - meskipun mulai pada usia enam tahun - untuk pindah ke mobil, Pedro mulai balapan di Formula Fiat Uno pada usia 18. Dia tidak lambat untuk menunjukkan potensinya, namun, mengambil seri nasional Spanyol di musim pertamanya. , dan mendapat dukungan dari Federasi Balap Motor Spanyol sebagai hasilnya.

Pindah ke kursi tunggal dengan pakaian Menteri Inggris, de la Rosa membayar Federasi dengan merebut gelar Formula Ford nasional dengan delapan kemenangan dalam sepuluh balapan. Penampilannya cukup untuk mendukung kepindahannya ke Inggris, di mana ia ikut serta dalam beberapa acara Formula Renault pada tahun 1992.

Menggabungkan seri bagian di Inggris dan Spanyol membuat Pedro tanpa gelar untuk pertama kalinya sejak pindah ke mobil, tetapi memberikan pengetahuan yang cukup baginya untuk mendapatkan kembali jalan kemenangannya pada tahun berikutnya. Menangkis tantangan rekan senegaranya Ivan Arias, de la Rosa menyelesaikan seri FRenault Inggris (3 kemenangan) sebelum mengulangi prestasi di kejuaraan Eropa (2 kemenangan).

Kampanye F3 Inggris dengan West Surrey Racing menyusul, tetapi Pedro mengalami kesulitan di musim perdananya. Keenam secara keseluruhan pada upaya pertamanya seharusnya sudah cukup untuk menyiapkan petenis Spanyol itu untuk tantangan kejuaraan bersama pada tahun 1994 tetapi, selain posisi terdepan, ia tidak pernah terlihat saat Jan Magnussen dari Paul Stewart Racing menulis ulang buku rekor.

Frustrasi dalam upayanya untuk menemukan tumpangan kompetitif di Inggris dengan kurangnya sponsor yang nyata, de la Rosa pindah ke Jepang untuk mencoba peruntungannya di seri F3 nasional. Berlari dengan tim kerja TOM'S yang sangat sukses, Pedro meraih delapan posisi terdepan dan jumlah kemenangan yang sama dalam perjalanan menuju gelar. Tempat ketiga di GP Makau yang mengakhiri musim hanya berfungsi untuk menekankan potensinya.

Keberhasilan berlanjut pada tahun 1996, karena de la Rosa tinggal di Jepang untuk maju ke seri Formula Nippon. Musim pertama yang kuat dalam apa yang secara efektif menjadi kejuaraan F3000 nasional melihat Pedro berakhir di urutan kedua secara keseluruhan, dan meninggalkannya dengan baik untuk mendominasi seri dua belas bulan kemudian. Sepuluh posisi podium berturut-turut mengokohkan kejuaraan single seater dalam tiga tahun dan, dilengkapi dengan kesuksesan serupa di seri GT Jepang, membuat pembalap Spanyol itu di ambang Formula Satu.

Seruan untuk balapan di level tertinggi tidak pernah terwujud, bagaimanapun, meninggalkan Pedro untuk mendinginkan haknya dengan peran pengujian di Yordania. Umpan baliknya mengesankan tim dan menyebabkan namanya disebutkan sehubungan dengan lebih dari satu lowongan untuk 1998 dan 1999.

Meskipun tidak ada yang berhasil di '98, de la Rosa mulai menguji Arrows pada akhir tahun, dan memberikan penampilan yang cukup mengesankan untuk mendapatkan perhatian lebih lanjut dari tim. Dukungan dari perusahaan bahan bakar Spanyol Repsol, yang datang sebagai hasil dari kesuksesannya di Jepang, memberikan bahan penting dalam mengamankan pembalap Spanyol itu untuk berkendara F1 yang didambakannya dan, meskipun dia tahu bahwa musim 1999 tidak akan mudah, dia memanfaatkan kesempatan, mencetak satu poin pada tamasya pertamanya di Australia.

Itu akan menjadi bagiannya untuk musim ini, tetapi janji Pedro membuatnya dipertahankan di Arrows untuk tahun 2000. A21 baru telah terbang dalam pengujian tetapi, meskipun kecepatan garis lurus yang fenomenal dalam balapan tertentu, tersanjung untuk menipu lebih dari satu kesempatan. Urutan keenam di GP Eropa dan Jerman membuat de la Rosa mendekam di posisi ke-15 secara keseluruhan pada akhir tahun, tetapi dia dan rekan setimnya Jos Verstappen diharapkan dipertahankan untuk musim berikutnya.

Itu menjadi sesuatu yang mengejutkan bagi de la Rosa, oleh karena itu, ketika dia dibebaskan untuk mendukung rookie Brasil Enrique Bernoldi, yang baru saja diuji dengan tim sebelum diberi kontrak. Sisi berbeda dari cerita secara alami mengikuti sebelum Pedro muncul untuk bergabung dengan Prost sebagai pebalap pengembangan dengan tujuan untuk kursi balapan untuk tahun 2002 - atau sebagai pengganti dari Gaston Mazzacane jika pemain Argentina itu tidak tampil sesuai harapan pada tahun 2001.

Rumor ini kemudian terbukti tidak benar, karena de la Rosa melewatkan Prost untuk Jaguar, di mana ia didapuk sebagai test driver yang tidak terduga bersama Tomas Scheckter yang tidak berpengalaman, dan sebagai rekan satu tim untuk Eddie Irvine dan Luciano Burti. Setelah empat grand prix pertama diumumkan bahwa Burti akan meninggalkan Jaguar untuk balapan untuk Prost dan, dengan demikian, de la Rosa mendapati dirinya dipromosikan ke balapan yang efektif dari GP Spanyol dan seterusnya.

Namun, R2 yang bandel bukanlah mobil yang harus dimiliki, dan pembalap Spanyol itu hanya berhasil finis dua kali enam besar dalam 13 balapan yang diperebutkannya. Hal ini menghasilkan tiga poin dan tempat ke-16 dalam klasemen - tetapi cukup untuk membuatnya dipertahankan bersama Irvine untuk tahun 2002.

Tahun keduanya bersama Jaguar adalah periode sulit lainnya dan R3 adalah bencana - di awal tahun, bahkan ada pembicaraan untuk kembali ke R2. de la Rosa berjuang sepanjang musim dan lebih sering muncul dari rekan setimnya yang lebih tua, Irvine. Sepanjang tahun, petenis Spanyol itu gagal mencetak satu poin pun dan penyelesaian terbaiknya terjadi di Australia, ketika ia pulang kedelapan, setelah separuh lapangan telah dilenyapkan menyusul tumpukan besar-besaran di awal.

Pada 1 November, bos Jaguar Niki Lauda mengumumkan bahwa baik Irvine maupun de la Rosa tidak akan tetap bersama Cat pada tahun 2003. Sementara pembalap Spanyol itu memiliki kontrak, keputusan Lauda untuk memecatnya, tidak terlalu mengejutkan, terutama mengingat penampilannya selama tahun 2002.

Pembalap Spanyol itu tampak berada di padang gurun F1 untuk tahun 2003, sampai McLaren-Mercedes menukik pada April lalu mengontraknya sebagai test driver menyusul dua tes sebelumnya dengan tim tersebut di Jerez dan Barcelona. de la Rosa menjadi 'pembalap keempat' McLaren, melakukan tes bersama Alex Wurz dan pembalap, David Coulthard dan Kimi Raikkonen.

Pembalap Spanyol itu tetap di skuad Ron Dennis pada tahun 2004, melakukan peran yang sama, posisi yang dia pertahankan untuk tahun 2005 juga. 2005 juga membawa kesempatan balapan langka dan de la Rosa mendapat kesempatan untuk bersaing di GP Bahrain, menyusul 'cedera tenis' Juan Montoya. Meskipun pembalap Spanyol itu menghibur dan finis dalam poin - di tempat kelima - beberapa manuver menyalipnya agak canggung dan tidak ada peluang balapan lebih lanjut yang muncul.

Pada tahun 2006 ia kembali menjabat sebagai test driver dengan McLaren, bekerja bersama penguji baru, Gary Paffett, menyusul kepindahan Alex Wurz ke Williams.

Dia juga akhirnya melakukan beberapa balapan adil juga, setelah Juan Pablo Montoya dijatuhkan setelah USGP. Oleh karena itu, de la Rosa direkrut dari GP Prancis dan seterusnya dan ia menyelesaikan poin dalam lima dari delapan pertandingannya, hasil terbaiknya datang di GP Hongaria yang dilanda hujan, ketika ia finis kedua dan meraih podium F1 pertamanya. Secara total, Pedro membukukan 19 poin dan, meski penampilannya hampir tidak spektakuler, mereka cukup konsisten dan sangat solid.

Mereka tidak cukup untuk menjamin kembalinya balapan dan, untuk 2007, dia tetap di McLaren, kembali ke peran ganda sebagai cadangan dan pembalap ketiga. Posisi itu berlanjut hingga 2008, meskipun ada klaim bahwa dia telah terlibat dalam kehebohan yang mengelilingi peran tim dalam skandal 'spygate', dan 2009, saat dia menghabiskan tujuh tahun di Woking.

Daya tarik balap, bagaimanapun, terbukti terlalu kuat untuk de la Rosa ketika 2010 tiba dan, dengan tim yang telah berpisah dari BMW (meskipun anehnya mempertahankan inisial terkenal di namanya), Sauber membuat tawaran yang tidak bisa dia tolak. Dukungan dari sponsor tidak diragukan lagi mempermanis kesepakatan, tetapi kemampuan pengembangan de la Rosa yang terkenal memiliki nilai lebih ketika Peter Sauber berusaha membangun kembali skuadnya di sekitar pembalap Spanyol dan pendatang baru yang menjanjikan, Kamui Kobayashi. Apakah 2010 terbukti sebagai kelahiran kembali atau nyanyian indah, bagaimanapun, tetap harus dilihat dan, sayangnya bagi de la Rosa, itu mungkin yang terakhir.

'Bentuk' pengujian Sauber terbukti menjadi fatamorgana dan tim berjuang melalui sepertiga pertama musim ini sebelum mengambil tempat kesepuluh dan kesebelas di Turki. Setelah itu, segalanya meningkat, tetapi de la Rosa masih belum membobol poin sampai putaran kedua belas di Hongaria - dan dua balapan kemudian jatuh saat comeback, dengan kursinya jatuh ke tangan favorit Sauber Nick Heidfeld dari GP Singapura.

Kedua pembalap tersebut secara efektif bertukar peran, dengan de la Rosa mengambil alih tugas pengembangan Heidfeld dengan perusahaan ban Pirelli, tetapi pembalap Spanyol itu bersikeras bahwa dia bermaksud untuk kembali ke grid pada 2011.

Dengan HRT - satu-satunya pilihan sebenarnya - mencari pendukung, bagaimanapun, pintu sekali lagi tampaknya menutup de la Rosa sebagai pembalap di papan atas dan, sebagai gantinya, dia tampak lebih mungkin untuk tetap bersama Pirelli pada tahun 2011. Karena itu terjadi, dia kembali ke McLaren untuk merebut kembali tes dan peran cadangan yang dia pegang dengan penuh percaya diri sebelum pindah ke Sauber, meskipun peluang tetap terbatas di bawah pembatasan pengujian yang ketat.

Ironisnya, de la Rosa memang tampil balapan pada tahun 2011 - tetapi dengan Sauber daripada McLaren setelah rookie Sergio Perez gagal pulih dari efek shunt kualifikasi Monaco sebelum balapan Kanada tiba. Meskipun mengambil alih dari Meksiko yang tidak sehat setelah latihan Jumat pagi di Montreal, veteran Spanyol itu membebaskan dirinya dengan baik, finis di urutan kedua belas setelah nyaris lolos ke Q2 di Sirkuit Gilles Villeneuve. Dengan Perez fit untuk melanjutkan di Valencia, bagaimanapun, itu untuk de la Rosa di 2011.

Api kompetitif masih menyala, bagaimanapun, dan, dengan HRT mencoba untuk mengubah dirinya sebagai 'tim Spanyol', dia tidak bisa menahan kesempatan untuk mengambil benang dari hubungannya yang sebelumnya tidak terselesaikan dengan skuad, menandatangani kontrak dua tahun untuk menutupi 2012-13. Sayangnya, minat Spanyol tidak meluas ke sponsor dan, karena sumber daya HRT menyusut, begitu pula kemampuannya untuk menantang Marussia di belakang lapangan. de la Rosa berhasil menempati posisi terbaik ke-17 pada empat kesempatan, tetapi itu tidak cukup untuk mengangkatnya dari dasar tabel pembalap, atau mungkin meyakinkan tim lain bahwa dia layak mendapat tendangan untuk 2013 sekarang setelah HRT telah dilipat.