Quantcast

Marcus Ericsson

Marcus Ericsson
Negara: 
Nama lengkap: 
Marcus Ericsson
Tanggal lahir: 
1 September, 1990
Tempat Lahir: 
Kumla, Sweden
Status Pengemudi: 
Former
Tinggi Pengemudi: 
180cm
97
Races
0
Wins
0
Poles
0
Titles

Marcus Ericsson Biography

Marcus Ericsson menjadi pebalap Swedia pertama selama 23 tahun di Formula Satu saat ia masuk grid di Australia; orang Swedia pertama yang melakukannya sejak Stefan Johansson di
Grand Prix Inggris 1991.

Karier gokart Ericsson dimulai ketika dia hampir memecahkan rekor putaran di lintasan kart di Swedia selama sesi mengemudi saat berusia sembilan tahun. Pemilik trek meyakinkan ayah Ericsson untuk membelikan putranya kart, dan dia mulai balapan di seri kart Cadetti Swedia, meraih enam podium dalam tujuh balapannya.

Setelah dua tahun di gokart, Ericsson naik ke seri Karting Mini dan memenangkan kejuaraan Swedia tengah pada percobaan kedua; kelas yang memiliki lebih dari 100 peserta. Pada satu tahap, Ericsson menjalankan 10 pole position berturut-turut untuk menyoroti kecepatan aslinya.

Beralih ke gokart internasional yang lebih banyak, Ericsson mulai balapan di master Italia Terbuka bersama dengan komitmennya di Swedia. Pada tahun 2005 ia memenangkan kejuaraan Swedia dan Nordik, merebut gelar pertama dengan dua balapan tersisa setelah memenangkan empat putaran pertama.

Pada tahun 2006 Ericsson mulai balapan penuh waktu di luar negeri, tetapi kembali ke Swedia untuk bersaing dalam perlombaan Wiking Trophy yang bergengsi di Gothenburg. Di sinilah ia bertemu dengan juara IndyCar dan pemenang Indy 500 Kenny Brack, yang membantu meyakinkan mantan bos timnya Richard Dutton untuk menjalankan Ericsson di kejuaraan Formula BMW 2007 untuk Fortec.

Awalnya ditandai sebagai tahun pembelajaran, Ericsson dengan cepat melampaui harapan dan berada di urutan keempat di grid untuk balapan debutnya di Brands Hatch dengan naik podium. Dia mengubah posisi terdepan menjadi kemenangan di balapan kedua, dan terus tampil mengesankan sepanjang tahun saat dia memenangkan kejuaraan pada upaya pertama dengan 40 poin dari Josef Kral.

Formula 3 telah menjadi target berikutnya di pertengahan musim perebutan gelar Formula BMW, dan Ericcson bahkan menguji sebuah mobil F3 sehari setelah upacara perebutan hadiahnya untuk merebut kejuaraan. Mengemudi di British F3 lagi dengan Fortec pada tahun 2008, Ericsson memulai dengan baik dan memimpin kejuaraan sejak awal. Namun, hasil yang konsisten sulit didapat dan dia mengakhiri musim tanpa kemenangan dan kelima dalam kejuaraan.

Daripada bertahan di F3 Inggris selama satu tahun lagi, Ericsson pindah ke seri F3 Jepang. Setelah meluangkan waktu untuk menyesuaikan diri dengan lingkungan barunya, Ericsson akhirnya memenangkan perlombaan di putaran ke-6 dan merebut gelar di putaran terakhir saat ia mengakhiri tahun dengan lima kemenangan. Penampilan aneh di F3 Inggris juga membuahkan dua kemenangan, sementara di Makau ia finis kedua pada balapan kualifikasi dan keempat pada balapan utama.

Namun, pengujian di akhir tahun menjadi sorotan Ericsson. Dia menguji mobil Brawn F1 pemenang gelar selama Tes Pembalap Muda di Jerez, sementara beberapa tes GP2 juga menghasilkan kursi untuk ART di Abu Dhabi sebelum dia menandatangani balapan untuk Supernova di GP2 pada 2010.

Debut Ericsson di GP2 tahun adalah perjuangan, dengan hanya satu kemenangan sepanjang musim datang dalam balapan sprint di Valencia. Namun, ia menarik perhatian tim lain dan pindah ke iSport untuk tahun 2011 dalam sebuah langkah yang seharusnya menjadi batu loncatan untuk lebih banyak kemenangan, tetapi dua podium sepanjang tahun membuatnya finis kesepuluh di klasemen.

Tetap bersama iSport untuk tahun 2012, Ericsson masih berperingkat tinggi tetapi berjuang untuk mewujudkan potensinya. Setelah awal musim yang buruk lainnya, ia membalikkan keadaan di Monaco dengan naik podium dalam perlombaan fitur dan tampil kuat di akhir musim; Kemenangan dalam perlombaan fitur di Spa menjadi puncaknya karena Ericsson mencetak poin terbanyak dari semua pembalap dalam tujuh balapan terakhir dan mengakhiri balapan
tahun kedelapan di kejuaraan.

Dengan DAMS memenangkan gelar pembalap pada tahun 2011 bersama Romain Grosjean dan 2012 dengan Davide Valsecchi, Ericsson ditandai sebagai favorit gelar ketika ia bergabung dengan tim untuk tahun 2013. Namun, di tengah beban ekspektasi, DAMS berjuang untuk menjadi kompetitif dan Ericsson bahkan tidak mencetak gol sampai putaran kesepuluh di Silverstone.

Ada peningkatan segera setelah hasil itu, dengan Ericsson memenangkan perlombaan fitur di Jerman dari posisi terdepan dan finis kedua di Hongaria setelah juga memulai dari tiang. Tempat kedua lainnya dalam perlombaan fitur di Spa melanjutkan pencetak golnya yang kuat dan ia mengakhiri tahun keenam dalam klasemen setelah naik podium dalam dua dari tiga balapan terakhir.

Meskipun bukan hasil yang menonjol yang diharapkan dari Ericsson, dia masih menarik perhatian Caterham dan dia berhasil mengamankan kursi balapan kedua bersama Kamui Kobayashi untuk 2014 di depan Robin Frijns.

Ericsson tampil mengesankan pada tahun 2014 meskipun tahun yang sulit bagi tim Caterham-nya yang absen pada beberapa balapan terakhir karena kesulitan keuangan. Meskipun tidak mencetak satu poin pun, dukungan finansial Ericsson dan hasil yang mengesankan dalam mobil berkinerja buruk membuatnya mendapatkan kesepakatan untuk berkendara ke Sauber pada tahun 2015.

Ericsson menikmati musim F1 terbaiknya dengan finis lima poin di tahun pertamanya bersama Sauber dengan puncak peringkat kedelapan di Australia saat Ericsson menyelesaikan tahun ke- 18 dalam kejuaraan pembalap. Meskipun mempertahankan tempatnya di Sauber untuk 2016 dan 2017, pemain asal Swedia itu gagal mencetak satu poin pun dengan tim yang berjuang di belakang grid berjuang melawan masalah keuangan.

Saat Sauber bergabung dengan Alfa Romeo untuk 2018, tim menikmati peningkatan di jalurnya, yang memungkinkan Ericsson juga mencapai performa baru yang bagus. Dia menyamai penghitungan poinnya dari 2015 dan tampil lebih teratur dalam poin, sering membuktikan kecocokan dengan rekan setimnya yang terikat Ferrari, Charles Leclerc.

Namun, itu tidak cukup bagi Ericsson untuk mempertahankan kursinya bersama Sauber untuk 2019 karena memilih untuk menandatangani Kimi Raikkonen dan Antonio Giovinazzi. Namun, Ericsson berhasil bangkit, menandatangani kontrak dengan Schmidt Peterson Motorsports di IndyCar untuk tahun 2019, memulai petualangan baru di Amerika Serikat.