Yuki Tsunoda telah mengklaim kemenangan ketiganya di Formula 2 setelah pertarungan selama balapan dengan Nikita Mazepin dan Robert Shwartzman.

Pembalap Jepang itu kehilangan keunggulan dari Mazepin sejak awal dengan pasangan berlari di depan lapangan untuk sebagian besar balapan, memilih strategi lunak ke keras.

Tsunoda menunggu waktunya saat dia duduk di belakang Mazepin dan Shwartzman hingga 12 lap terakhir.

Gerakan agresif di Shwartzman ke Tikungan 1 di Lap 36, lalu di Mazepin di Lap 44 memungkinkan pengemudi Carlin meregangkan kakinya di depan lapangan dan menahan tekanan dari Guanyu Zhou yang sedang menyerang.

Kemenangan Tsunoda tidak cukup untuk membuatnya tetap dalam pertarungan kejuaraan tetapi finis di tempat ketiga dalam kejuaraan akan membuatnya memperoleh cukup poin untuk memenuhi syarat untuk mendapatkan lisensi super F1 dengannya kemungkinan akan bermitra dengan Pierre Gasly di tim F1 AlphaTauri pada tahun 2021.

Tsunoda sedang diselidiki atas kepindahannya dari Mazepin ke Tikungan 1, karena menyalip sirkuit.

Zhou memanfaatkan strategi keras-lunak dengan sebaik-baiknya, memotong jalannya melalui kawanan di lap terakhir.

Pembalap Tiongkok itu mendapat penalti lima detik karena ngebut di pit lane, tetapi ia berhasil menarik cukup banyak celah di atas Mazepin, yang bertahan sangat keras dari Felipe Drugovich untuk tempat terakhir di podium saat pasangan itu finis ketiga dan keempat di depan Shwartzman.

Para pelayan sedang menyelidiki pertahanan Mazepin, yang pada lap terakhir mendorong Drugovich keluar sirkuit, memaksa pemain Brasil itu untuk membentur salah satu papan penanda rem saat berlari ke Tikungan 3.

Dalam hal perebutan gelar, Mick Schumacher pulih dengan baik dari posisi 18 di grid menjadi ketujuh, mengambil lap tercepat juga untuk memberinya keunggulan 14 poin atas Callum Ilott dalam balapan sprint hari Minggu.

Ilott berjuang untuk membuat terlalu banyak kemajuan dari posisi kesembilan di grid, akhirnya pulang hanya dua detik dari Schumacher di tempat keenam.

Hasil hari ini berarti Prema telah menjadi juara tim, pertama kali melakukannya sejak 2016 ketika seri itu dikenal sebagai GP2.

Jehan Daruvala finis kedelapan setelah kehilangan tempat dari Schumacher di lap terakhir dan dengan demikian akan memulai balapan sprint dari posisi terdepan.

Dan Ticktum dan Pedro Piquet menyelesaikan posisi pembayaran poin.

 

Comments

Loading Comments...