Jean-Eric Vergne berada di puncak kekuatannya, dan menurut penilaiannya sendiri, mengemudi lebih baik dari sebelumnya dalam kariernya.

Akhir pekan lalu di New York, pria Prancis itu memastikan gelar juara Formula E FIA keduanya untuk menjadi juara ganda pertama dan pembalap pertama yang berhasil mempertahankan mahkota mereka.

Sejak bergabung dengan grid FE setelah keluar dari Formula 1, Vergne telah menarik perhatian. Dia segera mengejutkan paddock dengan mencetak posisi terdepan pada balapan debutnya di Punta del Este E-Prix 2014 dan sejak saat itu, jelas dia akan menjadi bintang seri.

Secara alami, transisi ke balapan listrik membutuhkan waktu, dan Vergne awalnya berjuang dengan konservasi energi dan manajemen balapan secara keseluruhan, tetapi dia segera menjadi yang teratas di area ini.

Setelah sempat bermain di Andretti Autosport dan DS Virgin Racing, Vergne beralih ke Techeetah untuk musim 2016/17, sebuah langkah yang bertepatan dengan terobosan FE-nya saat ia meraih kemenangan pertama di final Montreal.

Ini akan menjadi awal dari kemitraan yang sukses, dengan Vergne membukukan empat kemenangan dalam perjalanan untuk mengamankan gelar pembalap FE pertamanya bersama skuad China pada musim berikutnya. Kali ini, tiga kemenangan sudah cukup untuk membuatnya menjadi juara berturut-turut.

Keberhasilan Vergne dalam 18 bulan terakhir menandai perubahan drastis sejak kehilangan kursi F1 di Toro Rosso pada akhir musim 2014. Meskipun sukses besar di kategori junior dan awal yang menjanjikan untuk karir F1-nya, Vergne menjadi korban program pembalap muda Red Bull yang kejam - yang membuatnya digantikan oleh Carlos Sainz Jr di kandang Toro Rosso.

[[{"fid": "1439383", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [nilai]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ": salah," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}," link_text ": null , "type": "media", "field_deltas": {"2": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}}," atribut ": {" class ": "media-elemen file-teaser", "data-delta": "2"}}]]

Mantra tiga tahun memperebutkan sisa-sisa di lini tengah F1 merobohkan kepercayaan diri Vergne, dan itu tercermin dalam hasil-hasilnya. Kemenangan Vergne di Montreal FE pada tahun 2017 adalah yang pertama sejak musim perebutan gelar Formula Renault 3.5 pada bulan September 2011, mengakhiri perjalanan tandus selama enam tahun tanpa kemenangan.

“Pertama-tama saya pikir itu adalah kepercayaan diri, saya telah kehilangannya, cukup jelas,” kata Vergne kepada Crash.net ketika ditanya apa yang menjadi kunci perubahan haluannya baru-baru ini dan bentuk patch ungu yang baru ditemukan.

“Sebelum saya datang ke Formula 1, saya memenangkan kejuaraan dan banyak balapan dan kemudian tidak ada apa-apa selama lebih dari tiga tahun, dan Anda agak lupa bagaimana rasanya menang.

“Anda juga lupa betapa sulitnya meraih kemenangan. Perlu beberapa waktu untuk kembali ke semangat kemenangan yang akan saya katakan. "

Vergne juga memuji keterlibatannya yang besar dalam manajemen skuad Techeetah karena membantunya meningkatkan pendekatan mentalnya, dan pada akhirnya, penampilannya di trek.

“Hal lain yang membantu saya mengambil pandangan yang jauh lebih besar tentang hidup saya secara umum, adalah fakta bahwa saya datang ke Techeetah dan saya sangat terlibat dalam manajemen tim di musim penuh pertama ketika kami memiliki tim yang sangat kecil, yang mungkin merupakan tim terburuk di Formula E dengan mantan Aguri, ”jelasnya, merujuk pada Techeetah yang mengambil alih posisi mantan tim Aguri.

“Untuk melakukan ini di belakang layar, dari tim saya sangat senang memahami apa yang diperlukan dari seorang pembalap, dan apa yang diharapkan masing-masing tim dari pembalap mereka.

“Di dalam tim, pekerjaan yang Anda lakukan dengan para insinyur Anda, mentalitas yang Anda berikan kepada tim juga, bersikap keras pada mereka tetapi pada saat yang sama… Semua hal yang saya tidak begitu mengerti di masa lalu.

“Ini benar-benar membantu saya menjadi orang yang lebih baik dan pengemudi yang lebih baik. Saya hanya jauh lebih tenang yang akan saya katakan di dalam diri saya. "

[[{"fid": "1439387", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ": salah," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}," link_text ": null , "type": "media", "field_deltas": {"5": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}}," atribut ": {" class ": "media-elemen file-teaser", "data-delta": "5"}}]]

Era baru FE diharapkan tidak dapat diprediksi setelah diperkenalkannya mobil 'Gen2' untuk kampanye 2018/19, yang, dengan peningkatan baterai, meniadakan kebutuhan untuk pertukaran mobil di pertengahan balapan dan menghasilkan 45 + 1 baru. format balapan putaran dan mode daya tambahan untuk musim kelima.

Menjelang musim kompetisi, Techeetah mengumumkan peralihan dari Renault untuk bergabung dengan DS Automobiles dan menjadi tim pabrikan yang lengkap. Itu adalah kolaborasi yang akan membawa tim asal Tiongkok itu mencapai pencapaian terbesarnya di FE.

Terbukti sulit bagi setiap pembalap untuk mendapatkan pijakan di kejuaraan sejak awal, dengan delapan pembalap berbeda berbagi delapan kemenangan pembukaan yang ditawarkan, sebelum momentum mulai menguntungkan Vergne saat musim mendekati akhir.

Setelah finis kedua pada pembuka musim di Arab Saudi, Vergne tidak akan kembali naik podium sampai penampilan langkah teratasnya pada putaran keenam di Sanya - kemenangan yang mengakhiri rentetan tiga poin tanpa poin.

Tabrakan dengan Antonio Felix da Costa mengakhiri balapannya sebelum waktunya di Santiago, sementara bentrokan dengan kedua pembalap Jaguar merusak peluangnya di Meksiko dan putaran dalam kondisi kualifikasi basah membuatnya berjuang dari belakang grid di Hong Kong.

[[{"fid": "1439385", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ": salah," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}," link_text ": null , "type": "media", "field_deltas": {"4": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}}," atribut ": {" class ": "media-elemen file-teaser", "data-delta": "4"}}]]

Vergne bangkit kembali untuk mencatat kemenangan pertamanya musim ini di China tetapi mengalami akhir pekan yang sulit di Roma, sebelum kembali ke poin dengan menjamu tuan rumah di Paris.

Yang terjadi selanjutnya adalah kunci dalam membantu Vergne meraih gelar, saat ia mengklaim tiga kali naik podium berturut-turut - dipesan oleh kemenangan di Monaco dan Bern - dengan kemenangan pertama mendorongnya ke puncak kejuaraan untuk pertama kalinya sejak 2017. / 18 penobatan.

Peningkatan seiring berjalannya tahun, dikombinasikan dengan perubahan sikap terhadap cara dia mendekati setiap balapan akhir pekan, sangat penting dalam membantu Vergne pulih dari awal yang sulit ke musim yang pada akhirnya memuncak dengan kesuksesan gelar bersejarah bagi dirinya dan Techeetah.

“Saya pikir tidak ada yang memiliki musim yang sempurna,” kenang Vergne. “Semua orang punya banyak masalah dengan DNF, hal buruk terjadi di kualifikasi, bentrok satu sama lain, saya pikir itu terjadi pada kita semua.

“Di awal musim saya mengalami beberapa balapan buruk, Santiago dan Meksiko, kecepatannya bagus tapi seseorang menabrak bagian belakang mobil saya. Itu adalah momen yang membuat frustrasi dan sulit di mana saya mulai kehilangan pijakan di kejuaraan.

“Sulit untuk tetap bersatu bersama dalam tim, selalu memikirkan tentang kejuaraan tetapi saya pikir mentalitas adalah faktor yang sangat besar dari tahun lalu.

“Tahun lalu saya tampil bagus di kejuaraan cukup awal dan tahun ini butuh waktu bagi saya untuk memimpin kejuaraan.

“Tapi saya pikir mentalitas setelah masa sulit musim ini adalah untuk benar-benar fokus dan tidak melakukan satu kesalahan pun, dan bahkan jika kami mencetak poin untuk posisi keenam atau ketujuh, itu lebih baik daripada tidak sama sekali.

“Dalam balapan yang buruk itulah penting untuk mencetak poin sulit itu,” tambahnya.

“Ketika Anda memiliki mobil yang bagus dan kualifikasi yang bagus dan Anda mulai dengan pole, saya akan mengatakan memenangkan perlombaan tidaklah rumit, tetapi ketika Anda memulai sejauh itu dan Anda harus menyelesaikan poin untuk kejuaraan, itu adalah saat-saat sulit di musim ini.

“Tahun lalu saya tahu sejak awal bahwa saya akan berjuang untuk gelar, dan tahun ini saya tidak pernah berada di posisi itu.

"Setelah Bern mungkin saya pikir akan terlihat baik-baik saja jika saya tidak melakukan kesalahan dan tidak melakukan kesalahan, tetapi tahun ini jauh lebih sulit bagi pikiran saya, secara mental itu jauh lebih sulit."

Setelah melupakan perasaan menang selama hambatan abadi F1, Vergne telah menyelesaikan transformasi luar biasa dengan menyeret dirinya keluar dari lumpur dan menjadikan dirinya sebagai pria yang harus dikalahkan di FE.

[[{"fid": "1439382", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ": salah," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}," link_text ": null , "type": "media", "field_deltas": {"1": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}}," atribut ": {" class ": "media-elemen file-teaser", "data-delta": "1"}}]]

 

Comments

Loading Comments...