Quantcast

Jean-Eric Vergne

Jean-Eric Vergne (FRA) Scuderia Toro Rosso.
Negara: 
Nama lengkap: 
Jean-Éric Vergne
Tanggal lahir: 
24 April, 1990
Tempat Lahir: 
Pontoise
Status Pengemudi: 
Former
Teks Status: 
Single
57
Races
0
Wins
0
Poles
0
Titles

Jean-Éric Vergne Biography

Jean-Eric Vergne bergabung dengan persaudaraan F1 pada tahun 2012 sebagai bagian dari barisan depan Prancis yang ingin membangun kembali bangsa sebagai kekuatan di papan atas sekitar 16 tahun setelah Olivier Panis terakhir kali menyebabkan tricolor dinaikkan di atas podium teratas. .

Vergne, tidak mengherankan, menghabiskan tahun-tahun pembentukannya dengan balap kart, baik di tanah airnya maupun di panggung internasional. Memulai debutnya saat berusia sebelas tahun, ia finis sebagai runnerup di kejuaraan Rotax Max Prancis tiga tahun kemudian, sebelum meraih hasil serupa di Kejuaraan ICA Eropa 2005, dan kemudian mengklaim ketujuh secara keseluruhan di Kejuaraan Dunia KF1 2006.

Setelah tampil baik di anak tangga tertinggi karting, Vergne memutuskan bahwa inilah saatnya untuk mengalihkan perhatiannya ke mobil, memulai karirnya di lingkungan yang sudah dikenal - setidaknya untuk pembalap Prancis - kategori Kampus Formula Renault. Menunjukkan ketertarikan langsung pada balapan satu tempat duduk, pemain berusia 17 tahun itu mengklaim gelar pada upaya pertamanya, setelah sepuluh kali naik podium dalam 13 pertandingan.

Performa tersebut cukup untuk menarik perhatian federasi motorsport Prancis dan Red Bull, yang dukungannya akan menjadi keuntungan saat ia berusaha menaiki tangga. Anak tangga berikutnya adalah Formula Renault - lagi-lagi hal yang familiar bagi bakat Prancis - saat Vergne bersaing di kejuaraan Eropa Barat dan Eurocup dengan SG Formula. Meskipun kemenangan tidak bisa diraihnya di musim debutnya, ia masing-masing finis keempat dan keenam secara keseluruhan, mengambil total empat podium di dua kompetisi. Dalam kedua kasus, bagaimanapun, dia adalah pendatang baru dengan posisi tertinggi, dan dianugerahi 'gelar' Prancis setelah menjadi yang terbaik dari rekan senegaranya di WEC.

Dia tetap di FRenault untuk tahun 2008 tetapi, meskipun meningkatkan hasil, dia melawan Alberto Costa di Eurocup dan WEC, dan harus memberikan yang terbaik untuk pembalap Spanyol itu, menyelesaikan tahun di tempat kedua meskipun melakukan terobosan sebagai pemenang balapan . Secara keseluruhan, Vergne memuncaki podium empat kali di Eurocup dan tiga kali di WEC, serta mengklaim tujuh posisi terdepan di tahun tersebut.

Performa itu membuka jalan untuk langkah lain menaiki tangga tetapi, alih-alih mengikuti banyak pembalap FRenault ke Seri Dunia regie, Vergne memilih, dengan bimbingan Red Bull, untuk mencoba tangannya di Formula Tiga, menggantikan juara keluar - dan sesama alumni Red Bull - Daniel Ricciardo di tim retak Carlin.

Tidak mengherankan, ia segera terbukti menjadi yang terdepan, menang dua kali dalam triple-header pembukaan di Oulton Park dan mengulangi kesuksesannya dengan setidaknya satu kemenangan balapan di setiap bar putaran acara kedua di final Silverstone dan Brands Hatch. Namun, yang terakhir, ia telah dinobatkan sebagai juara, akhirnya mengumpulkan 13 kemenangan balapan dalam 30 upaya, termasuk sapuan bersih di Spa-Francorchamps. Meskipun ia mengambil pole di Zandvoort, kesuksesan di ajang F3 Masters menghindarinya, seperti halnya mahkota Makau, tetapi Vergne sudah melihat ke masa depan, balapan di GP3 dan Seri Dunia oleh Renault sebelum tahun itu berakhir.

Yang terpenting, ia mengklaim kemenangan perdananya di WSbR di antara enam penampilan yang ia buat pada tahun 2010, menyelesaikan posisi kedelapan yang luar biasa di klasemen dan memperkuat kelulusannya ke seri tersebut untuk tahun berikutnya. Meskipun menjadi properti panas, Vergne tetap dengan / kembali ke Carlin untuk serangan pertamanya pada gelar WSbR, dan hubungan tetap sukses saat ia mengambil empat tiang dan lima kemenangan untuk mempertahankan dirinya dalam perebutan mahkota sampai akhir pekan terakhir di Sirkuit Barcelona. de Catalunya. Saingannya, bagaimanapun, adalah rekan setimnya Robert Wickens, dan itu adalah Kanada yang membungkus gelar meskipun tersingkir dalam bentrokan lap pembukaan antara keduanya selama akhir musim.

Tautan Red Bull Vergne, sementara itu, telah melihatnya menggabungkan komitmen WSbR-nya dengan penampilan dengan operasi F1 merek minuman, menggantikan Ricciardo sebagai pebalap latihan Jumat Scuderia Toro Rosso ketika Australia diperbantukan ke tim HRT. Debut F1-nya datang lebih awal dari itu, bagaimanapun, setelah mengemudikan mobil Red Bull Racing di Goodwood's Festival of Speed pada 2010 dan tampil untuk STR di tes 'pebalap muda' Abu Dhabi di akhir tahun yang sama. Penampilan kuat lainnya di 'pertunjukan bakat' Abu Dhabi 2011 diharapkan mengarah pada tes permanen dan peran cadangan dengan RBR dan / atau STR, tetapi pakaian Italia itu mengejutkan paddock F1 dengan memecat kedua pembalap 2011 dan memasangkan Vergne dengan Ricciardo untuk 2012.

Terlepas dari pengalaman relatif mereka - pasangan ini baru saja memulai sebelas grand prix di antara mereka (dan semuanya di sisi garasi Ricciardo) - pengujian pramusim dengan STR7 cukup menjanjikan, tetapi Vergne sangat menyadari tekanan untuk sukses yang mengikuti Red mana pun. Anak didik Bull menjadi papan atas. Kualifikasi yang kuat di Melbourne adalah awal yang baik, seperti poin kedua kalinya di Malaysia, tetapi orang Prancis, seperti Toro Rosso sendiri, lebih sering 'gagal'.

Tempat kedelapan akan menjadi hasil terbaiknya, meskipun yang dia raih empat kali dan tiga kali dari Belgia dan seterusnya, saat Vergne mengakhiri musim debutnya yang ke-17 secara keseluruhan dan di depan rekan setimnya yang dipuji.

Penampilannya, terutama di kualifikasi di mana ia sering tersingkir di fase satu, masih belum cukup bagi beberapa kritikus, yang tetap yakin bahwa Vergne akan dicampakkan untuk 2013, tetapi orang Prancis itu tetap di bawah payung Red Bull, dan dalam garis yang tidak berubah- up, setidaknya satu tahun lagi.