G-Drive Racing tidak mencari "balas dendam" menuju Le Mans 24 Jam tahun ini setelah dilucuti dari kemenangan kelas LMP2 pada tahun 2018, menurut Jean-Eric Vergne.

Juara Formula E Vergne mengklaim kemenangan dominan untuk G-Drive di LMP2 tahun lalu bersama Roman Rusinov dan Andrea Pizzitola, hanya untuk # 26 Oreca 07 Gibson yang dikeluarkan dari hasil akhir karena pelanggaran bagian pengisian bahan bakar .

Protes tim terhadap keputusan tersebut ditolak oleh Pengadilan Banding Internasional FIA, menyerahkan kemenangan kelas kepada Signatech Alpine Matmut.

Berbicara menjelang latihan di Le Mans pada hari Rabu, Vergne mengatakan dia tidak merasa sakit memasuki balapan tahun ini yang berlangsung sejak keputusan itu, mengatakan tidak ada yang bisa dibuktikan oleh tim.

“Orang-orang yang tahu sadar bahwa tanpa itu, kami tetap akan menang. Orang-orang juga sadar bahwa setelah Le Mans, klarifikasi telah dibuat yang memungkinkan semua tim menjadi lebih cepat daripada kami di Le Mans untuk mengisi bahan bakar, ”kata Vergne kepada Crash.net.

“Semua orang tahu dengan baik sebelum balapan apa yang kami miliki. Itu telah dihomologasikan oleh FIA karena kami tidak mengubah sesuatu. Itu apa adanya. Itu di masa lalu.

“Saya tidak akan menyebut perasaan yang kita alami tahun ini sebagai balas dendam, karena balas dendam tidak pernah membawa sesuatu yang baik dalam hidup. Tetapi kami memiliki keinginan untuk melakukan pekerjaan dengan baik dan tidak membuktikan apa pun - kami tidak memiliki apa pun untuk dibuktikan.

“Saya pribadi, saya hanya di sini karena saya suka balapan ini. Saya pikir ini minggu favorit saya tahun ini. Anda tidak memiliki tekanan, Anda menyukai apa yang Anda lakukan, Anda mengendarai mobil cepat di sirkuit terbaik di dunia. Ini kenikmatan murni. Dan saya pikir dua rekan tim saya yang lain dan tim saya berada dalam kondisi yang sangat bagus, mentalitas yang sangat baik.

“Apa yang terjadi tahun lalu sudah berlalu. Tidak ada yang pahit. Saya hanya akan fokus sepenuhnya pada balapan ini. Saya pikir kami sudah mempersiapkan dengan baik. Semuanya sangat positif sejauh ini. "

Vergne sekali lagi akan balapan bersama pembalap lama G-Drive Rusinov, dengan pasangan itu akan bergabung dengan debutan Le Mans, Job van Uitert.

Ketiganya berpacu bersama untuk pertama kalinya dalam 6 Hours of Spa-Francorchamps bulan lalu, yang menurut Vergne bertindak sebagai persiapan sempurna untuk Le Mans.

“Kami mengambil beberapa risiko yang tidak perlu. Di awal balapan kami membuat dua pit stop ekstra tanpa alasan, ”kata Vergne.

“Saya pikir itu adalah perlombaan yang sangat penting karena itu sedikit peringatan dari ahli strategi kami untuk melakukan hal yang benar pada waktu yang tepat, yang belum kami lakukan di Spa. Tapi tidak apa-apa, tidak apa-apa.

“Itu mendorong kami untuk mencoba dan kembali dan mendorong batas. Kami memang kembali. Di jalur kering, kami benar-benar terbang di Spa.

“Kami memiliki mobil yang bagus, insinyur yang sangat baik, dua rekan tim yang sangat baik. Saya pikir kami memiliki semua bahan yang tepat. Di atas kertas kami memiliki segalanya untuk dimenangkan, tetapi tidak selalu orang-orang yang memiliki segalanya untuk dimenangkan di atas kertaslah yang memenangkan Le Mans.

“Hal utama yang harus kami lakukan, dan itulah yang saya coba katakan kepada rekan satu tim saya, adalah benar-benar tetap rendah hati. Di Le Mans, apa pun bisa terjadi. Saat Anda rileks dan membuat kesalahan kecil, balapan Anda berakhir. "

 

Comments

Loading Comments...