Nelson Piquet Jr. mengatakan konsep desain masa depan yang diusulkan Formula 1 untuk tahun 2021 telah secara efektif "disalin" dari Formula E, menambahkannya menyoroti dampak seri serba listrik terhadap olahraga motor.

F1 memberikan gambaran sekilas pertama tentang seperti apa masa depan olahraga ini sejalan dengan siklus regulasi utama berikutnya yang direncanakan untuk pasca-2020, mengungkapkan tiga desain mobil konsep selama Grand Prix Singapura.

Tapi mantan pebalap F1 Renault dan juara Formula E musim pertama, Piquet, merasa desainnya telah dipengaruhi oleh mobil generasi terbaru Formula E - dijuluki 'Gen2' - yang diperkenalkan untuk musim kelima mendatang.

[[{"fid": "1337591", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"2": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "2"}}]]

“Sepertinya mereka menyalin desain di sini. Ini jelas menunjukkan bahwa kita adalah seri yang harus diperhatikan, ”kata Piquet saat peluncuran mobil Formula E Jaguar 2018/19 awal pekan ini di London.

“Di musim pertama Anda bahkan tidak bisa membandingkannya, orang-orang menertawakan kami ketika kami melakukan musim pertama dan sekarang itu adalah tempatnya.

“[Ini] adalah tempat yang diinginkan oleh semua pengemudi dan pabrikan. Semua orang ingin berada di Formula E. ”

Ketika diminta untuk menjelaskan komentarnya oleh Crash.net, Piquet menambahkan: “Saya tidak tahu apakah orang-orang yang memproduksi spesifikasi baru F1 melihat mobil ini dan tidak bisa lepas dari gagasan garis yang satu ini.

“Bagi saya ketika pertama kali melihatnya, itu terlihat seperti mobil Formula E dengan garis-garis dan sangat mulus, berusaha terlihat sedikit futuristik.”

Formula E diatur untuk didorong dengan kedatangan skuad baru HWA - afiliasi dari Mercedes - mengambil grid hingga 22 mobil untuk 2018/19, sementara raksasa Jerman Mercedes dan Porsche akan bergabung dengan rival Audi dan BMW di tahun-tahun mendatang.

Itu akan membuat jumlah pabrikan yang bersaing menjadi dua digit, sementara F1 saat ini sedang mempertimbangkan untuk menunda pengenalan peraturan mesin baru yang direncanakan di tengah perjuangan dalam menarik pendatang baru ke olahraga tersebut.

Piquet yakin pertumbuhan Formula E hanya akan terus meningkat di tahun-tahun mendatang dengan "kekuatan dan kekuatan" yang lebih besar dari kedatangan pabrikan tambahan yang akan datang.

“Saya pikir peningkatan pesat akan terjadi setelah semua pabrikan bergabung, begitu Porsche dan Mercedes akhirnya masuk, mereka akan meningkatkan segalanya untuk semua orang,” jelasnya.

“Bukan karena mereka tapi semua pabrikan premium besar ini bersama-sama, mereka akan mengharapkan lebih banyak dari Formula E dan semuanya akan menjadi lebih besar dan lebih serius. Kami akan memiliki lebih banyak kekuatan dan kekuatan untuk mewujudkan sesuatu.

“Ketika Anda memiliki 12 pabrikan dengan kekuatan yang mereka miliki, siapa pun yang terkait dengan pabrikan mobil akan berada di Formula E. Tiba-tiba ada tiga atau empat pabrikan di F1 dan 12 di Formula E.

“Tidak mungkin itu tidak menjadi berita utama, itu akan berkembang pesat dalam beberapa tahun mendatang. Bahkan pada tingkat yang lebih besar daripada yang telah dilakukan dalam beberapa tahun terakhir. ”

[[{"fid": "1345046", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ": salah," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}," link_text ": null , "type": "media", "field_deltas": {"1": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}}," atribut ": {" class ": "media-elemen file-teaser", "data-delta": "1"}}]]