Kemenangan Josef Newgarden dalam Firestone Grand Prix St. Petersburg hari ini adalah kemenangan kelima untuk mobil Team Penske di seluruh program motorsport globalnya.

Pasangan tim Juara Seri Piala Energi Monster NASCAR - Joey Logano dan Brad Keselowski - masing-masing menang di Las Vegas dan Atlanta dan Scott McLaughlin menyapu juara ganda Kejuaraan Supercars Virgin Australia di Adelaide, Australia akhir pekan lalu.

Trio tim pebalap IndyCar peraih kejuaraan - Josef Newgarden, Will Power dan Simon Pagenaud memiliki standar tinggi untuk ditegakkan memasuki pembukaan IndyCar akhir pekan ini.

Mereka merespons dengan baik kemarin di kualifikasi saat Power mengklaim tiang St. Petersburg kedelapannya di depan Newgarden di tempat kedua.

Newgarden membawa pulang bacon hari ini dengan strategi ban yang baik memindahkannya ke depan di tengah jalan dan mendorongnya untuk menang.

Tim Penske gagal mengklaim kejuaraan mobil Indy ke-16 mereka tahun lalu dengan Power sebagai finisher tertinggi tim di tempat ketiga. Newgarden merasa gembira bisa memberikan kemenangan tepat di depan pintu gerbang.

“Tentu saja, jika Anda mengemudi untuk Team Penske dan Anda telah berada di seri ini untuk beberapa lama, dan Anda memiliki mobil pemenang atau mobil tiang, Anda tidak puas dengan apa pun selain itu,” kata pengemudi No. 2 Tim Hitachi Penske Chevrolet.

“Anda tahu, ini bukanlah akhir dari dunia, tetapi Anda ingin mendapatkan hasil maksimal dari mobil dan diri Anda sendiri pada hari tertentu, dan jika Anda kurang dari itu bahkan hanya sedikit, itu mengecewakan. ”

Kemenangan tersebut merupakan kemenangan mobil Indy ke 204 bagi organisasi tersebut.

Tenaga finis ketiga dalam balapan setelah memimpin 17 lap dan mulai dari pole. Dia merasa terhormat menjadi bagian dari tim dan mengakui bahwa tim IMSA WeatherTech SportsCar Championship berada di bawah tekanan untuk Mobil 1 12 Hours of Sebring akhir pekan depan.

Tim bertenaga Acura mengklaim podium di Rolex 24 dengan Alexander Rossi bergabung dengan pelanggan tetap IMSA Ricky Taylor dan mantan bintang mobil Indy Helio Castroneves.

“Sangat mengesankan bagi tim untuk menang di setiap seri, kecuali mobil sport,” katanya.

“Ya, minggu depan mereka mendapat kesempatan untuk menang, jadi kita lihat apa yang akan terjadi. Luar biasa ketika Anda memikirkan Penske dan semua kemenangan balapan yang mereka kumpulkan, mereka telah mengumpulkannya selama 50 tahun dan mereka terus melakukannya. ”

Pagenaud, anggota terakhir dari trio Penske, menjalani hari yang padat setelah nasib buruk di kualifikasi membuatnya mulai di tempat ke-13.

Pembalap dari Chevrolet Menards No. 22 itu secara metodis meningkatkan urutannya dan menetapkan lap tercepat kedua hari itu untuk finis di urutan ketujuh.

Datang dari musim tanpa kemenangan dan tanpa polesan pada tahun 2018, Pagenaud sangat senang dengan kinerja tim meskipun dia tidak menantang untuk kemenangan.

“Ini evolusi yang serius dari tahun lalu dari tim, untuk saya sendiri,” katanya. “Kami memulai musim dengan sangat kuat. Apa yang terjadi di kualifikasi berada di luar kendali dan dari peringkat 13 kembali ke peringkat 7 - kuning tidak melakukan apa pun untuk strategi, saya pikir kami melakukannya dengan luar biasa. Saya sangat puas, saya pikir ini adalah fondasi yang sangat kuat untuk maju, kami akan berjuang untuk kejuaraan.

Juara IndyCar 2016 ini menunjukkan peningkatan tim pada kesediaan pemilik tim Roger Penske untuk memberikan apa yang dibutuhkan pembalapnya untuk menang.

“Sungguh menakjubkan kelompok ini - mereka sangat rendah hati,” katanya. “Itu adalah tim paling sukses dalam sejarah. Meskipun demikian, mereka bersedia melakukan apa pun untuk membantu pengemudi mereka, membantu tim mereka. Roger menelepon Anda dan dia berkata "Apa yang Anda butuhkan?" Kami mendapatkan apa yang kami butuhkan dan tim menyediakannya lebih cepat dari yang saya harapkan. ”