Alexander Rossi memberikan kinerja yang luar biasa dengan kemenangan kotak-kotak di Rev Group Grand Prix hari Minggu di Road America.

Pembalap No 27 Napa Auto Parts Honda untuk Andretti Autosport memulai performa komandonya lebih awal ketika melompat dari rookie polesitter Colton Herta di Tikungan 3 pada lap pembuka.

Dia menjalankan sisa hari itu tanpa perlawanan dan hanya melepaskan keunggulan untuk satu lap pada pertukaran terakhir pitstop dan mengambil bendera kotak-kotak dengan 28,4391 detik di tas.

Kemenangan tersebut mematahkan tren Rossi yang menempati urutan kedua setelah mobil Penske untuk tiga dari empat balapan terakhir. Mantan pembalap F1 Manor Marussia mencatat bahwa dia senang bisa masuk ke jalur kemenangan dan memanfaatkan antusiasme yang baik.

“Anda tidak ingin terlalu banyak mengeluh tentang mendapatkan tempat kedua karena itu adalah hasil yang bagus,” katanya. “Kami tahu kami memiliki kecepatan dan saya pikir sejak Texas ketika kami memiliki Gess Capstone, kami memiliki kemitraan baru, dan kami berada di urutan kedua lagi - motivasi untuk minggu ini lebih tinggi dari sebelumnya.”

Dia juga lebih baik setelah memangkas keunggulan Newgarden dalam kejuaraan menjadi tujuh setelah mengikutinya dalam beberapa balapan terakhir.

“Itu hanya kemenangan yang kami butuhkan juga. Kami sudah berada di sana, tapi mobil Penske berada di atas kita. Untuk bisa keluar dan memenangkan perlombaan - kami menyatakan niat kami, dan kami akan berkumpul kembali beberapa minggu ke depan dan memukul mereka dengan keras lagi di Toronto.

Penantang terdekat Rossi datang dalam bentuk Will Power dari Tim Penske dan saingan juara Josef Newgarden, yang menempati posisi kedua dan ketiga hampir sepanjang hari setelah Herta melakukan pitstop pertama yang lambat pada Lap 15.

Pasangan Penske memegang posisi dengan sedikit persaingan dari sisa lapangan untuk menyelesaikan podium.

Graham Rahal berakhir di urutan keempat setelah hari yang lancar tetapi terpaut 1,5 detik dari Power di bendera kotak-kotak.

Scott Dixon muncul sebagai pembalap terakhir di lima besar setelah hari yang dramatis dimulai dengan putaran di lap pembukaan yang menjatuhkannya ke posisi terakhir. Pembalap Chip Ganassi Racing kehilangan tempat pada saat pembukaan karena banyak lapangan kehilangan kecepatan dengan ban merah pengganti sementara kulit hitam utamanya bertahan.

Perlombaan menuju juara Seri IndyCar NTT lima kali di tugas terakhir saat ia menemukan dirinya di tempat ketujuh di belakang polesitter Herta dan James Hinchcliffe dari Arrow Schmidt Peterson Motorsports. Hinchcliffe dan Herta kehilangan waktu setelah perkelahian singkat di lap kedua terakhir yang memungkinkan Dixon untuk melewatinya untuk mengklaim finis lima besar yang berharga.

Rekan setim rookie Dixon Felix Rosenqvist dikendarai oleh Hinchcliffe di lap terakhir untuk menempati posisi keenam setelah start di posisi 18.

Herta merawat bannya yang sudah aus untuk finis kedelapan yang merupakan penyelesaian terbaiknya sejak kemenangannya di Sirkuit Amerika pada bulan Maret.

Pemenang Indy 500 Simon Pagenaud pulang kesembilan di depan Takuma Sato.

Mantan veteran Formula 1 Marcus Ericsson mengalami satu-satunya insiden hari itu ketika ia berputar di Tikungan 5. Itu menimbulkan bendera kuning lokal saat Ericcson melanjutkan perjalanannya ke finis di urutan ke-13.

Marco Andretti adalah satu-satunya pensiunan di acara tersebut saat ia keluar karena masalah mekanis pada Lap 18.