Kata-kata kasar sangat banyak terdengar menyusul kecelakaan 5 mobil di Tikungan 2 dari putaran pembukaan ABC Supply 500 di Pocono Raceway.

Kecelakaan itu terjadi di Long Pong Straightaway saat Takuma Sato berusaha melewati pasangan Andretti Autosport Ryan Hunter-Reay dan Alexander Rossi.

Pembalap Rahal Letterman Racing itu membuntuti Bank Honda PNC No. 9 milik Scott Dixon ketika dia menjemput Rossi dan Hunter-Reay. Ketiganya meluncur ke dinding dalam sebelum melompat kembali ke lalu lintas - mengumpulkan Felix Rosenqvist yang dilempar ke pagar tangkapan - sangat mirip dengan bencana bencana Robert Wickens setahun yang lalu.

Mobilnya tidak terlempar ke pagar dan mendarat di permukaan balap.

Sato juga terbalik dan mendarat di bagian belakang mesin RHR sementara James Hinchcliffe jatuh lebih jauh ke belakang.

Upaya keamanan difokuskan pada Sato, tetapi pengemudi Jepang itu pergi dengan kekuatannya. Rosenqvist perlahan turun dari mobilnya sebelum diangkut dengan ambulans ke rumah sakit setempat karena “cedera yang tidak mengancam jiwa”.

Rossi dengan marah tidak melakukan pukulan dan menyalahkan Sato secara langsung.

“Saya tidak mendapatkan awal yang baik, dan itu pada saya. tapi kemudian kami melebar tiga dan Sato di luar, ”kata Rossi kepada NBC Sports setelah kecelakaan itu, yang berada di urutan kedua setelah Josef Newgarden dalam klasemen memasuki balapan hari ini. "Saya tidak dapat mulai memahami, setelah tahun lalu, bagaimana Takuma menganggap segala jenis mengemudi seperti itu dapat diterima, untuk membelokkan dua mobil dengan kecepatan itu di tikungan itu dalam balapan sejauh 500 mil adalah memalukan dan menjengkelkan."

Hunter-Reay menggemakan sentimen rekan satu timnya tetapi mencatat bahwa memilih tempat di awal adalah premium yang diberikan paket.

"Ini konyol," kata Hunter-Reay kepada NBC Sports. "Syukurlah semua orang baik-baik saja, Anda tahu. Saya pikir kami belajar pelajaran kami di sini, putaran pertama dari lomba lari 500 mil. Dari sudut pandang saya, saya memiliki performa bersih yang bagus dengan Rossi, saya hampir tiga perempat naik melewatinya dan kemudian tiba-tiba, entah dari mana saya mundur.

“Saya melihat diri saya sendiri terbentur tembok dalam dan melihat diri saya kembali ke lalu lintas. Saya bisa melihat lapangan datang saat saya mundur ke dalamnya dan saya pikir, sobat ini bisa sangat buruk. Lalu aku melihat Felix naik ke pagar dan kami memperbaiki pagar lagi.

“Sangat penting untuk mendapatkan posisi di awal, karena ini adalah balapan posisi trek. Tidak seperti dulu di sini, di mana jika Anda memiliki mobil yang bagus, Anda dapat menembusnya. Saya datang dari belakang tiga kali satu di sini dan pergi jauh-jauh ke depan. Anda tidak dapat melakukan itu sekarang, jadi saya pikir banyak pria merasakan tekanan untuk mendapatkan beberapa tempat di awal ... dan semuanya dinilai dengan tangan. ”

Sato menyatakan penyesalan karena menyebabkan kecelakaan itu.

“Saya merasa kasihan pada orang-orang,” katanya kepada NBC Sports. “Ryan dan saya jelas berlomba di Tikungan 1, dan tampaknya Alexander memiliki start yang lambat dan kami berbelok ke kiri dan ke kanan. Saya pikir saya jelas, dan sayangnya kami berkumpul. "

Perbaikan pagar yang panjang dimulai dan balapan dimulai kembali 45 menit kemudian dengan Simon Pagenaud memimpin.