Will Power menyampaikan dengan strategi hebat dan dorongan teguh untuk memenangkan ABC Supply 500 singkat hujan di Pocono Raceway.

Aussie mengambil bendera hijau di urutan kelima saat Simon Pagenaud melompati tiga starter teratas Josef Newgarden, Alexander Rossi dan tempat ketiga starter Scott Dixon.

Malapetaka terjadi menuju tikungan kedua ketika Takuma Sato datang bersama dengan starter tempat kedua Alexander Rossi di tengah jalan Long Pond Straightaway yang mengumpulkan Ryan Hunter-Reay. Felix Rosenqvist mendapat tag dan hampir menabrak pagar penangkap sementara James Hinchcliffe jatuh lebih jauh ke belakang.

Kelima pengemudi melarikan diri dari kecelakaan itu, dan dievaluasi di pusat medis. Rosenqvist diangkut melalui darat ke rumah sakit setempat, di mana dia dievaluasi dan dibebaskan.

Tenaga menusuk ban setelah menabrak puing-puing di bawah ban kuning dan menyerahkan posisi lima besar untuk mengambil empat ban baru. Sementara itu, rekan setim Tim Penske Pagenaud memimpin lapangan menuju bendera hijau.

Juara Indy 500 2019 membersihkan lapangan saat restart saat Scott Dixon naik ke posisi kedua atas Newgarden yang membalap di urutan ketiga. Tiga teratas tidak berubah sepanjang tugas sampai Pagenaud dan Dixon melakukan pitstop pertama mereka pada Lap 37.

Pembalap Team Penske yang tersisa dari Newgarden dan Power bergantian memimpin satu lap sebelum melakukan pitstop pada Lap 39 dan 40.

Spencer Pigot menghantam dinding di Tikungan 1 tepat saat Power mengadu yang menghasilkan warna kuning full-course. Pagenaud kembali memimpin di depan Power, Dixon dan Ferrucci.

Beberapa backmarker berhenti di bawah kuning dalam persiapan untuk restart Lap 45.

Pasangan Penske berlari berdampingan melalui Belokan 2 sebelum Pagenaud tampil di depan. Power kembali berlari pada rekan setimnya dua lap kemudian untuk memimpin.

Sebuah permainan kucing dan tikus pecah di antara duo Penske sementara Pagenaud muncul sebagai pemimpin pada Lap 51. Orang Prancis itu melanjutkan kecepatannya dari sebelumnya dan memimpin 0,8193 detik atas rekan setimnya.

Power akhirnya menemukan jalannya melewati Pagenaud lagi saat pasangan itu tertahan oleh mobil Hinchcliffe yang terluka sebelum melakukan pitstop di Lap 71. Dia kehilangan posisi lebih jauh di jalan pit ketika dia harus memperlambat untuk membiarkan Marco Andretti di pit kandangnya.

Penghentian awal Power memungkinkan dia untuk memperpanjang bahan bakar sedikit lebih lama dari rekan setimnya, tetapi kehilangan tembakannya saat memimpin, pemain kuning terbang di Lap 74 untuk kecelakaan Colton Herta.

Kuning memungkinkan Power untuk berhenti di bawah kuning bersama dengan rekan satu tim Carlin Racing Charlie Kimball dan Conor Daly dan Tony Kanaan. Itu mempromosikan Dixon memimpin di depan rekan setim Dale Coyne Racing Ferrucci dan Sebastien Bourdais, Newgarden dan Ed Carpenter sementara Power muncul di urutan ketujuh.

Dixon meninggalkan Ferrucci di awal pertandingan dengan kaca spion penuh Pagenaud saat Power dan Carpenter melompati Newgarden untuk merebut posisi keempat dan kelima.

Power akhirnya pindah melewati Carpenter untuk keempat sebagai Dixon memperpanjang keunggulan satu detik nyaman atas Ferrucci yang pada gilirannya memiliki satu detik atas Pagenaud.

Tiga teratas mengosongkan lapangan saat laporan cuaca buruk muncul saat balapan mencapai setengah dari jarak yang dijadwalkan. Itu berarti satu ronde berhenti yang dimulai ketika Newgarden melakukan kesalahan pada Lap 102.

Ferrucci dan Carpenter berada di urutan berikutnya pada Lap 105 diikuti oleh Dixon yang menyerahkan keunggulan pada Lap 106 kepada Simon Pagenaud, yang pada gilirannya berhenti pada Lap 106.

Kru Tim Penske dari Prancis melakukan pitstop cepat yang memungkinkan dia untuk maju dari Ferrucci untuk tempat yang efektif adalah tempat kedua.

Sementara itu, Power memiliki E85 Ethanol yang cukup untuk tetap di jalur dan mengisi waktu saat berbelok lebih cepat daripada mereka yang sudah berhenti sebelum merunduk di Lap 110.

Dia masuk kembali ke trek pada Lap 110 di tempat kedua di belakang Dixon dan di depan Pagenaud dan Ferrucci. Power kemudian menunjukkan determinasi saat dia melakukan putaran tercepat balapan dan mengarahkan pandangannya pada Dixon.

Dia menyalip pembalap Chip Ganassi Racing menuju ke Tikungan 1 pada Lap 115 dan meninggalkannya dalam debu meskipun harus menavigasi melalui lalu lintas yang tersendat-sendat dan pada lap 125 telah membangun keunggulan enam detik.

Semua akan terhenti di Lap 127 saat petir di area tersebut mendorong pejabat INDYCAR untuk mengibarkan bendera merah.

Perlombaan dibatalkan setelah 30 menit menunggu karena kondisinya semakin memburuk.

Kemenangan tersebut merupakan yang ke-36 dari 13 tahun karir Power dan yang ketiga pada kecepatan super 2,5 mil. Dia mengakui bahwa keadaan yang dihadapi memaksanya untuk tetap tegar untuk maju ke depan.

"Saya melewati banyak mobil dan menghemat banyak bahan bakar," katanya. "Jelas kami topping off jadi kami memiliki beberapa lap di tangan. Kami mendorong melalui urutan dan itulah cara kami melompati lebih banyak mobil. Kami menangkap (bendera) kuning besar yang memindahkan kami ke posisi kedua, dan kami menangkap yang buruk, dan yang membawa kami kembali ke posisi ketujuh. Mobil itu cukup cepat sehingga saya tahu jika kami mencapai lima besar, kami akan memiliki kesempatan untuk menang. "

Dixon menetap di posisi kedua saat Pagenaud melengkapi podium. Ferrucci menyamai pencapaian terbaiknya dalam karir IndyCar di urutan keempat sementara pemimpin poin Josef Newgarden berada di posisi kelima.

Pemilik-driver Ed Carpenter finis di urutan keenam di depan Sebastien Bourdais di urutan ketujuh sementara pembalap AJ Foyt Racing mencetak sepuluh besar pertamanya sejak Indianapolis dengan upaya tempat kedelapan.

Graham Rahal dan Charlie Kimball melengkapi sepuluh besar.