Colton Herta mengepung mantan juara NTT IndyCar Series Will Power dan Scott Dixon untuk merebut pole keduanya di Grand Prix of Portland di Portland International Raceway.

Jalan pembalap Harding Steinbrenner Racing menuju tiang dimulai dengan memasang flyer cepat pada ban primer hitam sebelum memutar beberapa lap prosedural di sekitar jalur jalan 1.964 mil.

Dia menaikkan taruhan dengan merunduk untuk satu set opsi ban merah dan kemudian membalikkan lap terakhir 57,8111 detik untuk merebut tiang dari Power.

"Kami tidak mencantumkannya di stiker hitam," kata Herta. "Kami selalu merencanakan untuk melakukan tiga dan satu, dan kami berhasil melakukannya. Saya pikir merah adalah pilihan yang tepat, saya pikir lap kedua mungkin bisa sedikit lebih baik tetapi bagaimanapun - semua orang melakukan pekerjaan dengan baik."

Tenaga memilih strategi yang jauh lebih sedikit dengan mencatat hanya dua putaran flyer. Sebuah penguncian menuju Tikungan 1 terbukti menjadi kehancuran Australia dan berakhir 0,0192 detik di belakang Herta.

Dixon mengakhiri beberapa sesi latihan hangat dengan waktu tercepat ketiga yang membuatnya menjadi yang tercepat dari kuartet kejuaraan.

Pekerja paruh waktu Jack Harvey membuat Fast-Six mengakhiri hari itu di tempat keempat sementara rekan senegaranya di Honda Felix Rosenqvist dan Ryan Hunter-Reay menyelesaikan enam besar.

Alexander Rossi kalah di Fast Six hanya dengan 0,0277 detik dan berakhir di urutan ketujuh. Arrow Schmidt Peterson Motorsports Honda mengklaim dua tempat berikutnya dengan pendukung tim James Hinchcliffe mengambil posisi kedelapan di depan rekan setim sementara Conor Daly di urutan kesembilan.

Petenis asli Noblesville, Indiana itu direkrut oleh SPM pada menit-menit terakhir saat pembalap utama tim Marcus Ericsson dipanggil oleh tim Alfa Romeo untuk Grand Prix Formula Satu Belgia akhir pekan ini. Dia akan kembali ke Andretti Autosport untuk final musim di WeatherTech Raceway Laguna Seca dalam tiga minggu.

Melengkapi sepuluh besar adalah Spencer Pigot dari Ed Carpenter Racing di depan sophomore Andretti Autosport Zach Veach dan pemenang dua kali Portland Sebastien Bourdais.

Duo juara Team Penske dari Josef Newgarden dan Simon Pagenaud menemukan diri mereka jauh di lapangan setelah mengalami kemalangan selama kualifikasi.

Newgarden memasang roda di Tikungan 8 pada putaran terbang pertamanya sebelum kehilangan kendali di Tikungan 6 pada putaran terakhirnya. Lap untuk sementara aman sebelum ditabrak oleh Zach Veach pada detik terakhir dari sesi 10 menit pembukaan yang membuatnya kembali ke posisi ke-13 yang sial.

Pelarian itu masih menempatkannya di depan saingan terdekatnya di kejuaraan di Pagenaud, yang berjuang untuk menemukan kecepatan dan berakhir di urutan ke-18 di grid.

 

Comments

Loading Comments...