Sabtu yang basah dan liar di Indianapolis Motor Speedway menghasilkan salah satu balapan paling menghibur di jalur jalan sejauh 2,439 mil. Cuaca tidak dapat diprediksi, pengambilan keputusan sangat penting, dan keberanian berada pada titik tertinggi sepanjang masa.

Colton Herta memandu Honda No. 26 miliknya melewati hujan dan menuju jalur kemenangan hari ini, tapi itu jauh dari mudah. Meskipun ia memimpin 50 dari 75 lap hari ini, itu bukan dorongan dominan dari pembalap berusia 22 tahun itu. Ini adalah kemenangan ketujuh dalam karir Herta, dan yang pertama musim ini. Itu juga merupakan kemenangan pertama musim ini bagi Honda, dan kemenangan pertama di jalur jalan raya IMS untuk Andretti Autosport.

"Itu adalah balapan tersulit yang saya pikir pernah saya lakukan," kata Herta. "Basah ke kering, kering kembali ke basah. Dan terima kasih banyak untuk Hoosier yang tetap bertahan. Aku tahu kalian sudah terbiasa dengan cuaca seperti ini, jadi terima kasih banyak. Aku sayang kalian."

Simon Pagenaud memulai kembali di posisi ke-20, tetapi tentu saja tahu jalannya di sini. Pemenang tiga kali di sini memiliki drive hari itu sampai ke depan dan memberikan finis runner-up untuk tim Meyer Shank Racing.

"Saya tidak bisa melihat. Saya tidak bisa mengemudi di akhir," kata Pagenaud. "Mobil terasa sangat bagus di lintasan basah, tapi saya tidak bisa melihat. Itu berbahaya di akhir. Anda harus mengucapkan selamat kepada Colton karena sangat sulit untuk menyelesaikan balapan." Ini merupakan podium pertama Simon sejak Indy 500 Mei lalu.

Will Power telah menguasai balapan ini, dengan enam pole dan lima kemenangan di resumenya. Pembalap tiang kehilangan beberapa tanah di lap awal tetapi rebound dengan baik untuk podium lain. Power telah finis di posisi empat besar di semua lima balapan musim ini, dan mengambil alih kepemimpinan di kejuaraan menuju Indianapolis 500. Ini adalah pertama kalinya Power memimpin klasemen poin sejak 2018.

Tambahkan Marcus Ericsson ke dalam daftar pebalap yang mendapatkan finis solid setelah start di belakang lapangan. Dia adalah pembalap finis teratas untuk Chip Ganassi lagi. Conor Daly menutup akhir pekannya yang mengesankan dengan finis lima besar di trek rumahnya. Pembalap Ed Carpenter Racing itu meraih hasil lima besar pertamanya sejak 2017.

Saya suka tempat ini," seru Daly. "Kami tidak pernah menyerah hari ini. Saya hanya bergantung pada mobil untuk seumur hidup, tetapi akhirnya berhasil bagi kami. Saya sangat menginginkan trofi dari sini. Ini adalah cara yang bagus untuk memulai bulan. Kami ingin rebound di sini. Kami tahu bahwa kami memiliki mobil yang cepat sepanjang waktu, tetapi kami harus melakukannya sepanjang waktu, itulah yang kami lakukan. Ini adalah dua balapan terbesar bagi saya dan kami akan keluar berayun minggu depan dan siap untuk lebih banyak lagi."

Visibilitas menjadi perhatian utama sepanjang sore, karena Alam terus mempermainkan kondisi balapan. Awal balapan dimajukan dalam upaya untuk menghindari badai yang akan datang, tetapi kilat di area tersebut sebenarnya menunda start kembali ke waktu mulai semula. Itu dinyatakan sebagai awal yang basah ketika bendera hijau akhirnya dikibarkan, tetapi Herta adalah yang pertama melompat ke pit lane di Lap 2 untuk ban slick. Langkah itu membuatnya melompat dari posisi awal ke-14, dan memimpin.

Semua kekacauan dari cuaca dan bendera kuning benar-benar mencampuradukkan lapangan, dengan strategi yang berbeda berubah dari menit ke menit. Beberapa pembalap mampu mengambil keuntungan, seperti Felix Rosenqvist, Callum Ilott, Takuma Sato, Christian Lundgaard, dan Scott Dixon semuanya membukukan finis sepuluh besar.

Rosenqvist hampir melihat hari-harinya berakhir pada restart ketika dia berhadapan dengan rekan setimnya Pato O'Ward ketika pengemudi Chevrolet No. 5 berputar pada restart di Turn 1. Ilott menyelesaikan akhir pekan yang sensasional untuk tim Balap Juncos Hollinger satu mobil. Pembalap Inggris berusia 23 tahun itu tercepat kedua dalam latihan, lolos ke-7, ke-2 di pemanasan pagi, dan menyelesaikan karir terbaiknya ke-7 hari ini hanya dalam start kedelapannya.

Beberapa tim mengambil taruhan di beberapa titik dalam perlombaan. Alexander Rossi adalah salah satunya, tetapi pertaruhan ban tidak berhasil bagi pebalap Honda No. 27 itu. Graham Rahal adalah salah satu yang berharap sedikit keberuntungan untuk menempatkan mereka di posisi utama untuk menang, tetapi waktunya tidak berhasil.

Ada 18 pembalap yang finis di lap terdepan hari ini, tapi jumlah itu jauh lebih tinggi sebelum beberapa peringatan terakhir. Juara seri Alex Palou memasuki hari dengan keunggulan poin, tetapi putaran awal menempatkannya di belakang bola delapan. Pembalap Ganassi itu berusaha sekuat tenaga untuk kembali, tetapi akhirnya finis di urutan ke-20.

Banyak pesaing kejuaraan mendapat pukulan telak dengan hasil hari ini. O'Ward mengalami kesulitan dan pulang di urutan ke-17. Scott McLaughlin menjalani hari yang baik sebelum putarannya menurunkannya ke finis ke-18. Romain Grosjean melakukan kontak dengan Jack Harvey di Tikungan 7 yang mengakibatkan dia terlempar ke lapangan rumput, di mana dia finis di urutan ke-19.

Momen terbesar balapan terjadi pada Lap 16 ketika Josef Newgarden kehilangan kendali atas Chevrolet No. 2-nya setelah melakukan kontak dengan Harvey. Pembalap Penske sama sekali tidak melihat mesin RLL Racing di bagian dalamnya, dan mobilnya tidak dapat melanjutkan balapan. Dia menyelesaikan 25 mengecewakan hari ini, yang bukan momentum yang mereka cari menuju ke 500 minggu depan.

Penske dan Ganassi menjadi perwakilan lima besar di klasemen kejuaraan. Power memimpin rekan setimnya McLaughlin dengan 16 poin, diikuti oleh Palou, Newgarden, dan Dixon. Lebih banyak poin akan diperebutkan selama kualifikasi Indy 500 akhir pekan depan, dan balapan akan menghasilkan poin ganda.

Tim dan pembalap akan menggunakan dua hari ke depan untuk mengeringkan diri dan bersiap-siap untuk minggu yang paling menegangkan tahun ini. Latihan untuk Indianapolis 500 ke-106 dimulai pada pukul 9 pagi ET pada hari Selasa.