Marc Marquez mengumumkan dia akan istirahat dari MotoGP untuk mengatasi kelemahan yang tersisa dengan lengan kanannya.

Setelah menjalani sesi kualifikasi yang sulit lainnya di Mugello, Marc Marquez dan Team Manager Repsol Honda Alberto Puig mengadakan konferensi pers khusus untuk mengumumkan keputusan juara dunia delapan kali akan pergi ke AS minggu ini untuk menjalani operasi keempat di lengan kanannya.

Sejak mengalami patah lengan pada 2020, Marquez tidak pernah sama lagi meski meraih tiga kemenangan musim lalu. Menunjukkan bahwa dia belum 100% fit, akan sangat menarik melihat Marc yang sepenuhnya fit.

Namun 2022 belum melihat perkembangan yang dia dan Honda harapkan, justru menjadi langkah mundur. Marquez tidak pernah terlihat untuk memperebutkan kemenangan, namun terus mengalami kecelakaan besar yang bisa menjadi batu sandungan untuk proses pemulihannya.

Marquez akan melakukan operasi di Amerika hari Selasa sebelum kembali ke Spanyol untuk memulai proses pemulihan.

Marquez dan riwayat cederanya

Operasi pertama yang dilakukan Marquez pada tahun 2020 mengikuti operasi besar di kedua bahu pada tahun 2018 dan kemudian 2019. Itu tidak cukup untuk menghentikan Marquez menampilkan performa terbaiknya musim 2019.

Tetapi setelah kecelakaan Jerez-nya pada Juli 2020, segala sesuatunya menjadi kompleks dengan cedera dan proses pemulihannya.

Marquez mengalami patah tulang awal, pada 21 Juli. Namun, pelat tersebut kemudian gagal karena akumulasi stres yang disebabkan oleh upaya untuk kembali beraksi pada akhir pekan berikutnya.

Will Marc Marquez EVER be the same again? | MotoGP 2022

Sebuah plat baru kemudian dipasang pada awal Agustus, tetapi karena proses pemulihan yang berlangsung lama menjadi jelas semua tidak akan direncanakan karena operasi ketiga - berlangsung 8 jam dan termasuk plat baru dan cangkok tulang - kemudian diperlukan pada 4 Desember 2020.

Selama operasi itu, infeksi menghambat masalah penyembuhan sebelumnya, sehingga membutuhkan pengobatan antibiotik yang lama. Sembilan bulan menepi, Marquez dipastikan fit untuk kembali di Portimao pada April 2021.

Saat operasi terbaru Marquez bertujuan untuk memperbaiki masalah yang sedang berlangsung dengan lengan kanannya, khususnya humerusnya, masalah lain terbukti sama merepotkannya bagi pebalap Honda.

Marquez pertama kali mengalami diplopia (penglihatan ganda) pada tahun 2011, dan meskipun banyak kecelakaan terjadi antara musim 2011 dan 2020 tersebut, ia gagal muncul kembali.

Namun, Marquez tidak seberuntung itu pada tahun 2021 karena kecelakaan latihan mengakibatkan masalah mata dan kembali pada bulan Oktober.

Marquez kemudian melewatkan dua putaran terakhir, pukulan telak saat ia meraih kemenangan beruntun untuk pertama kalinya sejak 2019, sebelum kecelakaan besar di Mandalika pada Maret tahun ini membuat diplopianya muncul untuk ketiga kalinya, meskipun waktu pemulihan yang dibutuhkan jauh lebih singkat.

'Saya harap hidup saya akan berubah'

Dengan keputusan apakah akan membalap di Mugello, Marquez memilih untuk ambil bagian dalam Grand Prix hari Minggu, dengan finis di urutan kesepuluh.

Tetapi berbicara setelah balapan, kata-kata pembalap Spanyol itu menyoroti betapa sulitnya perjuangan selama dua tahun terakhir, dengan Marquez mengklaim hidupnya sangat terpengaruh setiap hari.

Marc Marquez, Italian MotoGP, 28 May

Marquez berkata: "Ini adalah operasi dan semuanya bisa terjadi. Anda tidak pernah tahu. Tapi itu keputusan yang tepat karena membalap seperti ini, saya tidak bisa melanjutkan..

“Tentu saja Anda selalu khawatir tentang operasi keempat di lengan yang sama. Itu tidak mudah. Tetapi ketika mereka menelepon saya pada hari Jumat, memberi saya hasil dan memberi tahu saya semua informasi. Saya menarik napas [menghela napas lega].

“Kehidupan saya sehari-hari sangat terpengaruh. Sebelumnya saya selalu banyak berlatih di rumah dengan sepeda motor, dengan motocross, dengan roadbike, segala jenis sepeda.

"Tapi sekarang kehidupan normal saya adalah; kembali setelah balapan, tinggal 2-3 hari di rumah, bersantai karena saya tidak bisa melakukan apa-apa, hanya melakukan beberapa latihan kaki, bersepeda, dan kemudian mulai berlatih lagi. Physio, physio, obat penghilang rasa sakit.

"Saya berkata kepada dokter dan orang-orang saya, 'berkendara seperti ini, saya akan melakukannya satu tahun lagi, dua tahun lagi. Tidak lagi'. Karena saya tidak menikmatinya dan saya sangat menderita.

"Tapi dengan operasi ini, saya berharap hidup saya akan berubah. Dua tahun terakhir tidak mudah."

Akankah Honda menunggu Marquez?

Jawabannya tampaknya ya karena Honda telah mendukung Marquez sepanjang karir MotoGP-nya, dan yang lebih penting kesulitannya baru-baru ini.

Marquez dikontrak oleh pabrikan Jepang hingga akhir 2024, yang berarti masih ada banyak waktu tersisa bagi Marquez untuk mendapatkan kembali kebugaran penuh, menemukan kembali performanya dan membuat tantangan gelar yang serius (2023).

Namun demikian, apakah Honda perlu mengamankan pebalap top lainnya jika Marquez tidak pernah sama.

Argumen kuat dapat dibuat bahwa mereka melakukannya, dan meskipun Joan Mir belum banyak menang sejak bergabung dengan MotoGP - hanya memiliki satu kemenangan balapan - Mir tetap menjadi juara dunia kelas utama (2020) dan seseorang yang dilaporkan menjadi incaran Honda.

Joan Mir, Italian MotoGP, 28 May

Mir tampaknya menjadi favorit untuk bergabung dengan Marquez jika Repsol Honda pindah dari Pol Espargaro.

Selain dua kecelakaan dalam dua balapan terakhir, pebalap Suzuki biasanya bukan pembalap bertipe agresif yang lebih difavoritkan Honda. Namun, ia secara reguler memperebutkan lima besar atau podium.

Espargaro di sisi lain hanya memiliki dua finis lima besar sejak bergabung dengan Honda pada 2021.

Mana yang lebih mungkin, gelar MotoGP ketujuh atau pensiun dini?

Marquez telah menunjukkan sepanjang karirnya bahwa dia akan melakukan apa saja untuk menang dan mendominasi olahraga adalah suatu keharusan.

Oleh karena itu, melihat pemain berusia 29 tahun itu puas dengan hasil seperti peringkat ke-6, ke-7 atau ke-10 seperti di Mugello jauh dari apa yang diinginkan atau diharapkan banyak orang, termasuk dia dan timnya yang sangat sukses.

Sementara beberapa orang merasa gelar lain untuk Marquez tidak realistis atau mimpi yang jauh, opsi untuk melakukan operasi keempat jelas merupakan tanda bahwa dia sendiri masih percaya.

Musim lalu menunjukkan bahwa jika dia pulih sepenuhnya, apa pun mungkin terjadi. Tapi bagaimana, dan penting untuk menekankan kata 'bagaimana' dia merespons setelah waktu terakhirnya di luar MotoGP akan sangat penting untuk diketahui.

Jika ia gagal mereplikasi dominasi 2019 atau sebelumnya, maka pensiun bisa datang lebih cepat daripada yang diantisipasi. Bahkan itu bisa terjadi sebelum kontraknya saat ini habis (walaupun tidak mungkin).