Seperti Mugello akhir pekan lalu, kualifikasi Q1 MotoGP Catalunya dipenuhi nama-nama besar saat tujuh pemenang balapan MotoGP ambil bagian.

Salah satunya adalah Brad Binder, yang meskipun menunjukkan kecepatan balapan yang sangat baik, sekali lagi menemukan performa satu putaran yang sulit didapat.

Why are Honda & Yamaha struggling so much? | MotoGP 2022

Itu semua berubah datang beberapa menit terakhir, ketika Binder melompat ke puncak papan peringkat sebelum tanggapan cepat dari Maverick Vinales dan Marco Bezzecchi menurunkan pebalap KTM itu ke urutan ketiga.

Ketiga kemudian menjadi kelima sebagai Takaaki Nakagami dan Eena Bastianini juga bergerak di depan Afrika Selatan. Lima teratas hanya dipisahkan oleh +0,033 detik.

Di Q2, nama-nama yang kami harapkan untuk memperebutkan pole ternyata berhasil, dan meskipun Francesco Bagnaia mencoba yang terbaik untuk merusak pesta Aleix Espargaro, pebalap Ducati itu tidak dapat memberikan lap yang dibutuhkannya, malah kalah di pole oleh hanya +0,031 detik.

Meskipun ada beberapa penampilan hebat, ada beberapa pebalap yang gagal menunjukkan kecepatan yang kami harapkan. Lantas, siapa saja lima pebalap yang mengejutkan kita?

Fabio Di Giannantonio (P5)

Di Giannantonio masuk ke daftar ini untuk pekan kedua berturut-turut setelah performa brilian di FP3 dan Q2.

Ya, Marco Bezzecchi terlihat paling kuat dari lima rookie dalam hal kecepatan balapan sejauh ini di Catalunya, namun, Di Giannantonio sekali lagi menunjukkan kemampuannya di kualifikasi tidak perlu diragukan lagi.

Pembalap Italia itu berhasil membagi kedua pebalap Prima Pramac Ducati, sementara juga finis kurang dari empat persepuluh dari posisi pole.\

Ini juga kedua kalinya secara beruntun Di Giannantonio mengalahkan rekan setimnya Enea Bastianini di kualifikasi, pebalap yang saat ini memiliki kemenangan terbanyak di MotoGP pada 2022 (3).

Maverick Vinales (P8)

Meskipun tidak mengejutkan melihat Vinales masuk sepuluh besar akhir pekan ini - selain rekan setimnya Aleix Espargaro dia memiliki salah satu kecepatan balapan yang lebih baik - Vinales sekali lagi dihadapkan pada tugas berat untuk melewati Q1.

Namun tidak seperti akhir pekan sebelumnya, Vinales berhasil menemukan performa terbaiknya dalam satu putaran saat dihitung, sesuatu yang sering menjadi kekuatan bagi pembalap Spanyol itu di Yamaha.

Vinales memuncaki Q1 sebelum melanjutkan untuk mengambil posisi P8 yang solid, posisi yang bisa membuatnya finis lima besar di Grand Prix hari Minggu.

Jack Miller (P11)

Salah satu kualifikasi dan pembalap terbaik di grid MotoGP, hasil mengecewakan Mugello tampaknya bertahan di Catalunya untuk pembalap Australia.

Miller hanya bisa menempati posisi ke-11 selama Q2, hasil yang membuatnya harus bekerja keras di balapan besok.

Yang lebih mengejutkan, pembalap potensial KTM 2023 itu hanya menjadi Ducati tercepat keenam saat ia kalah dari orang-orang seperti Di Giannantonio dan Luca Marini.

Joan Mir (P17)

Sementara rekan setimnya Alex Rins berhasil meraih finis ketujuh, Mir tertinggal sepuluh tempat lagi.

Mir, yang gagal menyelesaikan dua balapan terakhir di Le Mans dan Mugello, sekali lagi berjuang untuk tampil maksimal sepanjang akhir pekan ini.

Favorit gelar awal musim, Mir sama sekali tidak seperti itu. Tampaknya Suzuki meninggalkan MotoGP dan menangani masa depannya sendiri tampaknya sangat membebani pembalap Spanyol itu.

Franco Morbidelli (P18)

Melihat ke suatu tempat yang dekat dengan yang terbaik selama latihan Jumat, dan FP4 dalam hal ini saat ia mengklaim P8 - peningkatan drastis dibandingkan dengan delapan putaran pembukaan - Morbidelli tidak dapat membangun di saat yang paling penting.

Setelah keluar dari sepuluh besar di FP3, Morbidelli gagal menunjukkan kebangkitan di Q1, alih-alih finis enam persepuluh dari lima besar.

Pembalap Italia itu kemungkinan akan berada dalam balapan mengecewakan lainnya mengingat masalah yang dihadapi pengendara dengan menyalip di MotoGP, meskipun menunjukkan kecepatan jangka panjang yang baik untuk sebagian besar akhir pekan Catalan.