Aleix Espargaro

Negara: 
Nama lengkap: 
Aleix Espargaró Villà
Tanggal lahir: 
29 Juli, 1989
Status Pengemudi: 
Current

Aleix Espargaro Biography

Sebuah contoh bagus tentang bagaimana menangkap peluang Anda saat disajikan kepada Anda, Aleix Espargaro membuat debut penuh kejuaraan dunia pada tahun 2005 mengendarai Honda 125cc untuk Seedorf RC3, menunjukkan bentuk rookie yang layak untuk mengambil finis terbaik kesembilan dalam perjalanan ke posisi 16.

Peralihan ke BQR Honda mengisyaratkan pada tahun 2006, tetapi meskipun serangkaian hasil buruk tidak membuatnya menjadi kandidat yang jelas untuk menerima kelulusan awal ke kelas 250cc, ia tetap dipasang sebagai pengganti BQR untuk Martin Cardenas yang terikat Repsol Honda dari ronde delapan .

Untungnya, Espargaro terbukti lebih cocok dengan mesin yang lebih besar, mencetak gol di semua kecuali dua dari sembilan balapan tersisa, memuncak dengan posisi terbaik kesembilan di Sepang dalam perjalanan ke posisi ke-19 di klasemen akhir.

Tetap bersama tim Blusens untuk jangka waktu penuh pada tahun 2007, tetapi beralih ke mesin Aprilia, Espargaro hanya menikmati peningkatan marjinal ke peringkat 15 secara keseluruhan dan memecahkan sepuluh besar hanya sekali sepanjang musim, sekali lagi di Sepang.

Pindah ke Lotus Aprilia untuk tahun 2008, Espargaro adalah pesaing sepuluh besar reguler, meskipun itu akan memakan waktu sampai empat balapan terakhir baginya untuk bersinar saat ia menembus delapan besar untuk pertama kalinya, dengan Sepang sekali lagi terbukti menguntungkan saat ia mengklaim yang kelima. tempat selesai.

Ditakdirkan untuk bergabung dengan tim Camptella untuk tahun ketiga penuh balap 250GP, karir Espargaro diliputi kekacauan ketika pakaian itu mundur pada malam musim, meninggalkannya tanpa tumpangan. Mengambil peran pengembangan menguji mesin Moto2 yang akan datang, Espargaro memang kembali ke 250GP untuk dua penampilan pertengahan musim bersama Tim Balatonring, mengklaim finis terbaik dalam karir keempat di Assen dan ketujuh di Sachsenring.

Kembali ke pinggir lapangan, Espargaro tampaknya ditakdirkan untuk menghabiskan paruh kedua tahun ini mengerjakan kesepakatan Moto2 untuk 2010, hanya untuk dia menerima panggilan mendadak untuk menggantikan Mika Kallio di tim MotoGP Pramac Ducati di Indianapolis dan Misano.

Kesempatan tak terduga baginya, Espargaro mengabaikan kurangnya pengalamannya di atas Desmosedici yang terkenal licik untuk menunjukkan kecepatan yang layak, bahkan mengungguli pembalap reguler Niccolo Canepa dengan finis di urutan ke-13 dan ke-11 di Indy dan Misano masing-masing.

Upaya Espargaro tidak luput dari perhatian dan ketika Canepa yang tidak disukai melukai dirinya sendiri menjelang akhir tahun, ia kembali bersaing di dua pertandingan terakhir, mengklaim lebih banyak poin di urutan ke-11 dan ke-13.

Hampir tidak dikenal oleh banyak orang sebelum debutnya di MotoGP, reputasi Espargaro melonjak berkat hasil yang sangat bagus ini, mendorong Pramac untuk menawarinya kontrak penuh untuk 2010.

Dengan pelatihan penuh musim dingin di belakangnya, Espargaro dengan cepat masuk ke sepuluh besar selama tahap awal musim 2010, finis kesembilan di Le Mans dan kedelapan di Mugello, meskipun itu akan membutuhkan waktu sampai Phillip Island untuk mencapai puncak yang terakhir. hasil lagi.

Pada akhirnya, Espargaro tidak mempermalukan dirinya sendiri dengan motor yang berjuang untuk mendapatkan daya saing secara keseluruhan, dan sementara posisi ke-14 di klasemen membuatnya berada di belakang sesama pebalap Ducati satelit Hector Barbera, dia setidaknya memiliki ukuran rekan setim yang lebih berpengalaman. Kallio.

Meskipun demikian, usahanya tidak cukup untuk mendapatkan penundaan eksekusi, dengan Pramac lebih memilih pasangan veteran Randy de Puniet dan Loris Capirossi untuk 2011.

Karena itu, dengan tidak adanya kursi MotoGP, Espargaro memilih Moto2 dengan harapan dia bisa meniru rekan senegaranya Toni Elias dalam menempa jalan kembali ke kelas utama.

Bergabung dengan tim Pons Kalex, Espargaro berjuang untuk membuat kesan reguler di seri ultra-kompetitif, hasilnya berfluktuasi seiring dengan berlanjutnya musim. Pada akhirnya, finis di podium di Barcelona dan tempat kelima di Aragon membantu Espargaro mengamankan beberapa waktu sorotan di tahun 2011, sementara ia juga menyelamatkan dirinya dari penghinaan karena dikalahkan oleh adik laki-laki Pol, pasangan itu terpecah hanya dengan satu poin. Posisi ke-12 dan ke-13 di akhir musim.

Meski begitu, meski kampanye Moto2 kurang spektakuler, Espargaro akan menemukan dirinya menghiasi grid MotoGP sekali lagi pada 2012 sebagai setengah dari proyek CRT Aspar yang sedang berkembang.

Dipasangkan dengan orang yang menggantikannya di Pramac, de Puniet, Espargaro memasuki musim ini dengan keuntungan memiliki mesin CRT dengan urutan terbaik di bawahnya, ART yang direkayasa Aprilia membuktikan keunggulannya di atas rival CRT-nya.

Meski begitu, Espargaro masih harus bersaing dengan de Puniet sebagai rival dan duel sepanjang musim akan terjadi saat keduanya saling bertarung untuk memperebutkan gelar CRT tidak resmi. Meskipun de Puniet memiliki keunggulan pada awalnya, Espargaro akan membuktikan finisher yang lebih konsisten menjelang akhir musim yang, ditambah dengan enam finis sepuluh besar dalam sembilan balapan terakhir, akan membuatnya keluar di puncak dengan selisih yang cukup nyaman.

Setelah memenangkan kompetisi pada tahun 2012 untuk menjadi 'juara' tidak resmi pertama di kelas CRT, Aleix Espargaro mempertahankan gelarnya pada tahun 2013 dengan performa yang lebih komprehensif di atas Aspar ART.

Memang, ada saat-saat di 2013 ketika itu bukan pertanyaan apakah Espargaro akan memenangkan kelas CRT, tetapi pembalap prototipe mana yang akan membuatnya malu, baik di kualifikasi atau di balapan.

Memecahkan sepuluh besar secara keseluruhan dalam delapan kesempatan dan mengklaim 14 kemenangan kelas dari 18 balapan, Espargaro mengakhiri musim dengan lebih dari dua kali lipat poin dari rival terdekat dan rekan setimnya di 2014 Colin Edwards, sementara dia juga menikmati prototipe yang nyaman untuk mencetak gol. pengendara Andrea Iannone.

Espargaro akhirnya mendapatkan mesin yang lebih kompetitif dalam bentuk Forward Yamaha yang ditenagai M1 untuk tahun 2014, ketika ia memberikan musim terobosan dengan tetap unggul di atas sesama pebalap kelas Terbuka dalam perjalanan untuk mengklaim pole dan podium MotoGP pertama.

Seringkali duri di sisi pesaing kelas Pabrik, Espargaro dan paket Forward Yamaha baru akan membuktikan wahyu dari hari-hari pertama pengujian hingga akhir tahun. Meskipun keuntungan dari ban kompon yang lebih lembut membuat motor terkadang tersanjung untuk menipu dalam latihan dan kualifikasi, Espargaro sangat luar biasa dalam keunggulannya atas apa yang masih merupakan lapangan kelas Terbuka yang telah dicapai.

Espargaro adalah pebalap teratas Terbuka di semua balapan kecuali satu balapan yang dia selesaikan tahun ini - satu-satunya kekalahan yang dia alami setelah mengalami kecelakaan. Memuncak dengan posisi terdepan yang bersejarah di Assen dan kemudian tempat kedua di Aragon, kinerja Espargaro tahun 2014 membawanya ke kontrak pabrik impian untuk tim Suzuki yang kembali.

Puncak dari musim pertama Suzuki Spanyol adalah posisi terdepan di Catalunya, salah satu dari tiga barisan depan mulai dibantu oleh ban belakang yang lebih lembut, dengan hasil balapan terbaiknya berada di posisi keenam di Aragon.

Espargaro mendapatkan yang lebih baik dari rekan setim pemula Maverick Vinales yang berperingkat tinggi di semua kecuali dua balapan yang mereka berdua selesaikan, meskipun tiga DNF Espargaro (dibandingkan dengan dua untuk Vinales) berarti dia hanya unggul delapan poin dari anak muda itu pada akhir balapan. musim.

Tapi tempat kesebelas Espargaro di kejuaraan itu empat tempat lebih lambat dari tahun sebelumnya dan kedua pebalap GSX-RR akan mengharapkan peningkatan performa mesin yang sangat dibutuhkan, ditambah keuntungan dari perpindahan gigi mulus baru pada tahun 2016.