“Saya lelah dengan semuanya tahun lalu dan saya tahu pergi ke [World] Superbike kurang lebih memiliki tekanan yang sama dengan yang saya alami di MotoGP,” jelas Danilo Petrucci, selama wawancara eksklusif dengan Crash.net .

“Saya berkata pada diri sendiri, 'Saya tidak ingin pensiun, tetapi saya ingin menikmati balapan tanpa tekanan seperti ini'.

“Untuk alasan ini, saya mencoba Dakar, hanya sebagai pengalaman dan untuk melihat apakah saya bisa melakukannya.”

Danilo Petrucci EXCLUSIVE! Feature-length interview | Crash.Net MotoGP 2022

Dakar 'sesuatu yang luar biasa'

Pembalap Italia berusia 31 tahun itu mengejutkan dunia roda dua dengan menjadi pebalap MotoGP pertama yang memenangkan etape Dakar, berada di posisi tiga besar di etape lainnya dan mencapai tujuannya untuk menyelesaikan balapan sepanjang 8.000 km yang melelahkan itu.

“Itu benar-benar sesuatu yang tidak bisa dipercaya. Tidak terduga. Saya masih tidak memiliki kata-kata untuk menggambarkannya - Dakar sangat sulit bahkan sulit untuk dijelaskan!” Petrucci bercanda.

“Terutama karena ini adalah reli pertama saya, jadi saya memulai dengan yang tersulit!”

Mengilustrasikan betapa dia seorang 'rookie' reli, peraih podium MotoGP sepuluh kali itu mengingat pesan yang dia terima saat menghadiri pemotretan KTM selama pengujian.

"Mereka mengirim lokasi, ke grup WhatsApp, yang berjarak sekitar 120 kilometer dari hotel kami di tengah gurun di luar Dubai, pada pukul 6:30 pagi.

“Saya bertanya, 'Apakah saya perlu membawa perlengkapan berkendara saya?' Dan mereka menjawab, 'ya, Anda harus pergi ke sana dengan sepeda!'

"Saya hanya mengatakan ini untuk menjelaskan bahwa pengetahuan saya tentang reli benar-benar nol!"

Namun, di penghujung acara, ia telah membuktikan dirinya mampu bersaing dengan para pebalap reli tercepat dunia.

“Memenangkan satu panggung adalah sesuatu yang tidak pernah saya harapkan dalam hidup saya. Saya hanya ingin pergi ke sana dan melihat apakah saya bisa menyelesaikan Dakar. Saya pasti tidak mengharapkan dalam beberapa tahap untuk bersama orang-orang tercepat. ”

Berada di bawah radar juga memungkinkan Petrucci untuk melarikan diri dari jenis tekanan yang telah mengurangi kenimkatan balapandi MotoGP.

“Saya ingat betul, perasaan ketika Special Stage akan segera dimulai. Anda berada di tengah gurun dan, melihat orang lain, mereka begitu fokus, begitu dalam di dalam perasaan sulit yang Anda dapatkan di grid awal.

“Tapi aku sangat beruntung. Tidak ada yang mengharapkan hasil apa pun dari saya. Jadi saya tidak benar-benar di bawah tekanan. Dan bagi saya itu lebih mudah.

"Tapi satu hal adalah memenangkan satu etape, yang lain adalah mencoba memenangkan semua Dakar. Ini seperti perbedaan antara memenangkan balapan di MotoGP atau memenangkan kejuaraan."

Ketegangan tim Dakar: 'Sudah saya katakan olahraga ini bukan untuk orang lemah'

Performa Dakar impian Petrucci memikat penggemar roda dua di seluruh dunia, serta menuai pujian dari banyak mantan rival MotoGP.

Tapi tidak ada dongeng di motorsport dan Petrucci juga harus mengatasi cedera, masalah sepeda yang terus-menerus (yang membuatnya absen secara keseluruhan) dan – yang paling mengejutkan – skeptisisme dari anggota senior tim KTM.

"Selama pengujian, saya tidak benar-benar katakanlah diperlakukan dengan cara yang baik oleh beberapa orang di tim reli," kata Petrucci.

“Saya mengerti bahwa saya seperti masalah, karena bayangkan Anda memiliki tim yang terdiri dari tujuh pembalap pabrik dan pada bulan September bos Anda memutuskan untuk membuat motor lain [untuk Petrucci].

“Itu berarti pembuatan motor lain, suku cadang lain, van lain, coba cari mekanik lain – semuanya untuk pebalap yang mereka tidak tahu apakah di gundukan pertama saya akan jatuh dan cedera. Jadi selama pengujian saya benar-benar merasa bahwa saya tidak benar-benar diterima! Dalam beberapa kata.

“Juga mengenai motor, pengaturan dan bagaimana balapan diselenggarakan, saya benar-benar ditinggalkan sendirian. Untuk alasan ini, saya benar-benar menghabiskan banyak waktu dengan rekan satu tim saya, yang benar-benar dari awal hingga akhir banyak membantu saya. Mereka semua sangat peduli dengan saya, dan beberapa anggota tim lainnya menyambut saya dengan baik.

“Tetapi semuanya terjadi dengan anggota tim yang lain, salah satu bos, pada hari saya terluka di tengah gurun dan menempuh jarak 160 kilometer dengan fibula dan talus yang patah.

“Orang ini datang kepada saya dan berkata, 'Sudah saya katakan olahraga ini bukan untuk pussies'. Saya hanya berkata, 'Saya akan mengingatnya'.

“Lalu semua masalah yang saya dapatkan di Dakar mengenai sepeda saya, karena hanya motor saya yang bermasalah, saya benar-benar marah karena terakhir kali sepeda saya meledak, saya hampir jatuh.”

Petrucci: MotoAmerica 'gabungan yang baik' antara kesenangan dan tekanan

Kesulitan-kesulitan di balik layar Dakar itulah yang dikatakan Petrucci pada akhirnya menjualnya pada tantangan besar berikutnya, pindah ke Kejuaraan Superbike MotoAmerica – dan kembali ke Ducati.

“Saya mulai berpikir, 'oke, mungkin pergi ke Amerika itu menyenangkan, saya bisa melihat benua lain, negara lain. Pasti tekanannya lebih kecil.

“Tapi kemudian setelah Dakar ada banyak tekanan pada saya dan pasti pergi ke Amerika Serikat semua orang melihat saya, tapi itu adalah sesuatu yang sangat saya sukai, saya bersyukur untuk ini.

“Saya mengerti trek benar-benar berbeda dari yang biasa saya [di MotoGP]. Ini seperti menjadi British Superbike, di mana Anda harus benar-benar mengetahui treknya, karena sangat bergelombang, dengan berbagai jenis aspal dan tikungan yang belum pernah saya lihat sebelumnya.

“Tapi itu campuran yang bagus karena berada di tengah, antara kesenangan dan tekanan/performa! Motor MotoAmerica saya mirip dengan spesifikasi World Superbike Ducati, perbedaan utamanya adalah ban Dunlop, yang belum pernah saya coba sebelumnya.”

Peralihan langsung MotoGP ke kejuaraan Superbike Amerika belum pernah dicoba sejak Neil Hodgson pada tahun 2005. Bagi Petrucci, itu berarti tidak hanya mempelajari motor dan ban baru, tetapi beberapa trek yang sangat berbeda, jauh dari standar yang terlihat di sirkuit grand prix. .

“Di MotoAmerica, terkadang Anda harus mengambil tikungan lebih lambat dari yang Anda bisa, hanya karena mungkin ada dua atau tiga jenis aspal dan temboknya sangat dekat. Anda berpikir, 'Saya tidak bisa mendorong di tikungan ini, di mana saya bisa mendapatkan mungkin satu atau dua persepuluh, karena jika saya jatuh, saya bisa terluka sangat parah'," katanya.

“Anda tidak bisa pergi secepat mungkin di tempat yang sangat berisiko. Jadi ini pendekatan yang sangat berbeda dan tingkat bahaya yang sangat berbeda, tetapi setelah MotoGP saya sangat peduli dengan keselamatan pengendara dan orang-orang.

"Tentu saja, Dakar benar-benar berbahaya dan ketika saya mengeluh tentang standar keselamatan di MotoAmerica, semua orang berkata, 'Ah, ayolah, Anda memenangkan satu etape Dakar dan sekarang Anda mengeluh tentang ini?'," tambah Petrucci.

“Tapi itu benar-benar berbeda karena di Dakar ketika ada sesuatu yang tidak jelas, jika Anda tidak tahu apa yang ada di atas tebing, Anda bisa mengerem dan melihat-lihat. Bahayanya datang jika Anda merasa situasinya terkendali dan jatuh dengan kecepatan tinggi.”

Petualangan Amerika Petrucci dimulai dengan sempurna dengan dua kemenangan di wilayah yang sudah dikenal di Austin, Texas, sebelum membuatnya menjadi tiga kemenangan berturut-turut di Atlanta.

Lima podium dalam enam balapan berikutnya diikuti, tetapi momentum kemenangan telah berayun untuk Jake Gagne, yang hanya 11 poin di belakang Petrucci saat paruh kedua musim MotoAmerica dimulai akhir pekan ini di Laguna Seca. Pembalap Yamaha lainnya, Mathew Scholz, hanya terpaut 17 dari posisi teratas.

Sementara Petrucci mampu beradaptasi dengan mulus dalam hal olahraga, ia melepaskan tembakan pertama dari beberapa salvo publik di seri MotoAmerica ketika mesinnya terlalu panas di grid untuk balapan kedua di Atlanta.

Dia tweeted: “Hanya memalukan apa yang terjadi hari ini. 25 tahun balapan Saya belum pernah melihat mereka menghentikan balapan karena sirkuit tidak memiliki tenaga. Mesin kami meledak karena air mendidih karena kami berdiri lebih dari 5 menit di beberapa grid.”

Kontroversi lebih lanjut terjadi pada putaran VIR berikutnya, ketika Petrucci mengalami kecelakaan kecepatan tinggi setelah bendera kotak-kotak dan dibiarkan berjalan sendiri ke pusat medis.

'Saya senang MotoAmerica mendengarkan'

Sementara dengan cepat menyoroti kekurangan dari seri MotoAmerica, Petrucci memuji legenda Grand Prix dan presiden MotoAmerica Wayne Rainey, ditambah Chief Operating Officer Chuck Aksland, atas upaya mereka untuk meningkatkan kejuaraan.

“Saya banyak berbicara dengan Wayne dan Chuck Aksland,” kata Petrucci. “Mereka banyak mendengarkan dan bekerja.

“Saya kecewa atas apa yang terjadi pada saya, pertama di Road Atlanta, ketika mereka tidak memiliki kekuatan untuk kamera keamanan. Saya sangat marah karena kami melakukan tiga prosedur restart dan kemudian motor saya [terlalu panas dan] meledak, seperti banyak lainnya di grid.

“Dan kemudian kecelakaan yang saya alami di VIR setelah bendera kotak-kotak. Tetapi saya senang bahwa pada balapan terakhir mereka membawa saya ke arah balapan, menunjukkan kepada saya kamera keselamatan, dan bagaimana arah balapan bekerja.

“Kami mencoba untuk bertukar informasi. Kami memiliki banyak pembicaraan dan pasti mereka tumbuh dewasa, tetapi mereka masih menghadapi beberapa masalah seperti trek.

"Karena di AS, tidak banyak orang mengendarai motor di trek, jadi treknya kebanyakan untuk mobil, yang tidak membutuhkan aspal yang bagus atau area run-off yang bagus atau standar keselamatan.”

Trek Road Amerika salah satu yang terbaik, tapi...

“Misalnya, Road America adalah salah satu trek terbaik yang pernah saya kunjungi. Tata letaknya benar-benar menakjubkan. Sayangnya, aspalnya sudah berusia 25 tahun, dan itu benar-benar rusak.

"Penuh dengan gundukan, benar-benar ada lubang di aspal! Sesuatu yang belum pernah saya lihat sebelumnya. Terkadang seperti balapan di aspal yang sama dengan jalanan.

“Tapi ini tidak memungkinkan Anda untuk mendapatkan kecepatan yang tepat di tikungan. Maksud saya, jika Anda memiliki aspal yang bagus, Anda bisa berkendara lebih cepat. Dan terutama yang paling mereka lewatkan adalah tata letak beberapa trek, sangat berbeda dengan apa yang kami gunakan di Eropa, di Kejuaraan Dunia.

“Mereka berlomba di trek yang sangat kecil, sangat sempit, di mana sulit untuk membuat perbedaan sebagai pebalap. Karena ada beberapa sudut dan Anda tidak memiliki ruang untuk membuat perbedaan.

“Bagi saya, saya pikir mereka perlu memahami bahwa mungkin itu ide yang baik untuk balapan dua kali di trek yang sama dan tidak pergi ke trek lain.

“Tetapi kemudian mereka memiliki masalah dengan tiket, karena mungkin tidak pergi ke Virginia misalnya berarti mereka meninggalkan wilayah AS yang kosong, tanpa balapan.”

Petrucci, runner-up di FIM Superstock Cup 2011 sebelum bergabung dengan MotoGP, juga merasa spesifikasi motor bisa diturunkan untuk memberi lebih banyak peluang kemenangan bagi pembalap:

“Hal lain yang kami bicarakan adalah level motor. Mereka berlomba dengan Superbike, motor kami adalah mesin World Superbike, seperti Yamaha. Lalu ada BMW yang juga levelnya bagus. Tapi sepeda lainnya hanya Superstock.

“Jadi mungkin seorang pebalap bagus, tetapi mereka tidak memiliki motor yang sama. Jadi kami berbicara dan saya berkata, 'mengapa kita tidak memiliki kejuaraan Stock 1000' tetapi mereka ingin mempersiapkan pembalap untuk balapan dengan mesin World Superbike.

“Tetapi turun dengan level motor membuat pengendara lebih penting.

“Saya juga suka di MotoAmerica bahwa mereka memiliki kelas Hooligan, dengan naked bike, dan Bagger, dengan Harley, Indian [merek motor].

“Motor yang Anda lihat di jalan, tetapi, misalnya Baggers, Anda tidak akan pernah berpikir untuk memasang trek balap. Balapan sangat menyenangkan untuk ditonton karena motornya sangat lebar, setiap lurus mereka mengubah posisi.

“Para Hooligan dengan petarung jalanan, motor telanjang, sama saja, selalu banyak menyalip.

“Khususnya bagi orang-orang yang mengendarai motor ini di jalan raya, dan mungkin tidak begitu bersemangat tentang balapan, ini adalah cara yang baik untuk membuat mereka menonton balapan.

“Jadi MotoAmerica memiliki beberapa ide yang sangat bagus. Mereka membuat upaya besar, besar dan saya akan senang melihat lebih banyak pembalap pergi di MotoAmerica dan, terutama, dari MotoAmerica ke Kejuaraan Dunia.”

Menemukan bintang MotoGP Amerika berikutnya

Pembalap Amerika pernah mendominasi kejuaraan dunia 500cc, tetapi Amerika Serikat belum pernah memenangkan kejuaraan dunia MotoGP sejak Nicky Hayden pada 2006, dan balapan MotoGP sejak Ben Spies pada 2011.

Meskipun ada tiga orang Amerika - Joe Roberts, Cameron Beaubier dan Sean Dylan Kelly - saat ini bersaing di Moto2, AS belum memiliki pembalap kelas utama penuh waktu sejak mendiang Nicky Hayden beralih ke WorldSBK untuk 2016.

Petrucci mungkin orang Eropa, tetapi sebagai salah satu dari sedikit yang berhasil di MotoGP dari latar belakang Superbike, dia sepenuhnya menyadari tantangan yang dihadapi anak muda Amerika yang berharap untuk pindah dari MotoAmerica ke MotoGP.

“Kami harus mengatakan yang sebenarnya bahwa sekarang semua pembalap datang [ke MotoGP] dari kelas Kejuaraan Dunia yang lebih kecil. Sangat sedikit pembalap - seperti saya Cal, Nicky, atau mungkin Toprak [di masa depan] - yang beralih dari Superstock/Superbike ke MotoGP.

“Karena sekarang Anda harus mengikuti: Moto3, Moto2 dan kemudian MotoGP.

“Untuk tim GP itu sulit. Gagne sangat cepat, Scholtz cepat, Petersen cepat. Tapi tim perlu bertaruh untuk memilih pebalap yang tidak tahu treknya. Bahkan di World Superbike, Gerloff adalah talenta besar tetapi dia banyak berjuang sekarang.”

Saya tidak ingin meninggalkan Ducati lagi

Setelah naik dari Pramac ke tim pabrikan Ducati MotoGP selama enam musim di MotoGP, Petrucci kehilangan kursinya dan beralih ke KTM untuk apa yang terbukti menjadi kampanye kelas utama terakhir yang mengecewakan pada tahun 2021.

Jadi apa selanjutnya untuk Petrucci? Prioritasnya adalah tetap bersama Ducati, yang pada gilirannya mengesampingkan kembalinya ke Dakar untuk tahun 2023.

“Saya tidak ingin meninggalkan Ducati lagi dan Ducati saat ini tidak memiliki motor Dakar!” dia berkata.

Ada rumor pindah ke WorldSBK, di mana mantan pembalap MotoGP Alvaro Bautista saat ini memimpin perburuan gelar untuk Ducati.

Tapi itu berarti memutar balik keinginannya sebelumnya untuk melepaskan diri dari tekanan kompetisi kejuaraan dunia dan Petrucci tampaknya condong ke musim kedua di MotoAmerica.

“Kita lihat saja, saya perlu memahami apa yang membuat saya bahagia,” kata Petrucci. "Dan dia juga tidak mengesampingkan kejutan besar lainnya pada tahap tertentu.

“Saya ingin mencoba dan memenangkan 200 mil Daytona, atau 24 jam Le Mans, mungkin di masa depan saya akan mencoba beberapa balapan hebat ini!” dia berkata.