Berstatus jaura dunia WorldSBK bersama Ducati dan Honda sebelum pindah ke MotoGP bersama Yamaha tahun 2008, James Toseland pernah melawan beberapa pembalap motor terbaik yang pernah ada seperti Valentino Rossi, Max Biaggi, Casey Stoner, Jorge Lorenzo dan masih banyak lagi.

Membandingkan kesuksesannya di kedua kategori, Toseland lebih moncer di WorldSBK saat ia memenangi gelar pada musim keempatnya, atau yang kedua bersama Ducati tahun 2004.

Pindah ke Honda pada 2006, Toseland langsung nyetel dan menjadi runner-up dari Troy Bayliss. Satu tahun berselang, ia meraih gelar keduanya setelah mengalahkan Noriyuki Haga dengan selisih dua poin saja.

Danilo Petrucci EXCLUSIVE! Feature-length interview | Crash.Net MotoGP 2022

Seperti halnya ketika Toseland sedang balapan, WorldSBK sekarang berada di era di mana ada set 'Gladiator' yang bertarung di depan setiap akhir pekan balapan.

Sama seperti era Toseland, WorldSBK sekarang berada di era di mana beberapa 'Gladiator' bertarung di depan pada setiap akhir pekan balapan. Mereka adalah Alvaro Bautista, juara dunia enam kali Jonathan Rea dan juara bertahan Razgatligolu.

Faktanya, WorldSBK bisa dibilang tidak pernah lebih baik dan level yang dipertandingkan oleh ketiga pembalap benar-benar menakjubkan. Sangking tingginya sampai ada anggapan saat ini balapan WorldSBK lebih baik dari MotoGP, yang dianggap sebagai puncak dari balap motor.

Tetapi ketika mendiskusikan dua kejuaraan dengan Toseland dan gagasan perpindahan dari WorldSBK ke MotoGP, jelas bahwa kedua seri 'adalah 'kategori khusus yang sangat individual'.

Berbicara kepada Crash.net, Toseland mengatakan: "Saya pikir mereka adalah kategori khusus yang sangat individual dan memiliki pengendara khusus yang mengendarai mesin ini hingga batas mereka.

"Saya tahu dari [pengalaman] tangan pertama bahwa motor MotoGP memerlukan tingkat keterampilan yang lebih tinggi karena teknologi memungkinkan Anda untuk pergi lebih cepat.

“Anda harus menjadi pebalap yang lebih baik di MotoGP hanya karena itu mengharuskan Anda untuk mendorong paket itu hingga batas yang lebih jauh dari motor produksi.

"Untuk datang ke World Superbikes dan memiliki paket yang tidak terlalu sulit untuk mencapai batasnya akan cukup nyaman untuk orang-orang seperti; menyebutkan Darryn Binder dan Remy Gardner dll.

"Rea, Toprak dan Bautista memiliki pengalaman, kebanyakan berbicara tentang ban dll. Memahami ban adalah kunci terbesar untuk dapat mengendarai paket apa pun hingga batasnya. Dengan dua kejuaraan menggunakan ban yang berbeda, perlu sedikit membiasakan diri dengan itu.

“Saya ingat ketika saya membalap Biaggi ketika dia datang dari GP ke Superbikes untuk tahun pertama. Saya membalap di luar dia karena Michelin membutuhkan dua lap untuk pemanasan tetapi Pirelli mengambil dua tikungan untuk pemanasan.

“Detail kecil inilah yang perlu diketahui setiap pengendara. Jonathan Rea mendorong motornya ke batasan yang sama persis dengan Quartararo di Yamaha. Tapi karena teknologinya sangat bagus di MotoGP sekarang, hampir membantu pengendara untuk bisa mendorongnya. sampai batasnya."

Toseland: Sangat sulit untuk menonjol di MotoGP

Seperti yang telah kita lihat pada tahun 2021 dan terutama musim ini, sifat kompetitif MotoGP berada pada titik tertinggi sepanjang masa, apakah itu berkaitan dengan mesin atau bakat pembalap.

Kesenjangan di Superbikes jauh lebih luas, meskipun tidak mempengaruhi seberapa bagus balapan di depan.

“Semua orang melakukan hal yang sama atau serupa di motor MotoGP, terutama dengan penyesuaian ketinggian pengendaraan di tikungan keluar,” lanjut Toseland.

“Kemampuan pengereman dan kemampuan mesin; sangat sulit untuk melakukan lebih dari orang lain dengan motor-motor itu yang kemudian menciptakan jendela kesempatan yang lebih kecil bagi para pebalap untuk menyalip.

"Di situlah Superbikes masih memiliki jendela margin yang lebih besar dan di mana Anda dapat melakukan sedikit lebih banyak daripada orang lain dalam keadaan lain."

Memiliki juara WorldSBK finis 'terakhir' di MotoGP akan menjadi 'bencana'

Razgatlioglu sudah melakukan sesi pertamanya dengan motor MotoGP dalam tes privat dengan Yamaha bulan lalu. Namun, Toseland menyoroti beberapa hal dalam prospek kepindahan Toprak ke paddock Grand Prix, yang mungkin baru terjadi pada 2024.

Toprak harus memahami motor prototype MotoGP dan bagaimana cara membawanya hingga batas, belum lagi adaptasi dari ban Pirelli ke Michelin dan mempelajari beberapa Sirkuit baru.

Semua faktor ini bukan tidak mungkin membuat Razgatlioglu memulai stint di MotoGP dengan lambat, dan berisiko menemaptkan WorldSBK sebagai 'kategori sekunder dari MotoGP'.

Menghawatirkan bagaimana juara WorldSBK menjadi tidak kompetitif, atau lebih buruk lagi finis terakhir di MotoGP, Toseland menambahkan: "Ini akan menjadi bencana! Ini juga akan menjadi bencana bagi Dorna, itu akan membuat Superbikes terlihat seperti kategori sekunder saat itu. bukan kasusnya.

“Biaggi datang dari MotoGP dan kami [dirinya sendiri dan Troy Bayliss] menunjukkan kepadanya jalan, tidak masalah. Tapi kemudian dia meningkatkan kecepatan karena dia salah satu yang terhebat yang pernah ada.

"Ketika dia melakukannya dan saya mencoba untuk menangkapnya di Qatar dan dia sedikit menjauh, saya seperti 'oh ya, itu Max Biaggi'. Saya membawanya ke Brands Hatch dan saya tidak melihat banyak hal dari dia akhir pekan itu [tertawa] karena dia belum pernah ke sana sebelumnya.

“Anda membawa Quartararo ke Donington di World Superbikes dan memberinya motor pabrikan penuh, dukungan pabrikan penuh – ya, dia mungkin akan bertarung untuk podium. Tapi dia tidak lolos dan menang lima detik melawan Bautista, Jonathan, dan Toprak.

“Anak-anak itu mendorong motor itu sampai batas mereka. Tidak ada seseorang yang akan datang dan hanya menang sepuluh detik. Jadi Dorna harus; MotoGP dan Superbikes harus melindungi itu.

“Itu benar-benar dapat merusak persepsi dan rasa hormat para pebalap di Superbike dan sebaliknya. Maksud saya, Anda melihat apa yang terjadi pada Stefan Bradl ketika dia datang. Dan memberkati dia – Nicky Hayden ketika dia juga datang dengan Honda, itu adalah pekerjaan yang sulit.

“Tetapi hal yang menyenangkan dan melupakan siapa yang lebih baik, hal semacam itu – saya pikir kita hanya harus menghormati setiap kategori dan bahwa para pebalap ini mendorong motor-motor ini ke batas mutlak mereka.”