Quantcast

Fabio Quartararo

Fabio Quartararo
Negara: 
Nama lengkap: 
Fabio Quartararo
Tanggal lahir: 
20 April, 1999
Tempat Lahir: 
Nice, France
Status Pengemudi: 
Current
86
Races
1
Wins
9
Poles
0
Titles

Fabio Quartararo Biography

Fabio Quartararo menjadi berita utama sebagai yang termuda yang memecahkan berbagai rekor usia saat menaiki tangga Grand Prix selama masa remajanya.

Sebelum bergabung dengan paddock Grand Prix, Quartararo memenangkan enam gelar kejuaraan Spanyol termasuk gelar CEV Moto3 berturut-turut pada 2013 dan 2014. Gelar CEV pertama yang dia rebut hanya pada usia 14 tahun dan 218 hari, mengalahkan rekor sebelumnya yang dipegang oleh Aleix Espargaro. Karena aturan kejuaraan dunia, Quartararo harus tetap di CEV untuk 2014 dan memenangkan sembilan dari 11 balapan dan finis kedua di dua lainnya.

Pertengahan tahun 2014 FIM dan Dorna mengubah peraturannya yang membuat juara CEV diizinkan untuk bersaing di kejuaraan dunia Moto3 setahun setelah berapa pun usianya untuk mengizinkan Quartararo meningkatkan kemampuannya pada tahun 2015.

Mengingat perhatian besar yang diterima pembalap Prancis itu, ia diambil alih oleh skuad Repsol Estrella Galicia 0,0 untuk kampanye rookie Moto3 dan menyerbu ke posisi kedua hanya dalam balapan kedua. Meskipun Jerez dan Le Mans mendapat tiang pancang ditambah mimbar kedua di Assen, musim debutnya terhambat oleh cedera karena ia harus menjalani operasi pergelangan kaki menyusul kecelakaan saat latihan Jumat di Misano. Quartararo melewatkan total lima balapan merosot ke 10 th dalam kejuaraan.

Beralih ke Leopard Racing dan KTM pada tahun 2016, Quartararo gagal mencapai ketinggian sebelumnya dengan sepasang tempat keempat di Austria dan Malaysia hasil terbaiknya dalam perjalanan ke tempat ke- 13 dalam klasemen kejuaraan.

Quartararo pindah ke Moto2 pada 2017 dengan Pons HP40 tetapi dikalahkan oleh sesama pemula Francesco Bagnaia dan Brad Binder saat ia mengambil waktu untuk beradaptasi dengan kelas menengah setelah lima tahun menggunakan mesin Moto3.

Tahun kedua di Moto2, pindah ke Speed Up, pembalap Prancis itu menghasilkan balapan terobosan dengan posisi terdepan dan kemenangan di Catalunya sebelum mengikutinya dengan tempat kedua di Assen. Pada akhirnya, Quatararo gagal tantangan bagi podium tapi menjadi sepuluh finisher yang konsisten untuk mengambil 10 tempat th di klasemen pembalap.

Quartarao juga menang di Motegi tetapi didiskualifikasi pasca balapan karena pelanggaran tekanan ban, tetapi keputusan itu membebaskan pengendara dari segala kesalahan di pihaknya.

Dengan Quartararo mendapatkan promosi MotoGP dengan Petronas Yamaha SRT, pebalap Prancis itu dengan cepat menjadi sensasi di kelas premier dengan spesifikasi 2018. Quartararo dengan cepat melupakan debut mimpi buruknya, ketika ia menghentikan sepedanya di grid di Qatar menjelang pembukaan, dengan sepasang finis delapan besar di Argentina dan Amerika Serikat.

Tapi status Quartararo meningkat di Jerez ketika dia mengklaim posisi terdepan, di depan rekan setimnya di Petronas Yamaha Franco Morbidelli di tempat kedua, dan memimpin beberapa lap sebelum masalah teknis yang kejam menghentikan tugasnya.

Posisi terdepan lainnya menyusul di Catalunya dan kali ini dia mendapat untung dari kemalangan orang lain untuk naik podium perdananya dengan tempat kedua. Dia dengan cepat mengulangi prestasi itu pada balapan berikutnya di Assen dengan posisi terdepan dan podium.

Podium berlanjut di Austria, Misano, Thailand, Jepang dan Valencia saat ia mengakhiri tahun sebagai rookie MotoGP teratas, kelima dalam klasemen keseluruhan dengan total tujuh podium dan enam tiang. Untuk tahun 2020 Quartararo tetap menggunakan Petronas Yamaha dan dipromosikan ke M1 spesifikasi terbaru.