Casey Stoner

Negara: 
Nama lengkap: 
Casey Joel Stoner
Tanggal lahir: 
15 Oktober, 1985
Status Pengemudi: 
Former
Teks Status: 
Single

Casey Stoner Biography

Sebagai balita, Casey Stoner menunjukkan semangat dan bakatnya dalam mengendarai sepeda motor yang luar biasa, bahkan menurut standar keluarganya yang gila sepeda. Pada usia tiga tahun dia sudah lulus dari mendorong kakak perempuannya (Kelly) Peewee 50cc berkeliling halaman untuk mengambil tumpangan pertamanya sendiri.

Pada usia empat tahun Casey berkompetisi di balapan pertamanya di kategori di bawah 9 di trek balap tanah Hatchers di Gold Coast. Pada usia enam tahun dia telah memenangkan gelar Australia pertamanya. Banyak, berjam-jam berkendara, bepergian dan malam yang panjang bekerja dengan sepeda mengikuti. Antara usia 6 dan 14 Casey berlomba di seluruh Australia, bepergian dengan ayahnya (Colin), ibu (Bronwyn) dan saudara perempuan (Kelly).

Pada saat itu Casey memenangkan 41 gelar Australia di tanah dan trek panjang serta lebih dari 70 gelar Negara Bagian, mengendarai hingga 5 sepeda pada pertemuan dalam kategori kapasitas yang berbeda.

Ketika dia berusia dua belas tahun Casey membalap Australian Long Track Titles di NSW Central Coast dalam 5 kategori berbeda dengan tujuh putaran di setiap kapasitas; total 35 balapan selama satu akhir pekan! Dia memenangkan 32 dari 35 balapan itu dan merebut lima dari lima gelar Australia dalam satu pertemuan.

Tepat setelah ulang tahun ke-14 Casey dan orang tuanya memutuskan untuk pindah ke luar negeri dan berkemas dan menuju ke Inggris untuk memulai karir balap jalanannya. Casey tidak bisa secara resmi mengikuti balapan di Australia sampai dia berusia 16 tahun, tetapi telah memutuskan bahwa dia siap untuk tantangan tersebut. Jadi keputusan dibuat untuk pindah ke Inggris di mana Casey sudah cukup umur untuk balapan. Resiko besar untuk diambil, tapi itu terbayar.

Casey cukup beruntung dan cukup berbakat untuk menarik sponsor langsung setelah hanya satu balapan di Inggris. Dia melanjutkan untuk mengambil Kejuaraan Aprilia 125cc Inggris pada tahun 2000, di tahun pertama balap jalanan.

Di tahun itu dia juga membalap dua putaran di Kejuaraan 125cc Spanyol. Di sanalah dia diperhatikan oleh hebat GP Alberto Puig. Alberto terkesan dengan tekad dan keterampilan Casey dan mengundangnya berlomba untuk Tim Telefonica Movistar di Kejuaraan Spanyol 125cc tahun depan.

Pada tahun 2001 Casey berlomba di kejuaraan Inggris dan Spanyol di tahun yang sama. Meski absen beberapa balapan Inggris karena bentrok dengan putaran Spanyol, dia masih berhasil menempati posisi kedua di kedua kejuaraan. Pada tahun yang sama ia juga diberikan wildcard untuk seri dunia MotoGP 125cc, baik di Inggris dan Australia. Ia masing-masing menempati urutan ke-18 dan ke-12 dan sebagai hasilnya ditawari tumpangan di seri dunia Grand Prix tahun berikutnya untuk tim LCR Safilo Oxydo.

Langsung ke mesin 250cc di tahun rookie-nya, dan di usia yang baru 16 tahun, Casey menunjukkan kemampuan dan kecepatannya dengan hasil. Hasil terbaiknya untuk tahun ini adalah yang kelima di Brno serta beberapa finis ke-6.

Pada tahun 2003 ia melanjutkan balapan untuk Lucio dan Safilo Oxydo LCR di seri GP 125cc dan meraih empat podium dan kemenangan balapan pertamanya, di Valencia, pada akhir musim. Kemenangan pertamanya dalam balapan GP merupakan titik balik yang sangat besar bagi Casey dan karirnya.

Pada tahun 2004, pada usia 18 tahun, Casey pindah ke KTM untuk satu musim di mana ia membantu mengembangkan motor 125cc tim menjadi mesin pemenang. Tahun itu dia berhasil naik podium enam kali dan meraih kemenangan pertama KTM di kelas GP.

2005 melihat Casey sekali lagi kembali di bawah payung penyambutan tim Lucio Cecchinello, kali ini mengendarai Aprilia 250cc resmi. Dia menghabiskan 2005 bertarung dengan Dani Pedrosa untuk kejuaraan, mengunjungi podium sepuluh kali dalam prosesnya dan meraih kemenangan di Portugal, Shanghai, Qatar, Sepang, dan Istanbul.

Akhirnya pada tahun 2006, pada usia dua puluh tahun, Casey mencapai ambisinya yang lama di MotoGP, balapan tercepat dan paling bergengsi di kelasnya. Dia menetapkan posisi terdepan dalam balapan MotoGP keduanya di Qatar dan berjuang untuk menang sampai tikungan terakhir di GP Turki, finis sebagai runner-up hanya sedikit di belakang pemenang Melandri. Terlalu banyak kesalahan dikondisikan pada paruh kedua tahun ini, tetapi Casey, dalam finis kedelapan secara keseluruhan di musim rookie MotoGP, menunjukkan bahwa dia berada di antara grup elit, di mana dia adalah pembalap termuda.

Pada tahun 2007 Casey Stoner telah bergabung dengan Tim Ducati Marlboro bersama Loris Capirossi, yang dengannya dia menjalin persahabatan yang baik. Dalam pengujian musim dingin ia sering menjadi salah satu penentu kecepatan dan telah terbukti dengan cepat beradaptasi dengan ban Desmosedici GP7 dan Bridgestone.

Pada 10 Maret 2007, di Losail International Circuit di Qatar, Stoner memenangkan grand prix pertama musim ini, grand prix 800cc pertama, dan meraih kemenangan pertamanya di kelas MotoGP. Setelah itu pemuda Australia itu meraih sembilan kemenangan lainnya, empat podium lebih lanjut dan mencetak lima posisi terdepan.

Pada tanggal 23 September, di Jepang, Stoner mengamankan Kejuaraan Dunia MotoGP pertama Ducati menjadi pembalap pertama dalam lebih dari 30 tahun yang memenangkan gelar MotoGP dengan sepeda buatan Eropa dan Juara Dunia kelas premier termuda kedua, setelah legenda Amerika Freddie Spencer yang memenangkannya. gelar pada tahun 1983, dan pada saat itu 84 hari lebih muda dari Stoner yang berusia 21 tahun.

Tahun berikutnya Stoner bersiap untuk mempertahankan gelarnya dan memulai pencariannya dengan kemenangan fantastis di GP pertama yang diadakan pada malam hari, di Qatar, tetapi ini diikuti oleh serangkaian pasang surut yang membuatnya kehilangan tempat dalam klasifikasi. .

Meski demikian, Stoner terus bekerja tanpa lelah dengan timnya hingga terobosan datang saat tes mengikuti GP Catalunya ketika teknisi Ducati mengidentifikasi metode untuk memaksimalkan potensi GP8. Tiga kemenangan berturut-turut diikuti di Inggris, Belanda dan Jerman tetapi kemudian, setelah berjuang keras di podium di Laguna Seca, dua kali jatuh di Brno dan Misano, dan masalah fisik yang disebabkan oleh dibukanya kembali patah tulang di pergelangan tangan kirinya, mempertahankan gelar tampaknya mustahil.

Perbaikan menjelang akhir musim dengan dua podium dan dua kemenangan meyakinkan lainnya, di Australia dan pada putaran final di Valencia, membuat Stoner menutup musim sebagai wakil juara 2008 dengan skor poin tertinggi.

Ducati adalah pabrikan yang sejauh ini meraih kemenangan terbanyak di kelas 800cc, dengan 17 kemenangan dalam 36 balapan. Sehari setelah GP Valencia, dan segera sebelum menjalani operasi untuk skafoidnya yang retak, Casey Stoner berpartisipasi dalam tes musim dingin pertama bersama rekan setim barunya Nicky Hayden, memulai persiapan untuk Kejuaraan Dunia 2009 dengan menggunakan Desmosedici GP9 dengan serat karbon baru casis.

Pada tahun 2009 Stoner kembali terlibat dalam perebutan gelar MotoGP, di musim yang ditandai dengan kesuksesan dan momen-momen sulit. Pembalap Australia itu, setelah sukses pada balapan pembuka dan podium pertamanya di Jerez bersama Ducati, juga memberikan penghargaan kepada pabrikan Italia itu dengan kemenangan pertamanya di Mugello. Stoner tampaknya siap bertarung habis-habisan hingga akhir melawan Rossi, Lorenzo, dan Pedrosa, yang bersama-sama merupakan empat pebalap yang menunjukkan keunggulan atas sisa paknya sepanjang musim 2009.

Sayangnya untuk Casey, dia terhalang oleh masalah kelelahan misterius yang memaksanya untuk absen di tiga balapan di pertengahan musim, absen di balapan Brno, Indianapolis dan Misano GP. Ini adalah keputusan yang sangat sulit bagi pembalap Australia itu, yang menghilangkan peluangnya untuk memenangkan gelar tetapi dia dapat kembali ke GP Portugal pada bulan Oktober, kembali bugar dan siap untuk menunjukkan sekali lagi potensi penuhnya di GP9.

Stoner naik podium di Estoril dan kemudian memenangkan dua balapan berikutnya di Australia dan Malaysia. Di Valencia dia sangat cepat tapi kemudian terjatuh di lap pemanasan sebelum balapan, sehingga kehilangan posisi ketiga dalam klasemen keseluruhan.

Sepenuhnya pulih dari penyakit yang mencemari kampanyenya di tahun 2009, Casey memulai musim sebagai favorit gelar, tetapi serangkaian hasil yang tidak mencolok di babak pembukaan dengan cepat membuatnya absen. Mengeluh kesulitan set-up di GP10, Casey tidak mencapai podium sampai ronde keenam di Assen dan tidak mengatasinya sampai ronde 13 di Motorland Aragon. Meskipun itu mengarah pada dua kemenangan lagi selama tiga balapan berikutnya, Stoner tidak bisa mengangkat dirinya lebih tinggi dari posisi keempat di klasemen.

Meski begitu, masa depan Casey sudah terjamin setelah mengonfirmasi banyak rumor yang dibicarakan bahwa dia membelot ke Honda untuk tahun 2011, sementara saingan berat Rossi mengambil tempatnya di Ducati.

Dikawinkan dengan RC212V, Casey dengan cepat menggebrak mesin dan segera menghancurkan lawan selama musim 2011, memenangkan debutnya di Honda di Qatar dan mengulangi prestasi tersebut pada sepuluh kesempatan berikutnya.

Hilang podium hanya sekali, di Jerez ketika ia disingkirkan oleh Rossi, Casey menyegel gelar Kejuaraan Dunia MotoGP keduanya dengan 90 poin, memperkuat statusnya sebagai peniru mahkota suci Italia.

Dengan kembalinya mesin 1000cc, banyak yang bertanya-tanya apakah Stoner bisa meniru bentuk dominannya pada tahun 2012. Seperti yang terjadi, Stoner tidak memiliki masalah untuk beradaptasi dengan RC213V, tetapi Yamaha YZF-M1 yang lebih kompetitif di tangan Lorenzo menjaga keseimbangan. selama putaran pembukaan.

Mengeluh bahwa ban Bridgestone tidak bekerja dengan baik dengan motor barunya, Stoner tidak sabar untuk membukukan kemenangan di Jerez, Estoril, Assen dan Laguna Seca, tetapi segalanya tetap cukup terbuka di pertengahan musim.

Pada tahap ini, bagaimanapun, tantangan gelar Stoner telah mengambil kepedihan yang sama sekali berbeda setelah mengumumkan di Le Mans bahwa musim 2012 akan menjadi musim terakhirnya, Australia mengejutkan paddock MotoGP dengan mengumumkan pengunduran dirinya pada usia 27 tahun.

Dengan banyak yang mengharapkan Stoner untuk mengakhiri karir yang luar biasa di puncak tertinggi, para penggemarnya akhirnya kecewa ketika kecelakaan spektakuler selama kualifikasi untuk Grand Prix Indianapolis membuatnya menderita cedera kaki yang akan membuatnya tersesat selama tiga putaran dan membatalkan setiap upaya untuk mempertahankannya. mahkotanya.

Kembali ke empat putaran terakhir, Stoner menambahkan satu kemenangan lagi untuk penghitungannya yang cukup tepat di Phillip Island untuk mengamankan posisi ketiga dalam klasemen keseluruhan. Itu berarti Stoner akan meninggalkan MotoGP (setelah hanya 115 start dalam tujuh musim) dengan 38 kemenangan, 69 podium dan dua gelar juara dengan rasio memenangkan satu dalam setiap tiga balapan.

Dengan Rossi kembali ke Yamaha, sementara banyak yang merasa Stoner telah merampas kesempatan penggemar untuk melihat dua MotoGP yang paling dipublikasikan (dan kontroversial) dengan posisi yang relatif sama, ada sedikit yang menyangkal bahwa orang Australia itu telah meninggalkan status legendarisnya secara utuh dalam apa yang menjadi karir yang relatif singkat…