Tulang bermasalah Marquez diluruskan kembali selama operasi di AS pada awal Juni. Itu adalah yang keempat, dan Marquez mengatakan terakhir, operasi di bagian kanannya lucu sejak patah tulang asli pada Juli 2020.

Tingkat putaran sebelumnya telah membuat Marquez menderita kekurangan mobilitas dan rasa sakit, termasuk terlalu menekan otot lain untuk mencoba dan mengimbanginya.

Marquez masih berhasil memenangkan tiga balapan, di sela-sela episode diplopia di mata kanannya, sebelum penderitaan berkelanjutan akibat cedera lengan membuat juara dunia delapan kali itu menjalani operasi lagi.

Sebuah comeback yang sukses pada CBR600 di Aragon awal pekan ini membuka jalan bagi Marquez untuk menghadiri tes MotoGP Misano. Tapi itu juga menyoroti seberapa jauh dia masih harus pergi dalam hal rehabilitasi otot dan beradaptasi kembali dengan tulang 'barunya'.

Karena itu, Marquez belum yakin apakah dia akan fit untuk balapan pada hari kedua pengujian hari Rabu.

Marc Marquez is BACK ON A BIKE! | MotoGP 2022 Crash.net

'Saya akan menguji pada hari Selasa. Rabu, saya tidak tahu'

“Rehabilitasi berjalan dengan baik, tetapi di sisi lain waktunya adalah waktunya,” kata Marquez. “Dua minggu lalu, saya masih bekerja dengan elastis, kemudian saya mulai meningkatkan cukup banyak pekerjaan di gym.

“Tapi otot dan semuanya butuh waktu. Saya mengendarai dan hidup selama satu setengah tahun dengan lengan yang diputar 34 derajat [keluar dari posisi]! Sekarang saya perlu menyesuaikan kembali beberapa gerakan, dalam kehidupan normal tetapi juga saat berkendara.

“Dokter berkata kepada saya bahwa mungkin di musim dingin Anda akan membuat langkah terakhir [dalam rehabilitasi]. Tapi yang penting sekarang saya sudah mencapai level yang bisa diterima untuk mulai mengendarai motor, tapi tidak dengan cara yang saya inginkan. Saya masih memiliki jalan panjang untuk pergi. ”

Pemain berusia 29 tahun itu menambahkan: “Saya akan menguji pada hari Selasa. Rabu, saya tidak tahu, itu tergantung pada bagaimana saya [perasaan ketika] saya bangun.

“Para dokter mengatakan kepada saya bahwa itu 100% aman dan tulangnya benar-benar diperbaiki. Ini hanya tentang waktu dan kilometer dan jam dan jam di gym, untuk menumbuhkan kembali otot.

“Tetapi selama perkembangan itu, transisi itu, kadang-kadang ketika Anda mulai mendorong lebih banyak, Anda menciptakan rasa sakit lain di otot, di tendon. Untuk alasan itu saya tidak bisa mengatakan sekarang 'Saya akan melakukan tes dan saya akan balapan [minggu depan]'. Aku tidak tahu.

“Saya perlu memahami karena ketika saya mengendarai motor [di Aragon] saya bangun pada hari kedua dan saya berkata 'OK, tidak mungkin'. Tapi kemudian saya mengendarai sepeda lagi pada hari ketiga dan itu baik-baik saja.

“Jadi saya hanya melakukannya dua hari di atas motor. Yang perlu saya pahami di sini adalah di mana saya berada dengan motor MotoGP. “

Pembalap Honda 'lelah mengulang hal yang sama'

Setibanya di Misano pagi ini, Marquez kembali menjadi saksi hari yang melelahkan bagi para pebalap Honda.

Rekan satu tim Repsol Pol Espargaro dan Takaaki Nakagami dari LCR keduanya mengalami kecelakaan pada hari ketika adik laki-laki Marc, Alex, melaju ke kualifikasi sebagai pebalap RCV teratas, di urutan ke-16.

“Saya berada di Austria, saya di sini dan kami [Honda] berada dalam situasi yang sulit,” katanya. “Maksud saya, bahkan para pebalap, itu normal ketika Anda selalu memiliki masalah yang sama, masalah yang sama, masalah yang sama. Pada akhirnya Anda bosan mengulangi hal yang sama.

“Jadi kita perlu tes Selasa dan Rabu. Dan kami juga butuh penyegaran dalam tim. Itu berarti untuk tahun 2023 mulailah dengan mentalitas baru, motor baru dan proyek baru, karena sekarang Anda bisa merasa seperti semua orang terjebak dalam satu mode dan kami perlu menemukan motivasi.

“Motivasinya mudah, itu podium. Jika kami mulai naik podium maka segalanya akan berubah.”

Marquez dan Joan Mir 'tim yang sangat kuat' untuk 2023

Sekarang secara resmi telah dikonfirmasi bahwa juara dunia Suzuki 2020 Joan Mir akan menggantikan Espargaro sebagai rekan setim Marquez untuk dua musim ke depan.

“Mir adalah salah satu pembalap terbaik yang tersedia di pasar. Terutama karena dia mampu beradaptasi. Dia memiliki kemampuannya yang Anda butuhkan untuk beradaptasi dalam kondisi yang berbeda, dengan jenis motor yang berbeda,” kata Marquez.

“Anda bisa melihatnya mengendarai motor motocross, trek datar, di karting, kondisi campuran, dia selalu ada di sana. Dia cepat. Dan dia adalah juara dunia MotoGP.

“Jadi saya pikir kami akan memiliki tim yang sangat kuat. Pembalap, Mir dan saya sendiri, saya pikir kami bisa berada di sana, tetapi memang benar bahwa kami perlu bekerja sama. Ketika saya katakan bersama adalah dengan Honda untuk mencapai tujuan utama, yaitu kejuaraan atau berjuang untuk semua balapan.”