Masalah berat gabungan di MotoGP adalah perdebatan yang tidak ada habisnya, dengan pembalap yang secara fisik lebih besar merasa mereka dihukum secara tidak adil.

Permintaan masa lalu dari pembalap berbadan bongsor seperti Scott Redding (78kg/185cm) dan Danilo Petrucci (80kg/181cm) tidak pernah ditanggapi, dengan argumen meski bobot gabungan bisa diterapkan di kelas dengan tenaga motor lebih kecil, selisihnya tidak terlalu terasa pada motor MotoGP bertenaga 300hp.

Luca Marini, yang memiliki postur 69kg/184cm, adalah salah satu pembalap dengan badan bongsor di grid saat ini, dan dia tidak setuju dengan argumen tersebut.

Menurutnya, bukan akselerasi murni yang paling terpengaruh, melainkan jumlah tekanan ban dan energi yang terbuang untuk menghasilkan akselerasi tersebut.

Our MotoGP 2022 Rider Rankings | MotoGP Tier list

Pembalap Italia, yang sebelumnya membalap di bawah batas gabungan 217kg pengendara dan motor di Moto2, mengatakan:

“Ada berat [gabungan] minimum di Moto2 dan saya melebihi batas, tapi [hanya] seperti 4kg. Dan tidak apa-apa jika antara saya dan pengendara lain ada 4kg.

“Lebih sulit di MotoGP. Saya mencoba untuk lebih ketat dengan latihan dan diet saya, karena tidak ada berat minimum [gabungan] jadi ada juga perbedaan seperti 10kg antara saya dan pembalap Ducati lainnya.

“Dan ini, meski kami memiliki banyak tenaga, banyak mengubah perilaku motor dan juga bagaimana Anda memberi tekanan pada ban.

“Karena di banyak trek, kami merasa dan kami menganalisis bahwa saya lebih menekankan ban karena dengan lebih banyak kilo Anda perlu memasukkan lebih banyak energi ke dalam ban untuk berakselerasi dengan cara yang sama.

“Bukan sesuatu yang membuat Anda kehilangan akselerasi; percepatan, juga dalam data, adalah sama. Tapi energi yang Anda masukkan ke dalam ban lebih banyak. Jadi Anda harus sangat berhati-hati dengan ban belakang, terutama karena Anda tidak terlalu ingin menggunakannya.

“Dan di awal musim saya ingat bahwa banyak balapan saya kehabisan [grip] ban belakang dan itu adalah sesuatu yang kami banyak kerjakan dan sekarang kami benar-benar kompetitif dan saya salah satu orang yang menggunakan lebih sedikit ban belakang. .

“Ini sangat bagus, seperti di Phillip Island saya mengelola dengan sangat baik.”

MotoGP perlu menerapkan bobot gabungan

Meskipun demikian, pembalap VR46 Ducati itu bersikukuh bahwa MotoGP perlu bergabung dengan kelas Grand Prix yang lebih kecil dalam memperkenalkan bobot gabungan.

“Itu adalah sesuatu yang mustahil yang tidak mereka bawa ke MotoGP sebelumnya. Saya tidak tahu mengapa. Itu sesuatu yang sangat demokratis, menurut saya,” kata Marini.

“Mengapa seorang pembalap yang berat perlu dihukum karena sesuatu yang memang sifatnya? Itu sesuatu yang tidak masuk akal menurut saya.”

Ketika Dani Pedrosa (51kg/160cm) masih membalap, argumen yang menentang berat minimum adalah bahwa pembalap Spanyol itu sudah menderita karena tidak dapat menggerakkan berat tubuhnya (terbatas) dan memuat motornya dengan pemberat akan membuatnya semakin sulit untuk membelok.

Tapi Pedrosa adalah contoh ekstrem dan dengan rekan setim Marini Marco Bezzecchi (61kg) terdaftar sebagai yang paling ringan di grid tahun ini, pembalap yang lebih kecil hanya membutuhkan pemberat minimal untuk memenuhi bobot gabungan atau - saran Marini - dapat menambah otot. .

“Saya pikir akan lebih baik bagi semua orang untuk memiliki bobot minimum, juga untuk pembalap [bertubuh lebih kecil] lainnya karena mungkin mereka bisa berlatih lebih banyak. Mereka bisa menambah berat badan, mereka bisa membangun lebih banyak otot, ”kata Marini.

“Jadi, menurut pendapat saya, pengendara terkecil juga bisa mendapat keuntungan [dari bobot gabungan].

Tapi perubahan peraturan teknis memerlukan kesepakatan bulat dari pabrikan, setidaknya beberapa di antaranya tidak menyukai gagasan menjalankan mesin mereka dengan bobot berbeda, karena mereka perlu menyisipkan ballast untuk mencapai bobot minimal dengan pembalap yang lebih ringan.

“Produsen tidak mau pasang [pemberat]. Mereka ingin terus seperti [sekarang] dan [tidak memikirkan] jika mereka memiliki pengendara kecil di mana mereka harus meletakkan [pemberat] karena mungkin ini dapat mempengaruhi perilaku motor.

“Saya pikir [bobot gabungan] adalah sesuatu yang harus datang dari IRTA, dari Dorna, bukan dari pabrikan.”

Fernandez: Di Moto2, terkadang makan malam saya tidak cukup!

Apakah berat gabungan benar-benar berpengaruh?

Meskipun pembalap yang lebih besar masih harus menghitung setiap kalori di Moto2, dua juara dunia terakhir - Remy Gardner (72kg/178cm) dan Augusto Fernandez (68kg/181cm) - lebih besar dari hampir semua grid MotoGP.

Namun sebagai tanda bahwa 'keseimbangan' bobot gabungan sudah tepat, pengendara yang jauh lebih ringan juga tetap kompetitif di kelas menengah, dengan Raul Fernandez (63kg/177cm) dan kemudian Ai Ogura (56kg/168cm) yang memperebutkan gelar Moto2 dua musim terakhir.

Namun, di MotoGP Gardner kemudian sering berbicara tentang masalah kinerja garis lurus selama musim tunggalnya di atas RC16 dan Fernandez, yang mengambil posisi Tech3 sebagai satu-satunya rookie yang bergabung dengan jaringan MotoGP pada tahun 2023, mengetahui bahwa bobotnya kemungkinan akan meningkat saat dia membangun balapan otot yang dibutuhkan.

“Ya, saya akan makan sedikit lebih banyak daripada di Moto2, tidak banyak. Saya tidak ingin menambah berat badan karena saya cukup tinggi, tetapi hanya agar tidak lapar, karena di Moto2 terkadang makan malam saya tidak cukup!” dia mengungkapkan.

“Jadi sekarang lakukan diet sehat dan cukup kuat untuk motor MotoGP, karena saya harus lebih kuat. Saya akan pergi ke Red Bull Athlete Performance Center di Austria pada pertengahan Januari untuk memeriksa semuanya."

  • Berat minimum gabungan Moto3 (sepeda motor + pengendara) = 152 kg
  • Berat minimum gabungan Moto2 (sepeda motor + pengendara) = 217 kg
  • Berat minimum MotoGP (sepeda motor) = 157kg

Statistik berat/tinggi badan pembalap MotoGP 2022 seperti dilansir MotoGP.com bisa dilihat di bawah ini:

Remy Gardner 72kg/178cm

Alex Rins 72kg/176cm

Takaaki Nakagami 70kg/175cm

Luca Marini 69kg/184cm

Joan Mir 69kg / 181cm

Fabio di Giannantonio 68kg/175cm

Andrea Dovizioso 68kg/165cm

Francesco Bagnaia 67kg/176cm

Johan Zarco 67kg/171cm

Aleix Espargaro 66kg/180cm

Fabio Quartararo 66kg/177cm

Cal Crutchlow 66kg/170cm

Alex Marquez 65kg/179cm

Marc Marquez 65kg/169cm

Franco Morbidelli 64kg/176cm

Jack Miller 64kg/173cm

Maverick Vinales 64kg/171cm

Miguel Oliveira 64kg/170cm

Enea Bastianini 64kg/168cm

Raúl Fernandez 63kg/177cm

Darryn Binder 63kg/175cm

Pol Espargaro 63kg/171cm

Brad Binder 63kg/170cm

Jorge Martin 62kg/168cm

Marco Bezzecchi 61kg /174cm

Rata-rata 63,4kg