Cal Crutchlow kembali meminta pebalap MotoGP menjalani pemeriksaan anti-doping yang lebih ketat.

Orang Inggris itu percaya bahwa saat ini mungkin bagi pengendara untuk 'mengambil jalan pintas' di berbagai bidang seperti rehidrasi dan penurunan berat badan:

"Jika Anda mengira ada orang di sini yang tidak mencoba mengambil jalan pintas, dalam olahraga sepeda motor terbesar di planet ini, Anda bodoh," katanya di Qatar, Kamis.

Solusinya, sejauh menyangkut Crutchlow, akan menjadi pengujian yang jauh lebih sering.

"Saya pikir pengujiannya buruk. Saya pikir cara menjalankan seluruh bagian kejuaraan ini tidak baik. Tapi saya tidak mengatakan apa pun yang tidak saya katakan selama empat tahun terakhir," dia memulai.

"Jika Anda berpikir bahwa ada orang di sini yang tidak mencoba mengambil jalan pintas, dalam olahraga sepeda motor terbesar di planet ini, Anda bodoh. Karena ada orang yang mengambil jalan pintas.

"Tapi [pengujian] sistemnya jelek. Bagaimana Anda bisa memilih secara acak tiga pembalap ke dalam kolam pengujian? Dan mereka diuji lebih banyak daripada yang lain.

"Saya pernah berada di kolam pengujian itu. Saya diuji sekali dari seluruh 365 hari. Dan Anda tahu tahun berikutnya, saya tidak ikut, dan saya juga diuji sekali. Dan dalam dua tahun terakhir, dan saya belum pernah diuji. Dan Jack sudah melakukannya dua kali dalam tiga tahun.

"Saya pikir setiap orang harus berada di kolam pengujian, setiap orang harus logon dan [menyatakan] keberadaan mereka di sistem ADAMS. Saya akan memberi tahu Anda apa masalahnya, mereka semua bajingan malas, dan mereka tidak mau kerumitan masuk setiap hari.

"Tetapi Anda dapat masuk sebulan sekali dan mengatakan di mana Anda akan berada. Kemudian jika Anda mengubah rencana perjalanan Anda, Anda masuk dan melakukannya. Tetapi jika Anda memberi tahu saya bahwa mereka tidak memiliki asisten, manajer tim , dokter mereka untuk melakukannya ...

"Mereka tidak ingin melakukannya, mereka hanya malas. Tetapi jika mereka mengatakan tidak ingin melakukannya, bagaimana saya tahu mereka bukan yang curang?"

Namun pertemuan pebalap terbaru yang diadakan dengan FIM untuk membahas protokol anti-doping berakhir dengan pendapat yang beragam tentang apakah lebih banyak yang harus dilakukan.

"Sejumlah pembalap terpilih mengatakan itulah yang mereka inginkan [lebih banyak tes]. Sejumlah pembalap tertentu tutup mulut, karena mereka tidak ingin tes apa pun atau tidak ingin repot masuk dan itu," Kata Crutchlow.

"Tapi beberapa orang di paddock ini dibayar hampir, totalnya € 40 juta. Beberapa dibayar € 20 juta. Bagaimana mungkin Anda tidak menemukan cara jika Anda seorang atlet profesional [sistem log on]?

"Atau minta salah satu pembantu Anda untuk melakukannya. Beberapa dari mereka memiliki tujuh pembantu! Saya benar-benar tidak mengerti jika mereka bersih, mengapa mereka tidak meletakkan bola mereka di atas meja dan berkata, 'uji saya kapan saja waktu?'"

Dalam olahraga di mana kesuksesan bergantung pada perpaduan antara pengendara dan mesin, ditambah mental serta keterampilan fisik, Crutchlow meragukan ada orang yang menggunakan obat peningkat kinerja yang menjadi berita utama para atlet.

"Saya tidak mengatakan bahwa obat keras di sini akan membantu. [MotoGP] bukan tentang performa langsung, Anda memiliki satu pria di sini yang keluar merokok dan minum, tapi dia masih bisa bersaing karena dia seorang pembalap motor alami.

"Tapi kita berbicara tentang jarum, rehidrasi.

"Kami tidak diperbolehkan menggunakan jarum suntik. Saya tahu pasti ada jarum di sini. Anda dapat menggunakan diuretik untuk menurunkan berat badan, karena Anda malas dan Anda tidak ingin menghabiskan waktu yang dilakukan orang lain. "

Pemenang balapan MotoGP ganda itu menambahkan: "Saya telah mengatakan kepada mereka bahwa saya tidak setuju dengan sistem [pengujian] selama bertahun-tahun.

"Bagaimana kami bisa menghabiskan begitu banyak uang di paddock ini, memiliki gelar yang diperebutkan? Kejuaraan kami seperti Liga Premier.

"Semua pesepeda ada dalam program ADAMS, mereka diuji sepanjang waktu. Semua atlet Olimpiade diuji. Mengapa kami hanya menguji secara acak di sana-sini, pada dua balapan dalam setahun?

"Saya berharap itu berubah, saya pikir mereka mencoba melakukan sesuatu tentang itu. Mereka mendengarkan kami, yang merupakan hal utama.

"Tapi itu adalah pertemuan yang menarik yang menegaskan apa yang sudah saya ketahui…"

Pengarahan pengendara di Qatar dihadiri oleh Direktur Medis FIM Dr David McManus dan Koordinator Anti-Doping FIM Evelyne Magnin. Bahaya doping, berkaitan dengan kesehatan pengendara, disorot sementara beberapa contoh zat terlarang disajikan.

Para pebalap juga diberikan penjelasan mengenai Athlete Biological Passport (ABP), proses Therapeutic Use Exemption (TUE) dan Anti-Doping Administration Management System (ADAMS).

CEO Dorna Carmelo Ezpeleta   berkomentar: “FIM dan Dorna telah bekerja sangat erat selama beberapa musim terakhir ini mengenai subjek ini. Itu adalah sesuatu yang sangat penting bagi kami berdua dan terutama bagi FIM sebagai penyelenggara olahraga Kejuaraan Dunia dan otoritas disiplin. Seiring berkembangnya olahraga ini, aspek fisik sekarang menjadi salah satu yang paling penting untuk semua kelas dan kami merasa penting untuk memberikan pendidikan yang baik kepada pengendara tentang anti-doping baik di lintasan maupun di luar lintasan. ”

[[{"fid": "1264050", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": false, "type": "media", "field_deltas" : {"1": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "1"}}]]