Direktur pelaksana Yamaha Lin Jarvis telah menyatakan alasan prinsip di balik perpanjangan kontrak Valentino Rossi untuk dua tahun berikutnya adalah "karena semua yang dia bawa ke olahraga dan tim," sambil menambahkan dia yakin pria berusia 39 tahun itu tetap "mutlak. pembalap top yang mampu menang. "

Setelah berbulan-bulan spekulasi, konfirmasi akhirnya tiba pada hari Kamis bahwa Rossi akan memperpanjang masa tinggal di kelas utama untuk apa yang akan menjadi 21 musim sebagai pembalap MotoGP di 2020. Italia akan 41 pada saat itu, dan setelah pengumuman setengah bercanda mengatakan dia tidak bisa memastikan ini akan menjadi kontrak terakhirnya di olahraga tersebut.

Setelah bekerja dengan Rossi dari 2004 hingga '10 dan sekali lagi dari '13 hingga saat ini, Jarvis percaya fakta bahwa pembalap Italia itu tertarik untuk menandatangani adalah bukti yang cukup bahwa dia masih siap untuk melakukan persiapan yang diperlukan untuk tetap kompetitif di level ini.

“Ada banyak alasan [Yamaha ingin memperpanjang kontrak Rossi], sulit untuk memberikannya,” kata Jarvis, Kamis. “Karena semua yang dia bawa ke Yamaha dan olahraga dan tim, karena siapa dia, itulah motivasinya. Tapi saya juga ingin menambahkan bahwa dia masih sangat kompetitif dan benar-benar pebalap top yang mampu menang.

“Sejujurnya, saya juga melakukan beberapa diskusi dengannya selama periode musim dingin. Kami cukup selaras. Dia hanya akan melanjutkan jika dia yakin dia siap untuk melakukan upaya maksimal itu dan jika dia yakin dia bisa kompetitif.

“Itu sama bagi kami. Kami ingin pembalap yang kompetitif. Jika Valentino yakin, itu berarti dia telah membuat komitmen pribadi itu dan dia merasa percaya diri. Karena itu kami juga begitu. Jika dia memutuskan untuk memperpanjang selama satu tahun, kami akan mengiyakan. Jika dia mengatakan dua tahun, kami akan mengatakan ya. Jika dia mengatakan lima tahun, saya mungkin ragu. "

Ketika ditanyakan kepada Jarvis bahwa memberi Rossi kontrak dua tahun merupakan risiko mengingat usia juara dunia sembilan kali itu, pria Wales itu menunjuk pada panjangnya kesepakatan untuk menjaga agar pembalap Italia itu sejalan dengan pasar pembalap lainnya.

"Itu selalu pertaruhan," kata Jarvis. “Hidup adalah pertaruhan. Pada waktu tertentu Anda membuat keputusan berdasarkan apa yang Anda rasakan, apa yang Anda ketahui, dan segalanya bisa berubah besok. Anda tidak pernah tahu dalam hidup.

"Waktu, seperti yang Valentino katakan sebelumnya, dari kontraknya, memutuskan untuk membuat kontrak dua tahun, memutuskan untuk menyesuaikan dengan pasar pembalap. Itu membuatnya lebih mudah untuk melakukan itu."

[[{"fid": "1267458", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": false, "type": "media", "field_deltas" : {"1": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "1"}}]]