Lin Jarvis dari Yamaha telah menjelaskan pemikiran di balik musim dingin reorganisasi pabrik, menyatakan "reset" diperlukan setelah tahun-tahun bera 2017 dan '18, dengan efek tersebut sudah dirasakan dua putaran musim.

Seiring dengan pergantian personel - Takahiro Sumi dipromosikan untuk memimpin proyek MotoGP, Kazuhiza Takano menggantikan posisinya sebagai perancang sasis - Jarvis menyebut adanya perubahan dalam komunikasi antar departemen sebagai inovasi lain yang ia harap akan membantu upaya Yamaha untuk memenangkan pebalap pertama. gelar dalam empat tahun.

Dengan Maverick Viñales menunjukkan kecepatan yang kuat melalui pramusim dan Valentino Rossi mengakhiri paceklik podium selama sembilan bulan di Argentina, rasa optimisme mengelilingi pabrik Iwata setelah dua tahun yang sebagian besar negatif di mana mereka "terjebak ... berputar-putar."

[[{"fid": "1392609", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"1": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "1"}}]]

Jarvis, Managing Director pabrik, juga mengungkapkan kepada Crash.net bahwa perubahan masih berlangsung, dengan pabrik ingin merekrut lebih banyak insinyur untuk mengelola departemen balapnya yang berkembang di Milan, Italia. “Mudah-mudahan langsung berbuah,” ujarnya. “Tetapi lebih banyak lagi saat kita memasuki tahun 2020 dan 2021.”

“Terkadang Anda perlu menyegarkan diri dan mengubah tim,” kata Jarvis dalam percakapan dengan Crash.net . “Anda tidak perlu mengubah semua pemain dalam tim, tetapi Anda perlu mengubah cara kerja kunci atau anggota kunci, atau pengaruh kunci.

“Mantan pemimpin proyek kami [Kouiji] Tsuya adalah orang yang sangat baik, seorang insinyur yang sangat baik. Tapi saya pikir kami terjebak sejak 2016, 2017, 2018, seperti berputar-putar sedikit. Seperti yang kami katakan di masa lalu, terkadang kami mengambil jalan yang salah. Terkadang bagus untuk mengatur ulang.

“Menurut saya, itulah yang terutama kami lakukan. Sebagian besar pemain di sana tidak berubah, tetapi kami telah merekrut beberapa orang baru. Tsumi memiliki tanggung jawab baru. Saya akan mengatakan dia menanganinya dengan sangat baik. Alih-alih bertanggung jawab atas desain sasis, dia sekarang menjadi pemimpin grup. Itu tanggung jawab utama baginya. Dia jelas telah melihat dan menganalisis beberapa masalah yang kami alami selama beberapa tahun terakhir dan sekarang dia menggunakan metodenya untuk menyelesaikan masalah tersebut.

“Selain itu, kami memiliki manajer umum baru yang bertanggung jawab di bawah Tsuji, yang memberi kami lebih banyak tenaga kerja, dan membebaskan Tsuji untuk lebih fokus pada para insinyur. Jadi Tsuji sekarang lebih fokus pada teknik, daripada menjalankan keseluruhan pertunjukan, menjalankan produksi motorcross, menjalankan seluruh divisi. Dia mendapat dukungan ini. "

Jarvis melanjutkan: “Kami membawa kembali yang baru atau lama, itu tergantung bagaimana Anda ingin melihatnya. Pengganti Tsumi sebagai perancang sasis adalah mantan perancang sasis kami dari masa lalu. Takano adalah namanya. Dia adalah perancang sasis yang sangat, sangat bagus di masa lalu - dia masih perancang sasis yang sangat bagus.

“Dia dibawa dari grup MotoGP ke grup pengembangan sepeda motor roda tiga. Dia orang di belakang Niken. Itu proyek besar terakhirnya. Mengapa mereka membawanya ke kendaraan roda tiga atau multi roda (MWV) ini? Karena keahliannya. Untuk membuatnya kembali dan memperkuat area itu.

“Saya pikir ini adalah hasil dari dua atau tiga perubahan atau fungsi utama dan pendatang baru yang memungkinkan kami untuk berkumpul kembali.”

Melalui beberapa momen kelam tahun 2018, para pebalap pabrikan Yamaha tampak kurang terpikat dengan komunikasi antara tim balap dan pabrikan di Jepang.

Di Aragon - tak dapat disangkal lagi bahwa titik terendah musim ini - Rossi berkata, "Saya harap ini penting bagi Yamaha untuk bereaksi," ketika diingatkan bahwa rekor tanpa kemenangan dalam 23 balapan baru-baru ini merupakan rekor baru. "Jadi mungkin beberapa orang top melihat nomor tersebut, dan bertanya, 'Mengapa?'”

Dari kata-kata Jarvis, ini telah diatasi. “Salah satu hal terbesar yang kami ubah adalah komunikasi yang jauh lebih terbuka. Kadang-kadang itu adalah hal yang biasa di perusahaan besar [di mana] Anda dapat tiba dalam suatu situasi, terutama ketika chip turun dan Anda berjuang, di mana Anda memiliki banyak pulau individu yang tidak semuanya berkomunikasi sebebas yang seharusnya diinginkan.

“Saya pikir salah satu hal yang terjadi sekarang adalah ada budaya yang lebih terbuka dan berbagi yang kami bawa - tidak hanya di dalam grup Jepang, tetapi antara grup Jepang dan Eropa.

“Sebagian besar integrasi departemen teknik kami di Italia telah lebih dikenal, dan juga diperkuat. Kami sedang dalam perekrutan untuk mendapatkan insinyur baru di Italia juga.

“Jadi menurut saya pola pikirnya adalah, apapun yang terjadi di masa lalu, kita tahu. Sudah waktunya bagi kita untuk menganalisis situasi dengan baik dan berkata, 'Apa yang perlu kita lakukan?' Misi kami adalah mendapatkan kembali gelar tersebut secepat mungkin. Jadi ini tentang apa yang harus kita lakukan untuk mendapatkannya.

“Saya akan mengatakan kami telah melihat banyak efek positif dan kami hanya menjalani dua GP musim ini. Mudah-mudahan jika kita teruskan akan berbuah. ”

Dengan Rossi dan Viñales secara teratur mengutip elektronik sebagai salah satu kegagalan utama M1 dalam beberapa tahun terakhir, Yamaha telah membentuk 'grup pengembangan elektronik' di pangkalannya di Eropa.

“Kami memiliki dua kelompok dengan itu secara khusus. Kami memiliki grup dinamis kendaraan, dan kami memiliki grup pengembangan elektronik. Dulu kami hanya memiliki kelompok dinamika kendaraan.

“Jadi itu organisasi baru. Ini bukan grup besar. Tetapi kami memiliki insinyur Belgia, Spanyol, dan Italia yang bekerja di sana dan berinteraksi dengan Yamaha Jepang. Seperti yang saya katakan, kami memperluas grup itu, dan grup itu juga terlibat di sini di sirkuit.

“Itu hal yang positif. Itu pertanda bahwa Yamaha Jepang menyadari membutuhkan dukungan di luar grup mereka sendiri. Ada banyak keahlian di sana, yang kami tahu. Garpu dan suspensi berasal dari Ohlins. Remnya berasal dari Brembo. Bannya berasal dari Michelin.

“Ada banyak sekali keahlian di luar sana, tetapi juga dari sisi teknik, grup di Eropa memungkinkan mereka melakukan hal yang berbeda dari yang mereka lakukan di perusahaan induk di YMC. Ini memberi kami lebih banyak tenaga kerja juga.

“Jelas kami memiliki pola pikir Eropa. Jadi saya pikir kita bisa menjadi kuat dengan menggabungkan pola pikir Eropa dengan metode kerja Jepang. Kita semua harus bekerja sama sehingga mudah-mudahan ini akan segera membuahkan hasil, tetapi lebih banyak lagi saat kita memasuki tahun 2020 dan 2021. ”