Maverick Vinales

Negara: 
Nama lengkap: 
Maverick Vinales
Tanggal lahir: 
12 Januari, 1995
Tempat Lahir: 
Figueres, Spain
Status Pengemudi: 
Current

1
Championship Titles

158
Races
23
Wins
20
Poles
1
Titles

Maverick Vinales Biography

Juara dunia di kategori Moto3, Maverick Vinales cepat ke MotoGP setelah empat kemenangan selama satu-satunya musim di Moto2. Dia melanjutkan untuk menunjukkan kedewasaan di luar 20 tahun saat dia secara metodis mempelajari seluk-beluk mesin GSX-RR kelas utama dan baru pada tahun 2015.

Vinales mencetak poin dalam sepuluh balapan pembuka - prestasi yang belum pernah terjadi sebelumnya bagi seorang pemula - dan lolos ke posisi kedua di grid di Catalunya, hanya 0,083 detik di belakang rekan setim berpengalaman Aleix Espargaro.

Pembalap Spanyol yang lebih muda kemudian mengklaim apa yang akan menjadi hasil terbaik Suzuki di musim comeback dengan posisi keenam dalam balapan, hasil yang diulangi Espargaro di Aragon dan Vinales di Sepang.

Espargaro mengalahkan Vinales dengan hanya delapan poin di klasemen akhir kejuaraan.

Penampilan Maverick segera membuatnya dipilih sebagai 'Top Gun' MotoGP masa depan oleh orang-orang seperti Cal Crutchlow dan Valentino Rossi.

Tidak mengherankan, Suzuki menghadapi pertarungan nyata untuk mempertahankan bintang mudanya setelah 2016 - dan, pada saat dia memenangkan balapan pertama pabrikan sejak 2007 di Silverstone, dia sudah dipastikan pindah ke Yamaha.

Pada tahun 2016, Vinales dan GSX-RR yang semakin baik membuat ambisi mereka diketahui dengan memimpin tes pramusim Phillip Island. Vinales jatuh saat mengejar mimbar debut MotoGP pada putaran kedua di Argentina, tetapi biasanya tidak membuat kesalahan yang sama dua kali dan mencetak gol di setiap balapan lainnya. Memang, dalam musim dengan rekor jumlah kecelakaan, Vinales yang berusia 21 tahun adalah satu-satunya pebalap kelas utama yang membuat kesalahan lebih sedikit dari tahun lalu - hanya jatuh lima kali selama akhir pekan GP, dibandingkan dengan delapan di musim rookie-nya.

Mimbar pertama yang tak terelakkan datang di Le Mans dan, setelah GSX-RR berjuang keras di tengah hujan pertengahan musim, Vinales meraih kemenangan di Silverstone pada bulan September. Itu adalah kemenangan MotoGP pertama Suzuki sejak 2007, tapi yang pertama di musim kering sejak dimulainya era empat tak pada 2002. Sayangnya bagi Suzuki, Vinales sudah memutuskan untuk menerima tawaran Yamaha untuk menggantikan Jorge Lorenzo pada 2017. Namun demikian, mereka mampu. untuk merayakan dua podium lagi bersama-sama dan keempat yang luar biasa di klasemen kejuaraan dunia terakhir.

Vinales - yang juga mengklaim lima start di barisan depan - mencetak lebih dari dua kali poin rekan setimnya Espargaro, yang menempatkan Suzuki di posisi terdepan pada 2015. Sebagai tanda lebih lanjut dari bakatnya, Vinales langsung tampil cepat dalam debutnya di Yamaha, memimpin tes pasca-musim Valencia.

Pembalap Spanyol itu menghasilkan mimpi awal untuk karirnya di Yamaha dengan memenangkan kedua balapan pembukaan di Qatar dan Argentina, tetapi kecelakaan di MotoGP Amerika menghentikan serangan awal gelar. Vinales bangkit kembali dengan kemenangan di Le Mans, mengalahkan rekan setimnya Valentino Rossi, sebelum mengambil tempat kedua yang mengesankan di Mugello untuk melihatnya memegang keunggulan 26 poin di klasemen setelah enam balapan.

Tapi balapan Catalunya yang rendah diikuti dengan kecelakaan di Assen membuat Andrea Dovizioso memimpin kejuaraan darinya. Hanya tiga kali naik podium lagi di musim perdananya di Yamaha, membuatnya finis ketiga di klasemen akhir pembalap.

Paket Yamaha yang tidak kompetitif pada tahun 2018 menahan upayanya untuk meraih tiga podium sepanjang paruh pertama tahun ini tetapi ketika Yamaha memulai upaya pemulihannya, tanda-tanda positif muncul ketika Vinales mengklaim tempat ketiga di Thailand dan kemenangan di Australia untuk mengakhiri musim dengan kuat dengan tempat keempat di kejuaraan.

Awal yang sulit di tahun 2019 membuat Vinales terus mengejar ketertinggalan sepanjang musim tetapi masih sering menjadi podium finisher. Kemenangan di Assen dan Sepang benar-benar menjadi sorotan dalam satu tahun yang didominasi oleh Marc Marquez karena Vinales harus puas di tempat ketiga secara keseluruhan.