Dalam balapan yang dimulai pada 2013, MotoGP Inggris telah menyaksikan pemenang yang berbeda setiap tahun datang ke akhir pekan ini.

Dimulai dengan kemenangan Jorge Lorenzo untuk Yamaha pada tahun 2013, Marc Marquez mengklaim satu-satunya kemenangannya di Inggris Raya pada tahun 2014 yang diikuti oleh kelas master Valentino Rossi di basah pada tahun 2015 sebelum barnstormer dari pertempuran yang membuat Maverick Vinales meraih kesuksesan kelas utama perdananya. pada tahun 2016 dengan Suzuki.

Andrea Dovizioso terus melaju pada 2017 dengan Ducati sebelumnya, bisa dibilang, Safety Car MotoGP memimpin lap terbanyak pada acara yang dibatalkan pada 2018.

Dari Maggotts dan Becketts yang cepat dan mengalir hingga infield yang ketat dan kompleks, tata letak Silverstone menawarkan sedikit dari segalanya - mungkin alasan mengapa kemenangan telah tersebar dengan baik dalam beberapa tahun terakhir - sementara permukaan baru akan memberikan hal yang tidak diketahui untuk semua tim dan pengendara untuk diatasi.

Tanpa pengujian MotoGP sebelum balapan akhir pekan, itu berarti Michelin telah membuka opsi kompon ban depan dan belakangnya yang memberikan beban kerja ekstra bagi pengendara dan tim untuk menilai kombinasi ban yang ideal untuk balapan 20 lap.

Bisakah salah satu pendukung MotoGP mengakhiri rotasi kemenangan atau bisakah orang-orang seperti Alex Rins, Danilo Petrucci atau Cal Crutchlow mempertahankan rekornya?

Kembalinya Lorenzo

[[{"fid": "1422930", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [nilai]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [value] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" Lorenzo, Catalunya MotoGP 2019 "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas": {"2": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [nilai]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [value] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" Lorenzo, Catalunya MotoGP 2019 "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}} , "atribut": {"style": "height: 634px; width: 950px;", "class": "media-element file-teaser", "data-delta": "2"}}]]

Meskipun absen dari paddock di Austria, Lorenzo menciptakan badai terbesar di luar jalur saat spekulasi muncul yang menghubungkan pembalap Spanyol itu kembali ke Ducati dan keluar dari kesepakatan Repsol Honda lebih awal.

Sementara rumor itu dibatalkan oleh perpanjangan kontrak Jack Miller yang telah lama ditunggu-tunggu dengan Pramac Ducati untuk tahun 2020, Lorenzo kembali ke MotoGP dengan semua perhatian tertuju padanya.

Dari patah tulang tulang hingga diskusi di masa depan, Lorenzo akan bersiap untuk sorotan selama rutinitas pra-acara media sebelum dia kembali ke trek untuk pertama kalinya dalam hampir dua bulan.

Bukan orang asing dengan pemulihan yang menakjubkan - yang bisa melupakan kembalinya juara dunia lima kali Assen 2013 - tetapi dengan daftar cedera yang semakin panjang setiap tahun, itu akan menjadi tantangan berat bagi pembalap Spanyol yang diperkirakan tidak akan 100% fit untuk bertarung. di Silverstone.

"Saat jauh dari lintasan, saya telah bekerja keras untuk menjadi siap untuk Silverstone, tetapi saya tahu akan membutuhkan waktu untuk kembali ke kecepatan," kata Lorenzo.

“Saya senang dan siap untuk kembali bersama tim sehingga kami dapat terus meningkatkan dan mendapatkan hasil yang kami tahu dapat kami raih.”

Ujian sejati pemulihan Yamaha

Sementara memperebutkan gelar dunia MotoGP belum melihat kemampuan Yamaha pada tahun 2019, tunas pemulihan telah ditunjukkan di pabrik Iwata.

Terakhir kali di Austria, Rossi menyelesaikan 12 detik lebih cepat dari waktu balapan 2018 di putaran yang bertindak sebagai momen terberat pabrikan dengan permintaan maaf publik kepada para pebalapnya setelah penampilan yang buruk.

Jika tiga pebalap Yamaha yang termasuk dalam lima besar di Red Bull Ring memberikan semangat, maka Silverstone harus memberi tim salah satu peluang terbaik untuk menang. Pabrikan Jepang itu meraih kemenangan dalam empat dari delapan balapan terakhir di sirkuit Inggris, sementara di putaran itu tidak menang setidaknya satu pebalap Yamaha berdiri di podium.

Baik Rossi dan Vinales telah merasakan kemenangan di Silverstone dalam beberapa tahun terakhir dan Fabio Quartararo dari Petronas Yamaha tidak dapat diabaikan mengingat hasil yang luar biasa selama putaran musim panas.

Akankah kisah gelar MotoGP berubah?

[[{"fid": "1446969", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [nilai]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [value] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" Marquez, Dovizioso, balapan MotoGP, MotoGP Austria 2019 "," field_search_text [und] [0] [value] " : ""}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas": {"3": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [nilai]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [value]": false, "field_image_description [und] [0] [value]": "Marquez, Dovizioso, balapan MotoGP, MotoGP Austria 2019", "field_search_text [und] [0 ] [nilai] ":" "}}," atribut ": {" style ":" height: 640px; width: 950px; "," class ":" media-element file-teaser "," data-delta ": "3"}}]]

Kemenangan masing-masing untuk Marquez dan Dovizioso sejak jeda musim panas telah menguntungkan pembalap Repsol Honda itu mengingat ia memegang keunggulan 58 poin dengan delapan putaran tersisa.

Tetapi jika Marquez memiliki titik lemah di kalender MotoGP, itu adalah Silverstone.

Hanya satu kemenangan dalam lima upaya di kelas utama (selama kampanye 2014 yang menaklukkannya) ditambah satu penampilan mimbar lainnya berarti trek Inggris adalah rumah bagi rekor MotoGP terburuknya di atas kertas - hampir meraih tiga podium dan tidak ada kemenangan dari empat putaran. di Austria.

Segar dari kemenangan emosional di Austria dengan mengalahkan Marquez di tikungan terakhir, Dovizioso adalah pemenang MotoGP terakhir di trek Inggris pada tahun 2017.

Tapi pembalap Ducati itu akan tahu dia harus menang lagi akhir pekan ini untuk tetap menghidupkan harapan gelar MotoGP dengan sirkuit yang lebih kuat di cakrawala untuk Marquez.