Larangan MotoGP terhadap pembalap yang meningkatkan waktu putaran mereka saat mengibarkan bendera kuning menyebabkan kontroversi lebih lanjut dalam kualifikasi di Aragon akhir pekan lalu.

Alex Rins jatuh sementara kuning ditampilkan untuk Jack Miller dalam perangkap kerikil - ditambah pembalap lain yang menetapkan waktu kualifikasi terbaik mereka - di pembuka musim Jerez membuktikan katalis untuk Race Direction untuk mengadopsi interpretasi yang lebih ketat dari peraturan bendera kuning dengan alasan keamanan.

Sebelumnya, setiap peningkatan waktu sektor yang dicapai di bawah bendera kuning ganda menyebabkan pembatalan waktu putaran pembalap. Tapi jika pembalap hanya 0,001 lebih lambat di sektor kuning, misalnya, dan lebih cepat di pembalap lain, waktu lap terbaik mereka akan bertahan.

Dari babak kedua, aturan kuning ganda diperpanjang menjadi bendera kuning tunggal dan, untuk memberikan insentif tambahan bagi pengendara untuk mundur lebih dari sebelumnya, waktu putaran sekarang akan dibatalkan jika pengendara mengibarkan bendera kuning dalam bentuk apa pun (terlepas dari sektor apa pun). waktu).

Para marshal diberi pengarahan untuk menghapus bendera kuning sesegera mungkin setelah sebuah insiden diselesaikan, dan kekhawatiran bahwa pengendara mungkin sengaja menabrak kerikil untuk membunuh pesaing manapun sejauh ini tidak berdasar, tetapi banyak pengendara yang jauh dari senang dengan sikap baru.

Masalah pertama yang diangkat adalah visibilitas beberapa bendera kuning - yang tertangkap Pol Espargaro di Brno - dan, terkait dengan itu, waktu yang dibutuhkan untuk memberi tahu pengendara bahwa lap terbaik mereka telah dihapus.

Sementara pengendara akan kehilangan waktu putaran apakah mereka benar-benar melihat bendera kuning yang telah mereka lewati atau tidak, tujuan utama dari larangan ini adalah agar pengendara memperlambat dan menghindari menempatkan marsekal dan pesaing yang jatuh pada risiko ekstra, yang tidak akan terjadi jika mereka tidak melihat benderanya.

Mereka yang tidak melihat warna kuning juga tidak menyadari bahwa pangkuan mereka akan dihapus sampai diberi tahu secara resmi oleh Race Direction. Beberapa, seperti Espargaro dan Jack Miller, mengeluh waktu yang dibutuhkan untuk menerima pesan 'lap dihapus' berarti mereka tidak diberi kesempatan untuk mencoba lap cepat lagi.

Tapi tidak ada Race Direction yang dapat melakukan hal itu jika bendera kuning hadir di lap terakhir sesi, skenario yang mungkin terjadi mengingat saat itu pembalap mendorong paling keras untuk waktu lap.

Itulah yang terjadi di kualifikasi Aragon ketika sekelompok pembalap - termasuk Joan Mir, Miguel Oliveira, Alex Marquez dan Cal Crutchlow - kehilangan waktu putaran terbaik mereka karena melewati zona bendera kuning ... Hanya untuk lap yang akan dipulihkan ketika bukti video menunjukkan bahwa marsekal telah mencabut bendera kuning sebelum menginformasikan Race Direction bahwa daerah itu aman.

"Saya melihat di sektor terakhir Zarco berada di atas rumput. Saya tidak melihat bendera, tetapi melihat pembalapnya," kata pemimpin kejuaraan dunia Mir.

Alex Marquez mengkonfirmasi bukti video kemudian membuktikan bahwa bendera kuning sudah ditarik pada saat pengendara lain melewati area tersebut.

Pembalap MotoGP memiliki kontak yang baik dengan Race Direction. Saya bertanya apakah mereka bisa memberi tahu saya di mana tepatnya bendera kuning itu, karena saya berada di belakang Lecuona dan mungkin saya tidak bisa melihat, kata pembalap Repsol Honda itu.

"Tapi mereka mengatakan ada kesalahpahaman dari marshal dan Race Direction. Mereka mengibarkan bendera kuning, tapi ketika marshal mengambilnya kembali, mereka salah berkomunikasi dengan Race Control untuk mengatakan, 'Tidak ada bendera kuning dari titik ini'.

"Untuk alasan ini, mereka memeriksa video nanti dan tidak ada bendera kuning 'aktif'. Aturannya seperti ini. Ketika para marsekal tidak lagi berisiko, mereka segera menurunkan bendera kuning.

"Jadi mereka mengembalikan lap karena tidak ada bendera kuning di sana."

Sementara beberapa orang mengatakan penghapusan dan pemulihan waktu putaran menunjukkan sistem dapat diperiksa dua kali untuk memastikan keputusan yang benar telah dibuat, yang lain merasa itu hanya membuktikan bahwa semuanya tidak perlu rumit.

Setiap minggu para pembalap mengeluh tentang itu, kata Crutchlow.

"Kami tidak tahu bagaimana Race Direction ini bekerja. Mereka mengambil beberapa putaran dari seseorang. Dan mengembalikannya. Ini berantakan," kata Pol Espargaro, yang berdiri untuk mendapatkan keuntungan dari putaran yang dibatalkan. "Ketika saya menyelesaikan sesi, saya berada di urutan ke-9 Lalu saya ke-7. Kemudian saya mendapat surat [resmi] dan saya kembali di urutan ke-9.

"Aturannya bagus. Begitulah cara Anda melamar. Mereka kehilangan kesempatan di kualifikasi ketika Anda mengambil risiko begitu besar, sangat menyakitkan ketika mereka mengambilnya."

Sehari sebelumnya Miller mengomel berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk mengetahui bahwa dia kehilangan waktu terbaiknya di hari Jumat: "Mengapa butuh waktu 30 menit - yah, bahkan lebih, seluruh sesi - sebelum mereka membatalkan putaran?" kata pebalap Pramac Ducati itu .

Setelah perombakan singkat kualifikasi pada hari Sabtu, petenis Australia itu menambahkan: "Itu hanya menunjukkan bahwa sistemnya cacat. Itulah yang saya katakan kepada Race Direction tadi malam. Sistem mereka tidak berfungsi. Polos dan sederhana. Saya pikir itu adalah peraturan yang bodoh ketika itu ditemukan dan masih berpikir seperti itu sekarang.

"Pada akhirnya kita balapan sepeda motor. Ini olahraga yang berbahaya. Yang pasti, harus ada batasannya. Harus ada aturan bahwa jika Anda jatuh di titik yang sama di mana orang lain baru saja jatuh, seperti Marc di Silverstone ( 2013), maka hukuman harus ditegakkan, karena jelas Anda terlalu banyak menekan [di bawah kuning].

"Tapi berkali-kali, dan pada banyak lap dibatalkan, kecelakaan tidak benar-benar dalam posisi berbahaya. Bagaimanapun, jika Anda meluncur dan tidak mengambil risiko maksimal, tetapi lebih cepat [secara keseluruhan] Anda dibatalkan. Saya pikir itu cukup bodoh. Bagaimanapun, saya tidak membuat peraturan, saya hanya harus mematuhinya.

"Satu lagi adalah pembalap yang keluar lap, dalam kualifikasi di Moto3 mereka memberlakukan aturan bahwa Anda tidak boleh melakukan putaran lambat. Namun di MotoGP, pembalap diizinkan keluar dan kehilangan kecepatan 30 detik menunggu derek," Miller menambahkan.

"Saya tidak mengerti ini. Kami seharusnya memberi contoh bagi orang-orang yang lebih muda. Kami tidak. Saya pikir Race Direction perlu memperhatikan diri mereka sendiri dan mencoba menegakkan peraturan di mana-mana dan tidak hanya fokus pada satu orang. kategori."

 

Comments

Loading Comments...