Musim kemenangan bersejarah Joan Mir untuk Suzuki diwarnai dengan awal yang lambat - DNF di dua dari tiga putaran pembukaan - kemudian tetap solid saat tekanan meningkat dalam perebutan gelar MotoGP.

Tapi sebagai juara bertahan, tekanan dan ekspektasi akan berada di pundak pemain berusia 23 tahun itu sejak putaran pertama musim 2021. Dan Mir berpikir itu akan menjadi hal yang baik.

"Saya akan langsung mendapat tekanan tahun ini," tegasnya. "Tahun lalu saya merasakan tekanan, tapi itu tidak mempengaruhi saya secara negatif. Ini adalah sesuatu yang harus kami lakukan lagi musim ini.

"Dan jika saya mendapat tekanan ini sejak balapan pertama, itu berarti kami akan berada di 100% pada balapan pertama. Jadi saya pikir itu akan sangat penting dan kunci musim ini untuk mengambil tekanan itu dengan cara yang positif."

Tekanan tidak hanya datang dari luar tim, dengan pemimpin proyek Shinichi Sahara mengatakan targetnya pada 2021 bahkan lebih tinggi dari hasil yang dicapai musim lalu.

Sementara Mir dan rekan setimnya Alex Rins berada di urutan pertama dan ketiga dalam klasemen tahun 2020, memenangkan mahkota pebalap dan tim (tetapi kehilangan konstruktor), Sahara sekarang menginginkan tiga gelar plus satu-dua di rider ' klasemen.

"Saya sangat senang mendengar bahwa tujuannya adalah yang itu," kata Mir. Itu berarti mereka berusaha untuk membuat tim ini lebih baik dari yang kami miliki.

"Mereka tahu lebih dari semua orang bahwa sangat sulit untuk menang setiap tahun dan membuat hasil yang sangat bagus setiap tahun.

"Tapi yang pasti jika kami melanjutkan mentalitas itu, maka kami akan mampu melakukannya - jika tidak tahun ini, kami akan dapat mengulanginya. Saya 100% yakin."

Gol-gol luhur Sahara menunjukkan tidak adanya kegugupan atas hilangnya manajer tim Suzuki Davide Brivio baru-baru ini, ke F1.

"Saya kaget saat pertama kali mendengar beritanya," kata Mir, menggemakan komentar rekan setim Rins. "Tapi saya pikir di dalam Suzuki kami memiliki orang-orang yang sangat kompetitif yang mampu mengelola situasi [tanpa mempekerjakan manajer tim baru] dengan cara terbaik. Itulah mengapa saya tenang. Saya pikir Sahara-san, dan di dalam Suzuki, mereka akan melakukan yang terbaik untuk Suzuki. Dan itu juga yang terbaik untuk saya. Jadi, saya tidak khawatir. "

Tapi mungkin Mir khawatir dengan Rins, yang mampu finis ketiga di kejuaraan dunia dan menjadi pemenang balapan pertama Suzuki tahun 2020 meski terkilir dan patah bahunya pada putaran pembukaan di Jerez.

"Tidak, saya pikir Alex akan sekuat musim lalu," kata Mir, yang telah menyatakan bahwa Marc Marquez tetap menjadi favorit gelar 2021 jika dia benar-benar fit .

Alex cedera pada paruh pertama musim, tapi kemudian benar bahwa dia semakin kompetitif. Kami bertarung satu sama lain di setiap grand prix. Dia finis ketiga pada akhirnya.

"Saya pikir semua orang membuat kesalahan, tidak mudah membuat semua musim tanpa kesalahan. Cedera, kecelakaan, ini selalu menjadi bagian dari pekerjaan kami dan kami harus mengelola dengan cara terbaik yang kami bisa.

"Saya pikir Alex melakukan pekerjaan yang baik dengan cara ini. Dia pasti akan kompetitif, tapi tidak lebih kompetitif, dia sudah sangat kuat."

Yang berpotensi membantu kedua pebalap Suzuki sejauh 2021 adalah pembekuan teknis khusus Covid dalam pengembangan, dengan hanya KTM dan Aprilia yang dapat meluncurkan desain mesin baru.

Itu berarti lebih sedikit peluang bagi rival Suzuki untuk menutup celah pada GSX-RR yang seimbang.

"Tahun lalu kami melihat banyak persamaan di antara motor yang berbeda. Waktu putaran sangat berdekatan, dan saya pikir ini tidak akan berubah," kata Mir. “Tentu saja paket yang kami miliki bagus, kami kompetitif di setiap trek, dan saya pikir kami tidak akan kalah.

"Saya masih berpikir kami [juga] memiliki margin untuk meningkatkan mesin kami. Ini bukan yang tercepat tapi bukan yang paling lambat. Tapi saya rasa ada pabrikan lain yang berada di posisi yang lebih buruk dari kami, pastinya.

"Kami memiliki motor yang seimbang, paket yang bagus, dan jika kami mampu meningkatkan lebih banyak hal-hal yang dapat kami tingkatkan - bukan mesin, hal-hal lain [sasis, elektronik, aerodinamika, dll] - kami akan menjadi lebih baik. berbahaya tahun ini. "

Pandemi Covid berarti MotoGP menghadapi kalender terganggu lainnya. Sebuah tanda tanya kembali menggantung di acara-acara di luar negeri, yang pada gilirannya berarti kemungkinan back-to-backs di jalur yang sama untuk mempertahankan nomor acara.

"Cara saya untuk mempersiapkan kejuaraan selalu sama - berdasarkan moto training, gym dan cardio - apakah kejuaraan pendek, panjang atau apapun.

"Memang benar sekarang saya akan memiliki lebih banyak pengalaman jika kami memiliki kalender seperti tahun lalu. Tapi juga sama untuk semua rival saya!

"Jadi mari kita lihat kejuaraan apa yang menanti kita dan berikan 100% dan mencoba untuk mempertahankan gelar."

Dalam hal bagaimana hidupnya berubah setelah menjadi juara MotoGP pertama Suzuki sejak 2000, Mir mengatakan dia sekarang lebih dikenal ketika pergi ke restoran tetapi "sisanya sama.

"Saat saya berlatih dengan sepeda motorcross, saya masih punya pompa lengan setelah tiga menit! Selalu seperti ini!" dia bercanda.

 

Comments

Loading Comments...