Salah satu target utama Suzuki untuk mempertahankan gelar MotoGP 2021 adalah untuk tampil lebih baik selama kualifikasi - dan tidak sulit untuk mengetahui alasannya.

Joan Mir memenangkan kejuaraan dunia tahun lalu meskipun menjadi satu-satunya pembalap di era MotoGP (2002 dan seterusnya) yang tidak memulai dari posisi terdepan setidaknya sekali selama kampanye perebutan gelar.

Memang, Mir bahkan tidak lolos di barisan depan.

Awal terbaik, terburuk, dan rata-rata

Performa lap terbang Mir pada hari Sabtu berayun antara yang terbaik dari tempat keempat * dan terendah ke-20, dengan rata-rata hanya sepersepuluh di grid.

Sebagai perbandingan, rata-rata posisi kualifikasi oleh seorang juara dunia selama 18 musim MotoGP di urutan ketiga, yang berarti mereka biasanya berada di barisan depan.

Juara yang paling dekat dengan kualifikasi rendah Mir, tetapi masih jauh lebih baik, adalah Nicky Hayden pada 2006. Pembalap Amerika itu merebut satu pole dari 17 balapan untuk Repsol Honda dan rata-rata kualifikasi kelima. Berikutnya adalah Valentino Rossi pada 2008, yang hanya menempuh dua tiang dan rata-rata keempat.

Selain Mir, Hayden dan Rossi di tahun 2008, semua juara MotoGP lainnya memulai dari posisi terdepan setidaknya lima kali selama musim gelar mereka. Rasio tiang normal (pra-Mir) untuk juara dunia MotoGP adalah sekali dalam setiap 2-3 putaran.

Rata-rata kualifikasi tertinggi selama era MotoGP adalah oleh Casey Stoner pada tahun 2011. Pembalap Australia itu mengambil 12 posisi terdepan dari 17 balapan untuk Repsol Honda, hanya sekali lolos dari baris depan, di urutan keempat.

Jorge Lorenzo juga pernah absen di barisan depan dalam perjalanannya menuju gelar 2010 untuk Yamaha, dan juga menempati posisi keempat terburuk, tetapi hanya mengambil tujuh posisi terdepan.

Karena itu, Marc Marquez yang memiliki rata-rata tertinggi berikutnya setelah Stoner dengan rekor 13 tiang dari 18 balapan (dan kualifikasi terburuk kelima) selama 2014.

[[{"fid": "1598185", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": "Kualifikasi Joan Mir dibandingkan dengan juara MotoGP sebelumnya "," field_file_image_alt_text [und] [0] [value] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ": ""}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas": {"1": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [nilai]": " Kualifikasi Joan Mir dibandingkan dengan juara MotoGP sebelumnya "," field_file_image_alt_text [und] [0] [value] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [ value] ":" "}}," atribut ": {" title ":" Kualifikasi Joan Mir dibandingkan dengan juara MotoGP sebelumnya "," class ":" media-element file-teaser "," data-delta ":" 1 "}}]]

Mir-acles hari perlombaan

Mir mampu memenangkan gelar MotoGP pertama Suzuki dengan memulihkan rata-rata enam posisi per balapan dibandingkan dengan posisi kualifikasi.

Tidak ada juara sebelumnya yang bisa mendekati.

Rossi pada 2005 dan 2008 meningkat dengan rata-rata dua posisi, tetapi sebagian besar pemenang gelar MotoGP finis kira-kira di mana mereka telah memenuhi syarat. Marquez pada tahun 2016 tidak biasa untuk seorang juara karena dia diklasifikasikan, rata-rata, sedikit lebih rendah dari yang dia kualifikasi.

Poin-per-balapan

Meskipun poin Mir per balapan rata-rata selama 14 putaran adalah yang terkecil di era MotoGP dengan 12,2, itu tidak terlalu jauh dari Hayden 14,8 pada tahun 2006. Dua dari gelar Marquez dimenangkan dengan rata-rata 16,6 poin per balapan .

Rata-rata poin per balapan tertinggi untuk juara MotoGP adalah 22,3 oleh Rossi pada tahun 2003, musim terakhirnya di Honda.

Perubahan aturan

MotoGP memperkenalkan satu pemasok ban dari musim 2009 dan sistem kualifikasi gaya knock-out dari 2013, di mana 10 pembalap teratas setelah latihan bebas, ditambah dua teratas di Kualifikasi 1, memperebutkan posisi terdepan di Kualifikasi 2.

Namun, tak satu pun dari perubahan ini yang tampaknya mengguncang penampilan kualifikasi juara dunia itu. Jika ada, posisi awal rata-rata menjadi lebih tinggi, setidaknya sampai Mir.

Suzuki: 'Kami mencoba menyelesaikan masalah dari banyak arah'

"Satu hal yang harus kami tingkatkan [untuk 2021] adalah kualifikasi, tapi prioritasnya selalu hasil balapan bukan kualifikasi!" Manajer proyek Suzuki MotoGP Shinichi Sahara mengatakan minggu lalu.

“Tapi juga untuk hasil balapan kami harus start di baris depan atau baris kedua, jadi kami tetap melanjutkan pengembangan kami untuk membuat waktu putaran kualifikasi lebih baik.

“Misalnya penyesuaian kekakuan sasis agar lebih terasa depan misalnya. Kami mencoba menyelesaikan masalah dari berbagai arah.

"Kami selalu memiliki prioritas untuk menjaga keseimbangan motor jadi kami tidak hanya berkonsentrasi pada sasis atau hanya pada pengembangan mesin. Kami berusaha meningkatkan semua paket ini."

* yang menjadi yang ketiga di grid karena penalti start pitlane Johann Zarco.

 

Comments

Loading Comments...