Beberapa orang menganggap peran piranti elektronik MotoGP fokus mengatur fungsi kontrol mesin seperti traction control dan anti-wheelie, namun jika dilihat secara rinci, ECU saat ini memiliki peran lebih besar.

Hal ini diungkapkan Crew Chief Alex Rins, Jose Manuel Cazeaux, yang sebelumnya berkeja sebagai engineer elektronik Ducati untuk pembalap papan atas seperti Alex Barros, Nicky Hayden dan Cal Crutchlow sebelum bergabung dengan Suzuki pada 2015.

"Telah terjadi evolusi besar," Cazeaux menjelaskan. "Ketika saya pertama kali pergi ke balapan, pada pukul 6-7 malam Anda punya waktu untuk pergi ke trek kart atau bermain sepak bola!

“Ini pekerjaan yang lebih mudah karena, misalnya, sepeda akan masuk dan ada satu mekanik dengan selembar kertas mencatat tekanan ban untuk setiap sesi. Kemudian kepala kru akan memutuskan berapa tekanan ban yang akan dipakai balapan.

"Sekarang Anda memiliki, untuk ban depan dan belakang; tekanan udara dalam, suhu udara bagian dalam, suhu bangkai internal dengan teknologi IR, suhu permukaan eksternal, Anda memiliki banyak parameter dan Anda perlu waktu dan orang untuk menganalisis semua ini.

"Jadi elektronik [MotoGP] telah berkembang pesat, tidak hanya untuk mengontrol motor, yang menjadi pemikiran kebanyakan - seperti traction control atau anti-wheelie - tetapi juga untuk memahami apa yang terjadi pada motor. Saya pikir ini memiliki peran lebih krusial dibandingkan bagian kontrol mesin.

"Bagi para engineer, elektronik memungkinkan kami memahami apa yang terjadi di dalam motor dan membuat model serta menganalisis, misalnya, jika Anda membutuhkan sasis yang lebih kaku atau sasis yang tidak terlalu kaku."

Dengan ECU MotoGP dibuat standar, dengan tim hanya bisa melakukan perubahan kalibrasi (angka yang disimpan dalam tabel data) daripada mengubah cara kerja kontrol elektronik yang mendasar, Cazeaux beranggapan peran sensor akan menjadi semakin penting.

"Sekarang dengan batasan regulasi, di mana kami tidak bisa mengubah logika [ECU], dalam beberapa hal kami dibatasi pada cara ECU mengontrol mesin. Pada dasarnya, ini berdampak langsung pada pengiriman tenaga, traction control dan anti-wheelie pada dasarnya, "kata pria Argentina itu.

"Di tahun-tahun berikutnya, ini tidak akan banyak berubah. Memang benar bahwa kami memiliki kalibrasi yang harus dilakukan dan setiap tahun kami sedikit meningkat. Namun di sisi lain, sensor yang dapat Anda masukkan ke dalam sepeda tidak terbatas, jadi ini adalah area evolusi konstan. "

Jika data yang dikumpulkan oleh berbagai sensor adalah basis paling akurat untuk pengembangan sepeda, coba menyalin hal baru dari motor rival mungkin paling tidak akurat.

"Penting untuk melihat pabrik lain, mencoba menilai level Anda relatif terhadap produsen lain. Masalahnya adalah tidak mudah untuk mengetahui apa yang mereka lakukan [dari luar]," kata 'Manu'. "Bisa foto-foto, beberapa jurnalis analisa teknikal, tapi ujung-ujungnya Anda tidak memperhatikannya terlalu banyak

“Kecenderungan lebih dari tim Italia atau Eropa adalah jika Anda melihat Yamaha keluar dengan holeshot dinamis, misalnya, maka semua orang menjadi sedikit gila, 'oh, kami harus membuat holeshot dinamis'. Tapi Bagian Jepang dari tim kami tidak terlalu gugup! Mereka tidak terlalu peduli dengan apa yang dilakukan orang lain, mereka mengikuti cara mereka sendiri.

"Tentu saja, ada beberapa hal seperti perangkat start di mana Anda dapat membuktikan bahwa Anda memperoleh 0,2 [detik] pada waktu akselerasi 0-100. Jadi, ini yang harus Anda lakukan juga, atau Anda akan tetap di belakang.

"Jadi kami mencoba untuk memperhatikan yang lain, tetapi juga sulit untuk mengetahui dengan tepat apa yang dilakukan setiap orang."

Cazeaux, yang naik jadi Crew Chief MotoGP saat mendampingi Maverick Vinales pada musim rookienya di 2015, juga memberikan anekdot berikut sebagai tanggapan atas komentar bahwa GSX-RR - yang memenangkan gelar 2020 bersama rekan setim Rins, Joan Mir - mungkin adalah ' motor paling sederhana di grid MotoGP.

“Saat saya pindah ke Suzuki pada November 2014 lalu, dua mekanik yang masih menjadi bagian tim melakukan langkah yang sama,” ujarnya. "Itu adalah hari Minggu setelah balapan Valencia, jadi Anda sibuk, bertemu semua orang, dan dua orang ini pada saat tertentu, sekitar jam 7-8 malam, duduk di lantai memandangi motor.

"Setengah jam kemudian mereka masih melihat semuanya. Dua jam mereka masih seperti ini. Jadi akhirnya saya bertanya, 'apa yang kamu lihat?' Mereka berkata, 'luar biasa, semuanya ada di tempat yang tepat'.

"Mereka sangat terkejut bahwa semuanya berada di tempat yang tepat dan cukup sederhana. Saya pikir motornya seperti ini, motor sederhana tetapi secara teknologi didorong hingga batasnya.

"Ada banyak rekayasa pada motor, tetapi secara filosofis solusi paling sederhana, dari pengalaman kami, menawarkan performa terbaik."

Setelah membantu Vinales meraih kemenangan pertama GSX-RR di Silverstone 2016, Cazeaux merayakan tiga kemenangan MotoGP bersama Alex Rins, yang menempati posisi ketiga dalam kejuaraan dunia tahun lalu.

 

Comments

Loading Comments...